Laman

AddThis Smart Layers

12.5. Bekerja di Bisnis Keluarga

Memahami Pro dan Kontra


Bisnis keluarga manfaat dari ikatan yang kuat antara anggota tim.

Bayangkan skenario ini: Ini Senin pagi, dan Anda tiba di kantor pagi-pagi untuk memulai minggu Anda.

Anda perlu dimasukkan ke dalam jam tambahan untuk menebus mitra penjualan Anda, Jack, yang belum bekerja sangat keras akhir-akhir ini.


Pada kebanyakan perusahaan, Anda hanya bisa mengeluh kepada atasan Anda. Setelah semua, mitra harus bekerja sama keras - jadi jika Jack tidak melakukan bagiannya, maka atasan Anda harus tahu, kan?


Masalahnya adalah bahwa Anda tidak bekerja untuk sebuah perusahaan 'normal'. Anda bekerja untuk bisnis keluarga, dan Jack adalah anak bos Anda. Itu membuat hal-hal sedikit lebih rumit, terutama karena Anda tahu bahwa bos Anda tidak suka mendengar hal-hal negatif tentang Jack.

Jadi, apa yang Anda lakukan? Bagaimana Anda menangani situasi sulit yang melibatkan anggota keluarga dalam sebuah perusahaan keluarga yang dikelola?

Pada artikel ini, kami meninjau pro dan kontra dari bekerja dalam bisnis keluarga - baik untuk anggota keluarga dan bagi 'orang luar' - dan kami membahas beberapa strategi untuk menciptakan dan mengelola hubungan kerja yang sukses dalam lingkungan keluarga-bisnis.

Masalah untuk Anggota Keluarga

Jika Anda bekerja di bisnis keluarga Anda, Anda mungkin sudah tahu bahwa itu dapat menjadi lingkungan yang kompleks.

Berikut adalah contohnya: Bayangkan bahwa ibumu memiliki perusahaan Anda bekerja. Anda sedang menuju departemen periklanan dan memiliki ide, unik inovatif untuk kampanye pemasaran berikutnya.

Bila Anda pitch ide untuk ibu Anda, Namun, dia kurang antusias. Dan bukannya membesarkan impersonal, alasan praktis untuk tidak pergi bersama dengan ide Anda, ia membawa kesalahan yang Anda buat tahun yang lalu, bahkan sebelum Anda mulai bekerja bagi perusahaan.

Dalam perusahaan keluarga, sering ada ada hal seperti "permulaan baru".
Seperti segala sesuatu dalam hidup, bekerja dengan keluarga Anda memiliki pro dan kontra:

5 Tips: Bekerja untuk Bisnis Keluarga

Bayangkan skenario ini: Anda tiba di kantor pada hari Senin pukul 9 pagi untuk mulai bekerja minggu Anda. Anda menyadari apa yang rekan Anda seharusnya sudah selesai minggu lalu belum selesai. Hal ini membuat Anda meletakkan dalam jam kerja tambahan yang akan menyebabkan Anda tinggal akhir, sekali lagi, meliputi untuk kolega Anda. Apa yang Anda lakukan? Biasanya Anda akan tahan dengan hal itu untuk sementara waktu sampai Anda harus memberitahu atasan Anda tentang situasi, tetapi sekarang bayangkan Anda adalah rekan Anda kakak ipar, dan bos Anda adalah saudara Anda. 

Bekerja dengan anggota keluarga Anda memiliki potensi untuk menjadi sangat berusaha, lengket dan menantang. Hal ini dapat membawa keluar yang terbaik dalam diri Anda dan keluarga Anda - dan juga yang terburuk dalam hubungan kerja Anda.

Berikut adalah 5 tips untuk memastikan bahwa lingkungan keluarga Anda bekerja tetap sebagai positif dan sehat mungkin.

1.Darah lebih tebal daripada Air

Ya Anda rekan kerja, tapi pertama-tama dan terutama adalah keluarga Anda. Anda harus selalu ingat itu dan salah satu cara untuk melakukan ini adalah untuk berbicara dan berinteraksi dengan cara yang sama. Jangan memasang berpura-pura hanya karena Anda di tempat kerja karena ini akan menjadi tidak nyaman dan tidak wajar. Jika Anda bekerja dengan ibu Anda dan Anda biasanya sebut "ibu"-nya jangan mulai memanggilnya dengan nama depannya ketika Anda berada di kantor.

2.Putuskan Siapa Boss

Ini adalah salah satu masalah terbesar anggota keluarga hadapi di tempat kerja. Untuk menghentikan potensi masalah yang timbul dari selalu memastikan Anda memiliki definisi yang jelas tentang peran dan tanggung jawab. Hal ini akan memungkinkan individu keluarga untuk menjalankan bisnis secara efisien dan mencegah kebingungan kepemimpinan.

3.Tetapkan Batas

Anda akan menemukan dalam setiap hubungan kerja ada batas. Batas-batas membantu para pekerja mengetahui dan memahami batas, hirarki dan aturan yang perlu diikuti. Menetapkan batas-batas akan membantu untuk menjaga kapal berlayar lancar tapi ingat ketika Anda meninggalkan pekerjaan dan hubungan pribadi Anda masukkan lagi semuanya kembali normal.

4.Jangan Botol itu Up

Selalu menjaga garis komunikasi yang terbuka. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah untuk botol emosi karena mereka akan bernanah dan permukaan dalam energi negatif di sekitar kantor. Jangan biarkan situasi membangun sampai terlambat untuk memperbaiki. Komunikasi yang buruk di tempat kerja memperkuat kebutuhan untuk berbicara tentang perasaan Anda - ". memberitahu orang-orang bagaimana Anda benar-benar merasa tentang sesuatu berdifusi keraguan diri dan kemarahan internal"

5.Bicara Seperti Keluarga

Selalu berbicara tentang segala persoalan yang Anda miliki di tempat kerja atau di rumah. TAPI ingat untuk membahas masing-masing di lingkungan yang sesuai mereka. Jangan membahas pekerjaan di rumah atau kehidupan rumah di tempat kerja karena hal ini dapat menyebabkan emosi negatif yang dapat mengurangi kemampuan Anda untuk bekerja sama. Komunikasi adalah faktor utama untuk sukses karena membantu menjaga hubungan baik dengan keluarga baik dalam dan keluar dari pekerjaan dan menyebabkan pengambilan keputusan yang efektif.


Peran Ditetapkan Membuat Perbedaan


Suatu bagian penting dari bekerja dengan keluarga untuk memastikan bahwa Anda memiliki peran yang ditugaskan. Dengan cara itu Anda tidak menginjak kaki masing-masing, dan semua orang dapat berkontribusi untuk bisnis dengan cara mereka sendiri yang unik. Dengan William Manis, Paula menggambarkan, Jeanine menjahit, dan berkecimpung Shelley di dalamnya semua - tetapi ketika datang ke sisi administrasi bisnis, domain Jeanine adalah pembukuan, Shelley menjual barang-barang mereka di pasar, dan Paula terus dengan blog toko . Para wanita dari White Owl juga memiliki peran mereka sendiri. Sementara mereka berdua menciptakan perhiasan, mereka membagi tugas-tugas administratif; dengan Courtney mengelola penagihan dan Christina meliputi memotret barang untuk toko dan menjaga mata pada aspek bisnis sehari-hari.


Beberapa Tips untuk Bekerja dengan Keluarga


Trio William Manis Merekomendasikan:


  • Jangan pernah mengambil hubungan Anda untuk diberikan
  • Pastikan untuk menjaga garis komunikasi
  • Bersikaplah jujur ​​dan terbuka satu sama lain
  • Ingatlah bahwa tidak ada yang lebih penting daripada menjaga hubungan Anda

 

White Owl Duo Menyarankan:


  • Membagi pekerjaan sesuai dengan kekuatan masing-masing orang
  • Menyimpan semua dokumen Anda
  • Ingat untuk mengambil waktu untuk bersenang-senang bersama, sehingga hubungan Anda tidak menjadi hanya "bisnis"
Apa yang sulit dalam bisnis keluarga adalah memilah dinamika hubungan keluarga dari mendapatkan pekerjaan yang dilakukan. Keluarga memiliki hirarki, ego, dan isu-isu yang belum terselesaikan seperti situs kerja yang paling. Batas sangat penting. Bagaimana Anda bisa berhasil meninggalkan disfungsi keluarga dan fungsi di tempat kerja?


* Satu hal yang saya ingat adalah tidak pernah ada pembicaraan berbelanja di rumah. Orangtuaku meninggalkan pekerjaan di tempat kerja .


* Untuk non-keluarga karyawan, sering kali ada perasaan bahwa anggota keluarga mendapatkan perhatian dan penanganan khusus. Pastikan untuk menggarisbawahi dengan kata-kata dan tindakan, bahwa ada kesetaraan di tempat kerja .


* Sama seperti meninggalkan pekerjaan di tempat kerja adalah penting, jangan membahas masalah keluarga di waktu kerja, terutama di depan staf lainnya.


* Terutama menghindari konflik terbuka antara anggota keluarga. Tidak peduli berapa usia kita, kita menemukan "Mom dan Dad" berjuang untuk menjadi membingungkan.



-Tidak Jauh Hubungan Pada titik tertentu, Anda akan membutuhkan sekutu di tempat kerja. Apakah itu untuk mendorong melalui proyek, mendapatkan sesuatu yang disetujui atau untuk mempengaruhi suara, itu akan menjadi penting untuk memiliki bagian belakang seseorang yang Anda percaya. Plus, itu selalu bermanfaat untuk mendapatkan pendapat dari seseorang yang Anda percaya. (Mereka lampu neon memiliki cara lucu mendistorsi kebenaran).

Apakah Tidak Benar Rencana - Anda tidak akan berjalan ke pertemuan tanpa pena dan kertas, akan Anda? Nah Chris pergi ke utara kompas sans, rencana makanan atau peralatan penting. Ini adalah garis tipis antara petualangan dan kenekatan. Dengan hanya sedikit lebih penelitian dan informasi pemetaan, Chris akan tahu bahwa melarikan diri adalah satu mil 1 / 4 hanya pergi dalam bentuk trem engkol tangan yang akan membiarkan dia menyeberang jeram yang tampaknya dilewati. Beberapa orang percaya Chris sedang dalam misi bunuh diri. Kita tidak akan pernah tahu pasti, tetapi memiliki rencana - dan cadangan - selalu merupakan langkah karir yang baik.

Miskin Komunikasi - Banyak tempat kerja mendapat berkat krisis dialihkan ke komunikasi. Meminta umpan balik membantu meningkatkan rasio keberhasilan Anda; memberitahu orang-orang bagaimana Anda benar-benar merasa tentang sesuatu yang berdifusi keraguan diri dan kemarahan internal. Menurut pendapat saya, setelah membaca Into the Wild dan melihat film, banyak kekurangan Chris 'mungkin telah berakar dalam ketidakmampuannya untuk berbicara dengan bebas dan jelas dengan keluarga dan kenalan. 

Sebuah kesendirian sedikit berjalan panjang. Siapapun mencari waktu sendirian diperpanjang mungkin melakukannya karena mereka tidak dapat berkomunikasi dengan cara yang mereka inginkan. Hubungan sosial memainkan peran besar dalam keberhasilan karir dan keterampilan nya bahwa Anda harus selalu berusaha untuk memperbaiki.



Sebuah Panduan Insider Untuk Survive Bekerja Untuk Bisnis Keluarga

Ayah atau ibumu memiliki perusahaan dan mengundang Anda untuk bergabung? Besar. 

Bisnis milik keluarga merupakan kesempatan besar untuk tumbuh, dan mereka hampir tidak jarang. Tentang 80 sampai 90% dari semua perusahaan bisnis di Amerika Utara adalah keluarga yang dimiliki. 

Menurut Kantor Keluarga Institute , bisnis ini membuat 70-90% diperkirakan dari PDB global (Produk Domestik Bruto) dan employ62 persen% dari angkatan kerja Amerika. Perusahaan seperti Walmart dan Ford milik keluarga. Dengan kata lain: perusahaan-perusahaan ini adalah masalah besar. 

Jadi bekerja untuk sebuah bisnis keluarga sangat tidak biasa. Tapi bekerja untuk bisnis keluarga anda sendiri? Itulah mana ia mendapat rumit.

Ayah dan saudara-saudaranya memiliki perusahaan bus 34 tahun di Brasil, dan saya sudah bekerja untuk mereka selama lebih dari satu tahun sekarang. Ini merupakan tantangan untuk mengatakan paling tidak. Dan aku memiliki beberapa wawasan untuk berbagi.

Pertama, biarkan saya menjelaskan situasi sedikit lebih baik - saya merasa Anda akan menghargai wawasan saya sedikit lebih ketika Anda tahu keseluruhan cerita. Ketika saya mengatakan bahwa saya bekerja untuk keluarga saya, saya tidak berarti ayah saya, kakak dan mungkin paman. Ini hanya sedikit lebih dari itu. Perusahaan ini dimiliki oleh ayah saya dan lima dari enam saudara (satu tidak bisa menahannya lebih lama lagi dan kiri). Saya memiliki seorang saudara sepupu and13 di sisi ayahku keluarga, yang berarti setiap satu dari mereka akhirnya bisa bekerja dengan kami ketika mereka tumbuh dewasa. Sekarang, ada empat dari kami di perusahaan (saya, kakak saya dan dua sepupu), kita semua dalam posisi mengelola. Yang berarti saat ini ada 10 tingkat pertama kerabat di posisi tingkat yang berbeda dalam perusahaan yang memiliki lebih dari 6.000 karyawan.

Oh, dan telah saya sebutkan saya tinggal dengan orang tua saya? Ya, di Brasil biasanya kita hidup dengan orang tua kita sampai kita menikah. Dan kita bersama-sama dengan sisa keluarga sesering mungkin. Beberapa paman dan bibiku adalah tetangga saya, yang berarti kami selama di rumah masing-masing sepanjang waktu. Cobalah untuk membayangkan seluruh pemain dari Pernikahan Big Fat Yunani saya (mungkin sedikit lebih keras) bekerja di perusahaan yang sama. Itu saja.


Jadi, ya. Aku tahu apa yang saya bicarakan. Jika Anda akan bertahan bekerja untuk keluarga Anda, berikut adalah beberapa hal yang perlu Anda ketahui.


  1. Punya rencana: Bekerja untuk keluarga Anda mungkin tampak seperti cara mudah untuk keluar dari pengangguran dalam ekonomi berjuang, tapi itu tidak akan bekerja jika Anda tidak punya rencana. Sebelum Anda bergabung, pikirkan apa yang Anda berharap untuk mendapatkan dari ini, apa yang ingin Anda lakukan di perusahaan dan di mana Anda ingin berada dalam 10 tahun. Jika Anda tidak, Anda mungkin menemukan diri Anda dalam buntu beberapa tahun dari sekarang.
  2. Jadilah Profesional: Anda memanggil bibi Anda dengan nama panggilan? Waktu untuk berhenti. Anda tidak bisa mengatakan tidak pada ayahmu? Waktu untuk belajar. Perusahaan ini bukan tempat untuk berusaha untuk tidak menyakiti perasaan keluarga Anda. Jika tidak masuk akal secara profesional, jangan melakukannya karena ayah mengatakan demikian. Ini adalah pendapatan keluarga Anda yang sedang Anda bicarakan.
  3. Jangan mengambil hal-hal bisnis untuk pertemuan keluarga: Saya tidak bisa cukup menekankan hal ini. Scotch dan bisnis diskusi tidak campuran. Hindari membesarkan masalah bisnis saat makan siang Minggu di semua biaya. Jika seseorang mulai satu, cobalah untuk mengganti topik pembicaraan. Jika tidak bekerja dan ayah Anda dan paman tiba-tiba penuh semangat membahas apa yang harus terjadi pada seorang manajer tidak enak setelah beberapa gelas bir? Sakit palsu dan bersembunyi di kamar mandi. Serius.
  4. Rencanakan perjalanan untuk diri sendiri setiap tahun: Ketika Anda bekerja untuk orang lain, anda menjadwalkan liburan Anda untuk waktu tertentu dan mengambil hari Anda berhak. Bos Anda tidak akan pernah tahu jika Anda menggunakan hari-hari untuk berbaring di sekitar rumah atau jika Anda pergi ke India. Ketika bekerja untuk keluarga Anda, yang tidak akan bekerja. Tergeletak di sekitar rumah bukanlah pilihan, dan Anda akan berakhir bekerja 365 hari setahun. Untuk menghindari itu, jadwal perjalanan, matikan ponsel Anda dan menikmati. Setelah semua, menghindari ibu Anda dan atasan Anda hanya dalam satu usaha bisa sangat manis.


Marc Kramer, seorang penulis untuk The Street.com, menulis "Saya telah bekerja dengan perusahaan yang kebijakan ini untuk mendorong nepotisme dengan gagasan bahwa mempekerjakan keluarga akan menanamkan kesetiaan. Di ujung, beberapa klien saya melarang mempekerjakan anggota keluarga karena takut mengaburkan penilaian orang atau mempengaruhi orang kepada siapa karyawan baru terkait. "

Kramer menulis pasti ada keistimewaan tertentu dengan mengambil rute nepotisme:


  • Jika mereka adalah keluarga dekat Anda mudah-mudahan tahu di mana kekuatan dan kelemahan
  • Anggota keluarga, untuk sebagian besar, yang setia kepada eachother
  • Jika hal-hal buruk bagi bisnis mereka diharapkan akan sulit keluar dengan Anda


Namun dia menambahkan bahwa ada sisi negatifnya lebih dari terbalik biasanya dalam situasi ini:


  • Manajer yang menyewa baik keluarga berharap terlalu banyak atau terlalu sedikit cara yang dapat menciptakan lingkungan kantor yang buruk
  • Jika Anda harus memecat anggota keluarga yang akan membuat makan malam Thanksgiving benar-benar canggung untuk semua orang.
  • Garis kabur. Anggota keluarga cenderung lupa bahwa di dalam kantor bahwa itu adalah hubungan bisnis.
  • Keluarga mungkin cenderung meminta gaji yang lebih tinggi.



 

Video

Loading...