Laman

AddThis Smart Layers

* Tes Intelijen yang Terkenal

Salah satu orang pertama yang menciptakan tes kecerdasan adalah seorang ilmuwan bernama Francis Galton. Dia menggunakan "metode biometric", yang berusaha untuk menguji kecerdasan dengan menggunakan langkah-langkah fisiologis seperti kekuatan genggaman seseorang.

Francis Galton dilihat intelijen sebagai terkait dengan kekuatan kemampuan fisik seseorang.
 
Ia segera menemukan Namun, bahwa ada sedikit korelasi antara seberapa kuat seseorang dan kinerja akademis mereka. Hal ini kemudian menyebabkan peneliti lain dan peneliti untuk datang dengan cara-cara baru untuk menguji dan mengukur kecerdasan.  




Skala Binet-Simon 

Setelah bekerja Galton, dua ilmuwan Perancis bernama Alfred Binet dan Theodore Simon menemukan cara baru untuk mengukur kecerdasan disebut "Binet-Simon Scale". 

Alfred Binet pertama diciptakan tes kecerdasan sebagai cara tes kecerdasan sebagai cara untuk mengidentifikasi anak-anak yang berkebutuhan khusus di Perancis.
 
Tes ini mengukur kecerdasan seseorang menggunakan "metode performance", yang melibatkan intelijen pengujian didasarkan pada kemampuan seseorang untuk memberikan jawaban yang benar untuk serangkaian pertanyaan. 

Untuk membantu membandingkan kecerdasan antara berbagai jenis orang, Skala Binet-Simon menggunakan ukuran yang disebut "usia mental" (MA). 

Sebagai contoh, jika rata-rata, sekelompok sembilan tahun usia skor dua puluh pertanyaan yang benar, dan kemudian seorang anak yang berusia tujuh tahun mencetak jumlah yang sama, maka tujuh tahun akan dikatakan memiliki usia mental dari sembilan . 


History of IQ Testing 



Secara umum, usia mental harus bangkit sebagai orang tua tumbuh. Jadi tua mereka, semakin baik mereka akan lakukan pada tes.  

The Stanford-Binet Intelligence Scale 

Hari ini, kita tahu Skala Binet-Simon sebagai Intelligence Scale Stanford-Binet, karena diterjemahkan dari bahasa Perancis ke dalam bahasa Inggris oleh psikolog Stanford Lewis Terman.

Lewis Terman menerjemahkan skala Binet-Simon ke dalam bahasa Inggris. Dia tertarik pada hubungan antara kecerdasan dan kualitas hidup yang satu lead. 
 
Salah satu hal yang Terman tertarik, adalah apakah anak-anak yang dilakukan baik pada tes kecerdasan melakukan yang lebih baik dalam hidup daripada anak-anak yang melakukan buruk pada tes. Untuk mengukur hal ini, ia memulai studi longitudinal, yang merupakan jenis penelitian yang mengikuti sekelompok individu selama periode waktu. 

Setelah kematian Terman itu, studi dilanjutkan selama sekitar tujuh puluh tahun dan hasil akhirnya didukung apa yang Terman awalnya dicurigai. Studi ini menemukan bahwa orang dengan skor tes kecerdasan yang lebih tinggi lebih mungkin untuk menjadi kaya, bahagia dan sehat daripada orang-orang dengan skor tes yang lebih rendah. 

Hasil ini tidak mengherankan Namun, seperti sebelumnya kita mendefinisikan kecerdasan sebagai kemampuan untuk "berpikir jernih" dan "fungsi efektif". Oleh karena itu, tingkat seseorang semakin tinggi kecerdasan adalah, semakin baik yang harus mereka lakukan dalam masyarakat. Perlu dicatat juga, bahwa ini tidak selalu benar, dan jadi kita harus berhati-hati untuk tidak overgeneralize hasil Terman itu. 

Seorang sarjana misalnya, mungkin sangat berbakat dalam satu bidang tertentu seperti matematika, atau memiliki kemampuan luar biasa seperti memori yang sempurna, tetapi beberapa sarjana berjuang untuk mengikat tali sepatu mereka dan beberapa tidak mampu berpakaian sendiri tanpa bantuan. Jadi menjadi jenius tidak selalu menjamin bahwa seseorang akan dapat berfungsi secara efektif dalam masyarakat. 

Ini savant (Kim Peek) bisa menghafal buku utuh dengan mudah, namun ia berjuang dengan interaksi sosial dan tugas-tugas dasar seperti berpakaian. 
 
Hal ini menunjukkan bahwa sebenarnya ada berbagai jenis kecerdasan, dan kinerja begitu tinggi di daerah tunggal tidak mungkin selalu diterjemahkan ke dalam kinerja tinggi di daerah lain.  







Skala Wechsler 

David Wechsler: Kami masih menggunakan tes kecerdasan nya bahkan hari ini. 
 
David Wechsler adalah seorang psikolog yang menciptakan serangkaian tes kecerdasan yang dikenal sebagai "Scales Wechsler". Tes ini meliputi: 
• Skala Preschool dan Primer Wechsler Intelligence 
• Kecerdasan Wechsler Skala Untuk Anak 
• Wechsler Adult Intelligence Scale 

Salah satu keuntungan utama dari Scales Wechsler, adalah bahwa tidak seperti tes Stanford-Binet yang hanya diukur tingkat umum seseorang kecerdasan, Scales Wechsler diukur berbagai jenis kecerdasan. 

Catatan: Pengujian disebut "sisik" karena pertanyaan bisa semakin sulit. Ada dua jenis kecerdasan diukur dengan skala Wechsler: "kecerdasan verbal" dan "kecerdasan kinerja". Kedua kemampuan ini mengandung sejumlah subyek, dengan tujuh subyek untuk intelijen verbal dan enam subyek bagi intelijen kinerja seperti yang ditunjukkan di bawah ini: 

Verbal Intelijen 

Informasi : Informasi umum (misalnya, Siapa presiden Amerika Serikat?). 

Pemahaman : Memahami konvensi sosial abstrak, aturan dan ekspresi (misalnya, Apakah "burung di tangan adalah senilai dua di semak-semak" mengacu pada peternakan atau opportunity cost?). 

Aritmatika : Kemampuan untuk melakukan aritmatika mental (misalnya, Apa perubahan dari $ 18 jika Anda membeli dua cangkir teh untuk $ 3,55 masing-masing?) 

Kemiripan : Fluency dengan penalaran verbal abstrak (misalnya, Anjing adalah kucing sebagai burung adalah '?'). 

Digit Span : Perhatian dan konsentrasi (misalnya, mengingat urutan angka '34532 ', membalikkan urutan.). 

Kosakata : Tingkat pengetahuan kata (misalnya, Apa kecapi?). 

Surat-Nomor Sequencing - Perhatian dan memori kerja (misalnya Dimulai dengan urutan J3G4L1 menempatkan angka dan huruf dalam urutan numerik dan abjad masing-masing) 


Kinerja Intelijen 

Digit Symbol : Mental fleksibilitas dengan simbol acak. 

Gambar Penyelesaian : Kemampuan untuk melihat perbedaan antara dua gambar yang sama. 

Blok Desain : persepsi Spatial, pengolahan abstrak visual & pemecahan masalah. 

Gambar Pengaturan : penalaran logis / sekuensial, sosial wawasan. 

Obyek Majelis : analisis Visual, sintesis, dan konstruksi. 

Simbol Cari - Persepsi visual, kecepatan 

Setelah seseorang telah menyelesaikan semua tes, mereka kemudian dapat diberikan dua intelligence quotient terpisah (IQ) skor: skor IQ verbal dan skor IQ kinerja, dengan skor individu untuk setiap tes sub dalam kategori verbal dan kinerja. 

Kedua nilai (lisan + kinerja) kemudian dapat dikombinasikan untuk memberikan nilai IQ keseluruhan atau global.

Video

Loading...