Laman

AddThis Smart Layers

Mengembangkan Keterampilan Berpikir Kreatif

Sebuah Pendekatan Psikologis 

Menjadi orang yang kreatif berarti mampu memikirkan ide-ide baru atau cara-cara baru yang sesuatu yang bisa dilakukan. Secara tradisional, orang-orang kreatif sering dikaitkan dengan bisnis, sebagai kreativitas diperlukan untuk proses penemuan dan inovasi. 

Hal ini memungkinkan orang untuk datang dengan cara yang lebih baik, lebih cepat dan lebih murah dari melakukan sesuatu, yang kemudian mengakibatkan orang lain yang ingin menggunakan barang atau jasa yang dihasilkannya. Sebuah contoh yang baik dari ini dapat ditemukan dengan Amazon.com. 

Sebelum Amazon, buku yang paling dijual di toko buku. Anda memiliki toko fisik kecil dengan ruang terbatas dan radius kecil pelanggan potensial yang jatuh ke daerah tangkapan Anda.

Sebuah toko buku tradisional membatasi jumlah pelanggan yang Anda dapat menjual kepada mereka. 
 
Untuk bisnis, ini bukan situasi yang ideal untuk berada di, karena tidak hanya Anda memiliki biaya overhead yang besar berkaitan dengan sewa dan pemeliharaan toko Anda, Anda juga hanya dapat menawarkan pilihan terbatas barang, ke sejumlah orang yang terbatas , yang kemudian menempatkan batasan terhadap profitabilitas secara keseluruhan. 

Amazon, di sisi lain, memutuskan untuk persediaan buku-buku mereka di sebuah gudang raksasa dan menjualnya melalui Internet. Karena mereka tidak lagi dibatasi oleh ruang atau lokasi, mereka dapat menawarkan pilihan yang lebih besar dari buku, dengan biaya lebih rendah dan banyak orang lebih dari toko-toko buku tradisional bisa. 

Gudang model distribusi Amazon memungkinkan mereka untuk melayani orang-orang dari seluruh dunia, dengan cepat membuat mereka pemain terkemuka di industri buku 
 
Ide yang sederhana memberi Amazon keuntungan yang mereka butuhkan untuk menjadi sukses dalam apa yang sudah merupakan pasar yang sangat kompetitif. Mereka sekarang para pemimpin di bidang mereka. 

Amazon.com menunjukkan bahwa Anda tidak selalu harus menciptakan sesuatu dari yang baru untuk menjadi orang yang kreatif, karena beberapa dari ide-ide kreatif terbaik berasal dari memodifikasi atau menggunakan penemuan yang ada.



Berpikir kreatif ditandai dengan kemampuan untuk membawa hal yang berbeda bersama-sama dengan cara baru. Psikolog menyebut ini sebagai "berpikir divergen".
 
Amazon tidak, misalnya, menciptakan model distribusi gudang dan juga tidak mereka menciptakan internet. Mereka, bagaimanapun, melihat bahwa Anda dapat menempatkan dua hal bersama-sama untuk menghasilkan sesuatu yang bernilai lebih besar dan itulah dasarnya apa kreativitas. 

Seperti Amazon, kemampuan Anda untuk menghasilkan ide-ide baru akan menjadi factor yang sangat penting dalam menentukan tingkat keberhasilan yang Anda capai kemungkinan. 

Ingat, semua Anda harus adalah sedikit lebih baik daripada pesaing Anda, dan jika Anda bisa memikirkan cara untuk melakukan hal ini, maka Anda akan sangat meningkatkan kesempatan Anda untuk mencapai keberhasilan yang Anda inginkan.
  

Berapa Banyak dari Otak Anda yang Anda Gunakan? 

Anda mungkin pernah mendengar bahwa rata-rata orang menggunakan kurang dari 10% dari otak mereka. Tapi ini adalah sebuah mitos. Itu tidak benar dan tidak didukung oleh penelitian ilmiah. 


Gagasan bahwa kita hanya menggunakan 10% dari otak kita adalah sebuah mitos. Kami benar-benar menggunakan 100% dari otak kita, hanya saja tidak semua sekaligus. 
 
Kenyataannya adalah bahwa setiap orang menggunakan 100% dari otak mereka, terlepas dari tingkat kecerdasan. Kami hanya tidak menggunakan 100% dari otak kita pada satu waktu, karena daerah yang berbeda di otak yang khusus untuk melaksanakan fungsi yangberbeda.

Apa artinya ini adalah bahwa daerah otak Anda yang sering Anda gunakan secara langsung dipengaruhi oleh apa yang Anda menghabiskan sebagian besar waktu Anda melakukan. Menonton TV misalnya, menghasilkan tingkat tinggi aktivitas di bagian belakang otak di daerah yang dikenal sebagai korteks visual. 




Kegiatan yang berbeda merangsang daerah otak yang berbeda. 
 
Kegiatan lain, seperti membaca atau menulis yang melibatkan periode lama konsentrasi, cenderung menghasilkan tingkat tinggi aktivitas di bagian depan otak di daerah yang dikenal sebagai lobus frontal. 

Arti penting dari semua ini adalah bahwa otak Anda sangat mirip dengan otot. Semakin Anda menggunakannya, semakin kuat dan lebih baik itu akan menjadi dalam melakukan tugas Anda berlatih. 

Jadi jika Anda menghabiskan sepanjang hari menonton TV, Anda akan menjadi sangat baik menonton TV. Jika Anda menghabiskan seluruh hari membaca, Anda akan menjadi sangat pandai membaca. 


Anda menjadi baik pada apa yang paling Anda lakukan.
 
Jika Anda menghabiskan sepanjang hari mencoba untuk datang dengan ide-ide baru dan cara-cara baru yang hal yang bisa dilakukan, pada akhirnya, itu adalah apa yang Anda akan menjadi sangat baik. 

Jadi dalam pengertian ini, kreativitas hanyalah jenis keterampilan mental yang dapat dikembangkan dengan latihan, tetapi jika hal ini terjadi, maka mengapa tidak semua orang yang ingin menjadi kreatif menjadi orang yang kreatif?  




Keputusasaan dari Kreativitas 

Seperti kebanyakan dari karakteristik dewasa kita, program yang Anda terima selama masa kanak-kanak Anda memainkan pengaruh besar dalam menentukan seberapa kreatif Anda saat ini.

Dari anak-anak usia muda secara alami sangat kreatif. 
 
Satu studi, misalnya, menemukan bahwa pada anak-anak antara usia 2-4 yang diuji untuk kreativitas, 95% digolongkan sebagai memiliki kemampuan berpikir kreatif. 

Tapi ketika anak-anak yang sama diuji lagi di usia 4-7, hanya 4% yang digolongkan sebagai memiliki kemampuan berpikir kreatif! Untuk menentukan apa yang mungkin menyebabkan ini penurunan pemikiran kreatif, para peneliti melakukan studi mulai melihat bagaimana anak-anak dirawat oleh orang tua mereka.


Orangtua seringkali menghalangi anak dari sifat kreatif mereka dengan memaksakan pembatasan pada apa yang mereka harus dan tidak boleh dilakukan atau percaya. 
 
Apa yang mereka temukan adalah bahwa dalam hampir semua kasus, anak-anak dianjurkan oleh orang tua mereka mengajukan pertanyaan-pertanyaan dan menjelajahi lingkungan sekitarnya. 

Disimpulkan bahwa pada akhirnya seorang anak belajar untuk menekan rasa ingin tahu bawaan mereka, karena untuk mendapatkan cinta dan perhatian dari orang tua mereka, mereka harus duduk, diam dan melakukan apa yang mereka diberitahu. 

Pada intinya, melalui proses pengkondisian, anak diajarkan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitar mereka, didorong oleh keyakinan bahwa untuk bergaul mereka harus pergi bersama dengan norma yang ditetapkan. 

Orang dewasa tidak kreatif 

Kebanyakan orang dewasa cenderung menolak perubahan, takut hal-hal baru dan menghindari meminta terlalu banyak pertanyaan, karena mereka lebih memilih untuk tetap dengan cara lama mapan melakukan sesuatu. Mentalitas ini, bagaimanapun, adalah tidak mengherankan jika sebagai anak-anak kita berkecil hati dari menjadi penasaran dan didorong untuk menyesuaikan diri. 

Kebanyakan orang dewasa yang resisten terhadap perubahan. Efek dari hal ini tercermin dalam mengubah preferensi budaya dengan setiap generasi baru.
 
Sebagai akibat dari hal ini, akhirnya seseorang mengembangkan kepribadian yang menghambat kreativitas alami mereka, karena kerangka pikiran mereka menempatkan mereka dalam pola pikir yang sama sekali berbeda dari apa yang dibutuhkan untuk menjadi kreatif dan memiliki pikiran kreatif. 

Dua ciri-ciri kepribadian yang paling umum yang dapat menghambat kemampuan alami kreatif seseorang adalah: Menempel ke "status quo" dan melakukan hal-hal cara 
1. mereka selalu dilakukan. 
2. Sebuah cara berpikir yang mengeras dan penolakan untuk menerima kemungkinan lain. 

Kedua sifat pada akhirnya berasal dari rasa takut mendalam, rasa takut akan penolakan. Ketakutan ini bisa menyebabkan seseorang menjadi terlalu peduli tentang apa yang orang lain pikirkan tentang mereka, terutama ketika mereka lakukan atau pikirkan sesuatu yang mayoritas tidak melakukan atau berpikir. 

Akibatnya, mereka takut bahwa mereka akan ditertawakan, dipandang rendah atau tidak dianggap serius oleh orang lain. Jadi agar dapat diterima oleh orang lain, mereka bermain aman dan melakukan apa yang mereka dilatih untuk melakukan sebagai seorang anak: pergi bersama, bergaul".

Sesuai dengan orang lain mengurangi risiko menerima penolakan sosial, tapi akhirnya melakukannya dengan mengorbankan pemikiran kreatif berkurang. 
 
Ini adalah hal yang sangat penting untuk dipahami, karena jika hidup Anda terus diperintah oleh mentalitas ini Anda akan merasa sangat sulit untuk melihat ide-ide baru Anda sampai selesai, atau untuk datang dengan ide-ide baru sama sekali. 

Cara cepat untuk menentukan berapa banyak Anda telah dipengaruhi oleh pola pikir ini, adalah berpikir kali di masa lalu di mana Anda pikir Anda memiliki ide yang baik, tetapi tidak mengikuti melalui karena Anda berpikir "mungkin tidak akan bekerja tetap ". 

Ini adalah sesuatu yang telah terjadi pada kita semua, dan merupakan contoh klasik akan bersama untuk mendapatkan bersama didorong oleh rasa takut akan penolakan sebagai hasil dari pengkondisian yang kami terima selama masa kanak-kanak kami.  


Bagaimana Mampu Apakah Anda Pemikiran Kreatif?

Anda dapat menguji kreativitas Anda sendiri dan fleksibilitas pemikiran dengan bertanya pada diri sendiri empat pertanyaan berikut: 

1) Apakah Anda mengakui ketika Anda salah, atau apakah Anda selalu mencoba untuk membuktikan bahwa Anda benar? 

2) Seberapa sering Anda berubah pikiran tentang sesuatu setelah Anda telah memikirkan hal itu untuk sementara waktu atau menemukan beberapa informasi baru yang bertentangan? 

3) Apakah Anda bersedia untuk mengakui bahwa Anda tidak tahu sesuatu? Dan kemudian bersedia untuk mengetahui lebih lanjut? 

4) Apakah Anda memiliki sikap "mencoba sesuatu sekali"? Atau apakah Anda lebih memilih untuk tetap dengan hal-hal yang Anda merasa nyaman dan akrab dengan? 

Semakin mudah Anda dapat mengakui bahwa Anda salah, berubah pikiran, mengakui bahwa Anda tidak tahu sesuatu atau mencoba hal-hal baru, semakin kreatif seseorang Anda cenderung dan semakin sedikit waktu dan energi Anda akan menghabiskan membela dan melindungi masa lalu.

Video

Loading...