Laman

AddThis Smart Layers

* Memahami Skor IQ

Salah satu masalah dalam menggunakan usia mental untuk mengukur kecerdasan, adalah bahwa dengan meningkatnya kronologis seseorang usia (CA), begitu pula usia mental mereka (MA). Akibatnya, usia mental adalah nilai yang kecil dalam membandingkan skor antara kelompok orang yang berbeda, seperti usia mental seseorang selalu meningkat dan begitu juga karena tidak stabil.

William Stern membagi usia mental dengan usia kronologis untuk menghasilkan nilai IQ.
 
Dalam upaya untuk menciptakan cara yang lebih berguna dan stabil mengukur kecerdasan, psikolog Jerman William Stern menciptakan rasio berdasarkan perbandingan usia mental dan usia kronologis. Dia menyebut ini "intelligence quotient" atau "IQ". Catatan: Ini disebut "kecerdasan" karena skor yang dihasilkan dibuat oleh divisi.  




Menghitung skor IQ 


Untuk menghitung IQ seseorang, Stern menggunakan rumus berikut: 
IQ = (MA / CA) x 100 

Misalnya, jika seorang anak memiliki CA dari 10, dan MA dari 10, maka kita dapat menghitung IQ mereka dengan perhitungan sebagai berikut: 
10/10 = 1 
1 x 100 = 100 
IQ = 100 

Seseorang dengan IQ 100 dikatakan memiliki tingkat rata-rata kecerdasan.  
Di atas rata-rata IQ 

Jika anak lain diuji yang memiliki CA dari 8, dan MA dari 10, maka kita dapat menghitung IQ mereka dengan perhitungan sebagai berikut: 
10/8 = 1.25 
1,25 x 100 = 125 
IQ = 125 

Dalam tes ini, anak dikatakan memiliki IQ rata-rata di atas. 
Bawah rata-rata IQ 

Jika anak lain diuji yang memiliki CA dari 9, dan MA dari 8, maka kita dapat menghitung IQ mereka dengan perhitungan sebagai berikut: 
8/9 = 0.89 
0,89 x 100 = 89 
IQ = 89 

Seseorang yang memperoleh skor ini akan dikatakan memiliki tingkat di bawah rata rata kecerdasan. 

Distribusi skor IQ 


IQ adalah variabel acak. Ini berarti bahwa nilai tes IQ akan bervariasi dalam suatu populasi sesuai dengan hukum kebetulan. Hasil ini, adalah bahwa IQ skor diambil dari pilihan acak dari individu, akan menciptakan berbentuk lonceng (aka Gaussian atau Normal) kurva. 

Pada salah satu ujung, Anda akan memiliki orang-orang dengan nilai IQ terendah. Di tengah, orang-orang dengan skor IQ rata-rata, dan di sisi lain, orang-orang dengan skor IQ tertinggi. 


Seperti yang dapat Anda lihat dari distribusi skor IQ, skor kebanyakan berkerumun di tengah dan sehingga sebagian besar orang memiliki tingkat rata-rata kecerdasan. 

Sedikit orang akan memiliki nilai IQ yang lebih rendah, dan lebih sedikit orang akan memiliki nilai IQ yang lebih tinggi. 

Jika kita menerapkan ini untuk populasi, kita dapat generalisasi dengan mengatakan bahwa, rata-rata, sekitar 2% dari populasi akan memiliki IQ lebih rendah dari 69, 50% akan memiliki IQ rata-rata (90-109) dan 2% akan memiliki IQ 130 atau di atas.

Video

Loading...