Laman

AddThis Smart Layers

6.2. Mengapa Perangkat Lunak Keterampilan Cetakan

Membuat Tentu Keterampilan Anda Hard Pembersih

Soft skill dapat membantu Anda menonjol.

Untuk mendapatkan, dan tetap, pekerjaan Anda biasanya membutuhkan repertoar keterampilan teknis. Dokter gigi perlu tahu bagaimana untuk mengisi rongga.

Sekretaris perlu mengetikkan kata + 100 per menit. Akuntan perlu disertifikasi. 


Selain keterampilan teknis, meskipun, yang dokter gigi Anda pergi ke? Orang yang menyenangkan dan membutuhkan waktu untuk menjawab pertanyaan Anda, atau orang yang memperlakukan Anda seperti nomor dalam garis panjang dari mulut bernomor?

Sekretaris yang Anda mempertahankan saat-saat yang ramping? Yang yang sikapnya positif dan optimis, dan yang selalu bersedia membantu, atau orang yang tidak fleksibel dan memiliki waktu yang sulit mengakui kesalahan?

Demikian juga, berpikir tentang akuntan. Orang yang memiliki etos kerja yang besar dan mendorong rekan-rekannya adalah orang yang akan, kemungkinan besar, unggul dalam posisi dan organisasi.

Dalam situasi ini, dan semua yang lain seperti mereka, itu soft skill yang penting.

Meskipun keterampilan teknis Anda mungkin mendapatkan kaki di pintu, orang-orang Anda keterampilan adalah apa yang terbuka sebagian besar pintu akan datang. Etos kerja Anda, sikap Anda, keterampilan komunikasi Anda, kecerdasan emosional Anda dan seluruh host atribut pribadi lainnya adalah keterampilan lunak yang penting untuk kesuksesan karir.

Dengan soft skill Anda dapat unggul sebagai pemimpin. Pemecahan masalah, mendelegasikan, memotivasi, dan team building semua jauh lebih mudah jika Anda memiliki soft skill yang baik. Mengetahui bagaimana bergaul dengan orang - dan menampilkan sikap positif - sangat penting untuk sukses.

Masalahnya adalah, pentingnya soft skill ini sering undervalued, dan ada jauh lebih sedikit pelatihan disediakan bagi mereka daripada hard skill. Untuk beberapa alasan, organisasi tampaknya mengharapkan orang tahu bagaimana untuk berperilaku di tempat kerja. Mereka cenderung menganggap semua orang yang tahu dan memahami pentingnya tepat waktu, mengambil inisiatif, bersikap ramah, dan menghasilkan kualitas kerja yang tinggi.

Dengan asumsi bahwa soft skill yang mengarah universal untuk frustrasi banyak. Itulah mengapa begitu penting untuk berfokus lebih banyak pada pelatihan dan pengembangan soft skill seperti yang Anda lakukan pada keterampilan drive tradisional. 

Gap Keterampilan Lunak - Apakah Anda Memiliki Satu?

Ketika tenaga kerja Anda memiliki banyak keterampilan teknis tetapi tidak adanya soft skill, Anda memiliki kesenjangan soft skill. Soft skill adalah apa yang menemani hard skill, dan membantu organisasi Anda menggunakan keahlian teknis untuk keuntungan penuh. 

  • Jika Anda benar-benar baik mendapatkan klien, dan tidak begitu pandai mempertahankan mereka, kemungkinan Anda memiliki kesenjangan soft skill.
  • Jika Anda memiliki banyak pergantian staf dan harus terus melatih kembali orang, kemungkinan Anda memiliki kesenjangan soft skill.
  • Bila Anda memiliki banyak manajer tetapi tidak ada pemimpin sejati - itu adalah kesenjangan keterampilan lembut.
Bahkan, setiap kali Anda tidak dapat memanfaatkan kekayaan pengetahuan, pengalaman dan kemampuan dalam tim Anda, maka Anda harus menilai tingkat komunikasi dan kemampuan interpersonal yang hadir dalam organisasi Anda.

Tempat kerja telah berkembang suatu dinamika interpersonal yang tidak dapat diabaikan. 

Tindakan mendengarkan, mempresentasikan ide-ide, menyelesaikan konflik, dan mengembangkan lingkungan kerja yang terbuka dan jujur ​​semua turun untuk mengetahui bagaimana membangun dan memelihara hubungan dengan orang-orang. Ini hubungan-hubungan yang memungkinkan orang untuk berpartisipasi secara penuh dalam proyek tim, menunjukkan penghargaan untuk orang lain, dan memperoleh dukungan untuk proyek-proyek mereka.

Sangat penting bagi Anda untuk mengenali peran penting soft skill bermain dalam tim Anda dan tidak hanya bekerja pada pengembangan mereka dalam diri Anda, tetapi mendorong perkembangan mereka di seluruh organisasi. Daerah untuk memeriksa dan mengevaluasi meliputi:
  • Pribadi akuntabilitas.
  • Tingkat kolaborasi.
  • Keterampilan negosiasi interpersonal.
  • Resolusi konflik.
  • Rakyat kemampuan adaptasi dan fleksibilitas.
  • Kejelasan komunikasi.
  • Berpikir kreatif.
  • Inklusi.
  • Coaching dan mentoring.
Semakin banyak hal-hal yang Anda lihat di sekitar Anda, soft skill orang-orang yang lebih baik adalah mungkin dalam organisasi Anda. Ini semua memiliki dampak yang signifikan pada sikap seseorang membawa kepada interaksi dengan para pemangku kepentingan klien, pelanggan, kolega, supervisor, dan lainnya. Sikap seseorang yang lebih positif adalah, hubungan orang itu akan lebih baik. Itulah yang mendorong kinerja tim yang hebat, dan menyebabkan orang untuk berkontribusi kuat terhadap visi organisasi dan strategi.



Secara tradisional, orang tidak menerima pelatihan soft skill yang memadai - baik selama instruksi kejuruan atau sebagai bagian dari on-the-job training. Itu sebabnya layanan seperti MindTools.com yang besar untuk membantu orang membangun besar orang-keterampilan.



Poin Penting :

Soft skill semakin menjadi hard skill tenaga kerja saat ini. Hanya saja tidak cukup untuk menjadi sangat terlatih dalam keterampilan teknis, tanpa mengembangkan keterampilan lebih lembut, interpersonal dan membangun hubungan yang membantu orang untuk berkomunikasi dan berkolaborasi secara efektif.

Keterampilan ini orang lebih penting daripada sebelumnya sebagai organisasi perjuangan untuk menemukan cara-cara yang bermakna untuk tetap kompetitif dan menjadi produktif. Kerja sama tim, kepemimpinan, dan komunikasi yang didukung oleh pengembangan soft skill. Karena setiap elemen penting bagi keberhasilan organisasi dan pribadi, mengembangkan keterampilan ini sangat penting dan tidak penting ... banyak! 






 

Video

Loading...