Laman

AddThis Smart Layers

5.2. GE-McKinsey Matrix

 Menentukan Prioritas Investasi


Mengidentifikasi di mana Anda ingin fokus investasi Anda

Jika Anda memiliki jumlah tak terbatas uang dan waktu, ada kemungkinan akan ada kebutuhan untuk mengetahui cara terbaik untuk mengalokasikan sumber daya Anda.

Namun, dalam kenyataannya, kita semua

Ketika dihadapkan dengan tantangan ini dalam organisasi Anda, bagaimana Anda memutuskan mana kelompok produk untuk melanjutkan, yang segmen pasar untuk fokus pada, atau yang unit bisnis untuk menjual? Untuk membuat keputusan itu, Anda harus terlebih dahulu memahami portofolio bisnis Anda - dan Anda mulai dengan menentukan tolok ukur untuk menentukan portofolio Anda.


Pada 1970-an, Boston Consulting Group (BCG) mengembangkan Matrix Boston , yang menggunakan pertumbuhan pasar dan pangsa pasar sebagai cara peluang skrining, sehingga organisasi dapat memilih orang-orang yang cenderung memberikan hasil terbaik. Dalam BCG Matrix 2x2, lebih dari setiap dimensi memiliki lini produk Anda, lebih menarik itu - dan, karena itu, semakin Anda harus berinvestasi di dalamnya.

General Electric (GE) menyukai bagian visual dari matriks BCG, tapi tidak dimensi. GE menanyai perusahaan konsultan nya, McKinsey & Company, untuk menciptakan model yang lebih sesuai kebutuhan GE. Hasilnya adalah GE-McKinsey Matrix 3x3 (juga disebut McKinsey Matrix, Matrix Kekuatan Bisnis, atau Matrix Sembilan-Box) yang ditunjukkan pada Gambar 1 di bawah.


General Electric GE Template McKinsey Matrix adalah matriks sembilan-sel (3 dengan 3) digunakan untuk melakukan analisis bisnis portofolio sebagai salah satu langkah dalam proses perencanaan strategis.


GE / McKinsey Matrix template yang dapat digunakan bersama dengan, atau sebagai alternatif, perangkat lain seperti SWOT Analisis dan Matrix Boston dasar dalam perencanaan strategis dan analisis.

GE / McKinsey Matrix berbeda dari alat-alat lain. Tidak seperti BCG Matrix template, menggunakan beberapa faktor untuk menentukan Daya Tarik Industri dan Kekuatan Unit Bisnis dan karena itu mengatasi salah satu keterbatasan utama Matrix BCG.

GE / McKinsey Matrix mengidentifikasi portofolio bisnis yang optimal sebagai salah satu yang cocok dengan kekuatan perusahaan untuk sektor industri yang paling menarik atau pasar.


Dengan demikian, tujuan dari analisis adalah untuk posisi masing-masing Strategic Business Unit (SBU) pada grafik tergantung pada Kekuatan dari SBU dan Daya Tarik Sektor Industri atau Pasar yang itu difokuskan. Setiap sumbu dibagi menjadi Rendah, Menengah dan Tinggi, memberikan 3 dengan 3 sembilan sel matriks seperti yang digambarkan di bawah ini.

General Electric GE Template McKinsey Matrix adalah matriks sembilan-sel (3 dengan 3) digunakan untuk melakukan analisis bisnis portofolio sebagai salah satu langkah dalam proses perencanaan strategis.

Portofolio bisnis adalah kumpulan bisnis dan produk yang membentuk perusahaan. Portofolio bisnis terbaik adalah salah satu yang sesuai kekuatan perusahaan dan membantu memanfaatkan peluang-peluang yang paling menarik.

Perusahaan harus:
(1) Analisis portofolio bisnis saat ini dan memutuskan mana bisnis harus menerima lebih atau kurang investasi, dan
(2) Mengembangkan strategi pertumbuhan untuk menambahkan produk baru dan bisnis untuk portofolio, sementara pada saat yang sama memutuskan kapan produk dan bisnis seharusnya tidak lagi dipertahankan.

Kedua metode perencanaan portofolio yang paling terkenal adalah Boston Consulting Group Matrix Portofolio dan McKinsey / General Electric Matrix (dibahas dalam catatan ini revisi). Dalam kedua metode, langkah pertama adalah untuk mengidentifikasi berbagai Strategic Business Unit ("SBU") dalam portofolio perusahaan. Sebuah SBU adalah unit perusahaan yang memiliki misi dan tujuan yang terpisah dan yang dapat direncanakan secara independen dari bisnis lain. Sebuah SBU bisa menjadi sebuah divisi perusahaan, lini produk atau bahkan merek individu - itu semua tergantung pada bagaimana perusahaan diatur.

The McKinsey / General Electric Matrix

The McKinsey / GE Matrix mengatasi sejumlah kelemahan dari Kotak BCG. Pertama, daya tarik pasar menggantikan pertumbuhan pasar sebagai dimensi daya tarik industri, dan mencakup lebih luas dari sekadar faktor lain tingkat pertumbuhan pasar. Kedua, kekuatan kompetitif menggantikan pangsa pasar sebagai dimensi di mana posisi kompetitif masing-masing SBU dinilai.

Diagram dibawah menggambarkan beberapa elemen yang mungkin yang menentukan daya tarik pasar dan kekuatan kompetitif dengan menerapkan McKinsey / GE Matrix ke pasar ritel Inggris: 


Faktor-faktor yang Mempengaruhi Daya Tarik Pasar

Sementara setiap penilaian daya tarik pasar tentu subyektif, ada beberapa faktor yang dapat membantu menentukan daya tarik. Semuanya tercantum di bawah:
- Ukuran Pasar
- Pertumbuhan pasar
- Profitabilitas Pasar
- Tren Harga
- Kompetitif intensitas / persaingan
- Risiko keseluruhan pengembalian dalam industri
- Kesempatan untuk membedakan produk dan jasa
- Segmentasi
Struktur Distribusi (misalnya ritel, langsung, grosir -

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kekuatan Kompetitif

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan termasuk:
- Kekuatan aset dan kompetensi
- Kekuatan merek relatif
- Pangsa pasar
- Loyalitas pelanggan
- Posisi biaya relatif (struktur biaya dibandingkan dengan kompetitor)
- Kekuatan Distribusi
- Rekam inovasi teknologi atau lainnya
- Akses ke sumber daya keuangan dan investasi lainnya
 


 

Video

Loading...