Laman

AddThis Smart Layers

8.4. Kurva Penawaran dan Permintaan


Memahami Harga dan Kuantitas di Pasar



Sebuah peningkatan mendadak dalam permintaan bisa mendorong harga naik.

Hampir setiap musim liburan, yang paling populer "harus memiliki" mainan dalam pasokan pendek. Dan
biasanya ada pasar sekunder yang kuat untuk item - dengan orang tua membayar lebih dari harga eceran hanya untuk membuat anak-anak mereka bahagia.

Kemudian, pada bulan Januari, toko-toko mengurangi harga barang-barang sisa liburan - kartu, dekorasi, dan sebagainya.


Mengapa orang tua - dan toko - berperilaku seperti ini?

Jawabannya ada dalam hukum penawaran dan permintaan. Bersama-sama, hukum-hukum ini memberi kita petunjuk kuat tentang apa yang diproduksi, berapa banyak untuk menghasilkan, dan berapa banyak biaya.

Karena pasokan dan permintaan memainkan peran sentral dalam perekonomian kita, penting untuk memahami bagaimana mereka beroperasi - dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk menganalisis keputusan tentang harga dan kuantitas.

 

Hukum Permintaan

Permintaan, dalam istilah ekonomi, menunjukkan berapa banyak produk konsumen bersedia untuk membeli, pada titik harga yang berbeda, selama periode waktu tertentu.

Setelah semua, kita semua memiliki sumber daya yang terbatas, dan kita semua harus memutuskan apa yang kita mau dan mampu membeli - dan berapa harganya. Sebagai contoh, mari kita melihat sebuah model sederhana dari permintaan untuk barang - katakanlah, bensin. (Perhatikan bahwa contoh ini adalah ilustrasi saja, dan bukan deskripsi dari pasar bensin nyata.)

Jika harga gas adalah $ 2,00 per liter, orang mungkin bersedia dan mampu membeli 50 liter per minggu, rata-rata. Jika harga turun menjadi $ 1,75 per liter, mereka mungkin dapat membeli 60 liter. Pada $ 1,50 per liter, mereka mungkin siap untuk membeli 75 liter. 

Perhatikan bahwa sementara beberapa penggunaan gas adalah penting - mengemudi untuk bekerja, misalnya - menggunakan beberapa adalah opsional. Oleh karena itu, sebagai drop harga gas, orang dapat memilih untuk membuat perjalanan lebih opsional selama akhir pekan, dan sebagainya.

Jadwal permintaan untuk gas yang dihasilkan mungkin terlihat seperti ini. 
Pembeli Permintaan Konsumen per
Harga per liter
Jumlah (liter)
menuntut per minggu
$ 2,00
50
$ 1,75
60
$ 1,50
75
$ 1,25
95
$ 1,00
120

Ini jadwal, dan mungkin pengalaman Anda sendiri sebagai konsumen, menggambarkan hukum permintaan: sebagai harga turun, kuantitas sesuai yang diminta cenderung meningkat. Karena harga adalah kendala, semakin tinggi harga produk, semakin sedikit dituntut. Ketika harga berkurang permintaan meningkat,.

Jadi, ada "terbalik" hubungan antara harga dan kuantitas yang diminta. Ketika Anda grafik hubungan, Anda mendapatkan garis miring ke bawah, seperti yang ditunjukkan pada gambar 1, di bawah ini:


 



Untuk membuat kurva permintaan pasar untuk bensin, permintaan individu dijumlahkan dan digabungkan.

Elastisitas Harga

Sejauh yang menuntut perubahan dengan harga yang dikenal sebagai "elastisitas harga dari permintaan."

Produk inelastis cenderung orang yang harus memiliki, tetapi mereka hanya menggunakan kuantitas yang tetap itu. Listrik adalah sebuah contoh: jika perusahaan listrik menurunkan harga listrik, konsumen mungkin senang, tetapi mereka mungkin tidak akan menggunakan lebih banyak kekuasaan di rumah mereka, karena mereka tidak perlu lebih dari yang sudah mereka gunakan. Namun, permintaan untuk barang-barang mewah, seperti makan di restoran, sangat elastis - konsumen dengan cepat memilih untuk berhenti pergi ke restoran jika harga naik.

Elastisitas harga juga mempengaruhi pasokan. Produk dengan inelastis pasokan biasanya memiliki waktu yang lama, dengan sedikit kontrol atas kuantitas yang diproduksi. Tanaman pertanian adalah salah satu contoh, karena jika ada perubahan harga, petani tidak bisa memutuskan di tengah-tengah musim tanam untuk menghasilkan lebih atau kurang dari tanaman tertentu. Di sisi lain, produk dengan elastisitas tinggi pasokan cenderung berasal dari industri yang dapat mengubah tingkat produksi mereka lebih cepat - misalnya, minyak (meskipun industri minyak dapat beroperasi dekat dengan kapasitas penuh, sekarang.). 

Hukum Pasokan

Sementara permintaan menjelaskan sisi konsumen keputusan pembelian, pasokan berkaitan dengan keinginan produsen untuk membuat keuntungan. Jadwal penawaran menunjukkan jumlah produk yang pemasok bersedia dan mampu menghasilkan dan membuat tersedia untuk pasar, pada titik harga tertentu, selama periode waktu tertentu. Singkatnya, ini menunjukkan kepada kita bahwa jumlah pemasok bersedia untuk menawarkan pada berbagai harga.

Hal ini terjadi karena pemasok cenderung memiliki biaya produksi yang berbeda. Pada harga rendah, hanya produsen yang paling efisien dapat membuat keuntungan, sehingga hanya mereka hasilkan. Pada harga tinggi, bahkan produsen biaya tinggi dapat membuat keuntungan, sehingga semua orang menghasilkan.

Menggunakan contoh bensin kita, kita menemukan bahwa perusahaan-perusahaan minyak bersedia dan mampu memasok jumlah tertentu gas pada harga tertentu, seperti yang terlihat di bawah ini. (Catatan: kami telah mengasumsikan perekonomian sederhana di mana perusahaan gas menjual langsung ke konsumen.) 
Pasokan Gas per Konsumen
Harga per liter
Jumlah (liter)
disediakan per minggu
$ 1,20
50
$ 1,30
60
$ 1,50
75
$ 1,75
95
$ 2,15
120

Pada harga rendah dari $ 1,20 per liter, pemasok bersedia untuk menyediakan hanya 50 liter per konsumen per minggu. Jika konsumen bersedia membayar $ 2,15 per liter, pemasok akan menyediakan 120 liter per minggu. Pertanyaannya adalah: apa harga yang diperlukan untuk meyakinkan produsen untuk menawarkan berbagai jumlah dari suatu produk atau jasa?

Seperti kenaikan harga, kuantitas yang ditawarkan naik juga. Sebagai harga turun, begitu pula pasokan. Ini adalah "langsung" hubungan, dan kurva penawaran miring ke atas memiliki.
Gambar 2: Contoh pasokan bensin jadwal untuk menggunakan jadwal pasokan.

Karena pemasok ingin memberikan produk mereka dengan harga tinggi, dan konsumen ingin membeli produk dengan harga rendah, bagaimana harga barang benar-benar mengatur? Mari kita kembali ke contoh gas kami. Jika perusahaan minyak mencoba untuk menjual gas mereka di $ 2,15 per liter, apakah Anda pikir mereka akan menjual sebanyak? Mungkin tidak. Namun, jika perusahaan-perusahaan minyak menurunkan harga menjadi $ 1,20 per liter, konsumen akan sangat senang, tetapi akan ada keuntungan yang cukup? Dan selanjutnya, akan ada cukup pasokan untuk memenuhi permintaan yang lebih tinggi oleh konsumen? Tidak, dan tidak ada lagi.

Untuk menentukan harga dan jumlah barang di pasar, kita perlu mencari titik harga dimana permintaan konsumen sama dengan jumlah yang pemasok bersedia untuk memasok. Ini disebut pasar "keseimbangan."

 

Ekuilibrium: Dimana Memenuhi Permintaan Penawaran

Ekuilibrium adalah titik di mana kuantitas yang diminta sama dengan jumlah penawarannya. Ini berarti bahwa tidak ada surplus barang dan tidak ada kekurangan barang. Kekurangan terjadi ketika permintaan lebih besar dari pasokan - dengan kata lain, ketika harga terlalu rendah. Surplus terjadi ketika harga terlalu tinggi, dan karena konsumen tidak ingin membeli produk.

Hal yang besar tentang sistem pasar bebas adalah bahwa harga dan kuantitas cenderung bergerak ke arah ekuilibrium dan, untuk sebagian besar, menjaga pasar stabil.

Pertimbangkan contoh kita. Pada $ 1,20 per liter, permintaan konsumen melebihi pasokan, dan ada kekurangan gas di pasar. Kekurangan cenderung menaikkan harga, karena konsumen bersaing untuk membeli produk. Namun, ketika harga naik terlalu banyak, penurunan permintaan, meskipun pasokan mungkin tersedia. Konsumen mungkin mulai untuk membeli produk pengganti, atau mereka mungkin tidak akan membeli apapun. Hal ini menciptakan surplus. Untuk menghilangkan surplus, harga turun dan konsumen mulai membeli lagi. Dengan cara ini, keseimbangan biasanya dijaga cukup efisien.



Dalam contoh gas kami, harga ekuilibrium pasar adalah $ 1,50, dengan pasokan 75 liter per konsumen per minggu, seperti yang ditunjukkan pada gambar 3.

Ekuilibrium pasar menjelaskan pergerakan sepanjang kurva penawaran dan permintaan. Namun, tidak menjelaskan perubahan dalam permintaan total dan total pasokan.

 

Perubahan Permintaan dan Penawaran

Sebuah perubahan harga awalnya hasil dalam gerakan sepanjang kurva permintaan atau penawaran, dan menyebabkan perubahan dalam kuantitas yang diminta atau diberikan.

Tapi apa yang terjadi ketika ada perubahan jangka panjang dalam harga?

Jika konsumen dihadapkan dengan perubahan ekstrim dalam harga gas, pola mereka permintaan untuk perubahan gas. Mereka tidak hanya mulai memilih berbagai jenis transportasi - seperti naik bus atau naik sepeda untuk bekerja - tetapi mereka juga mulai membeli lebih gas kendaraan hemat - seperti mobil kompak, sepeda motor, atau skuter. Efeknya adalah perubahan besar dalam permintaan total dan pergeseran besar dalam kurva permintaan. Jadwal baru untuk permintaan sekarang Permintaan 2, ditunjukkan di bawah ini.


Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
Permintaan 1
Permintaan 2
$ 2,00
50
30
$ 1,75
60
40
$ 1,50
75
55
$ 1,25
95
75
$ 1,00
120
100

Anda dapat melihat hal ini dalam grafik pada gambar 4, di bawah ini. Pada setiap titik harga, total permintaan kurang, dan kurva permintaan bergeser. 

Perubahan salah satu faktor berikut biasanya dapat menyebabkan permintaan bergeser:
  • Konsumen pendapatan.
  • Preferensi konsumen.
  • Harga dan ketersediaan barang pengganti.
  • Penduduk.
Dengan pergeseran permintaan, titik ekuilibrium juga sepenuhnya bergeser. 
Permintaan 2
Permintaan 1
Pasokan
Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
30
$ 2,00
50
$ 2,00
50
$ 1,20
40
$ 1,75
60
$ 1,75
60
$ 1,30
55
$ 1,50
75
$ 1,50
75
$ 1,50
75
$ 1,25
95
$ 1,25
95
$ 1,75
100
$ 1,00
120
$ 1,00
120
$ 2,15

Jenis yang sama pergeseran dapat terjadi dengan pasokan. Jika harga pengeboran dan penyulingan gas yang meningkat, atau jika peristiwa politik menyebabkan pemasok untuk mengurangi output mereka, kurva penawaran dapat bergerak. Hasilnya adalah bahwa untuk harga yang sama, kuantitas yang ditawarkan akan baik lebih tinggi atau lebih rendah dari kurva penawaran saat ini.

Sebuah keluhan umum dengan industri minyak dan gas adalah bahwa pemasok sengaja memanipulasi harga dengan menggeser kurva penawaran. Hasilnya adalah harga ekuilibrium yang lebih tinggi dan dengan kuantitas yang lebih rendah, seperti dalam contoh berikut. 
Permintaan 1
Pasokan 1
Pasokan 2
Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
Jumlah (liter)
per minggu
Harga per liter
50
$ 2,00
50
$ 1,20
40
$ 1,20
60
$ 1,75
60
$ 1,30
50
$ 1,30
75
$ 1,50
75
$ 1,50
65
$ 1,50
95
$ 1,25
95
$ 1,75
85
$ 1,75
120
$ 1,00
120
$ 2,15
120
$ 2,15

Gambar 6, di bawah, menunjukkan kurva yang dihasilkan dari jadwal ini. 

 

Ketika pasokan berkurang, kurva penawaran bergeser ke kiri. Ketika meningkatkan pasokan, kurva penawaran bergeser ke kanan.

Perubahan pasokan dapat hasil dari peristiwa seperti berikut:
  • Perubahan biaya produksi.
  • Peningkatan teknologi yang membuat produksi lebih efisien.
  • Industri pertumbuhan dan penyusutan.

 

Poin Penting

Meskipun frase "penawaran dan permintaan" umumnya digunakan, itu tidak selalu dipahami dalam istilah ekonomi yang tepat. Harga dan kuantitas barang dan jasa di pasar sangat ditentukan oleh (a) permintaan konsumen dan (b) jumlah yang pemasok bersedia untuk memasok.

Permintaan dan penawaran dapat digambarkan sebagai kurva - dan kedua kurva bertemu di harga keseimbangan dan kuantitas. Pasar cenderung bergerak ke arah ekuilibrium alami ini - dan ketika permintaan total dan pergeseran total pasokan, kesetimbangan bergerak sesuai. Ini hubungan yang menarik yang menentukan banyak dari apa yang terjadi dalam ekonomi pasar bebas. Jika Anda memahami bagaimana faktor-faktor mempengaruhi harga, pasokan, dan keputusan pembelian, itu akan membantu Anda menganalisis pasar dan membuat harga lebih baik dan keputusan penawaran untuk perusahaan Anda. 

Terapkan ini untuk Hidup:

Pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan ini dalam kaitannya dengan kehidupan dan bisnis Anda:
  • Apakah biaya produksi Anda tinggi atau lebih rendah dibandingkan pesaing Anda? Apa artinya ini bagi bisnis Anda jika pasokan atau permintaan kurva bergeser?
  • Apakah Anda pengisian sebanyak yang Anda bisa untuk produk Anda, khususnya jika permintaan yang kuat dan pasokan lemah? Sebaliknya, Anda pengisian terlalu banyak?
  • Apakah Anda membayar terlalu banyak untuk masukan Anda, terutama jika permintaan untuk masukan melemah?
  • Jika permintaan untuk masukan Anda cenderung untuk memperkuat, atau suplai melemah, di masa depan, bagaimana Anda melindungi diri sendiri terhadap hal ini?
  • Apakah ada pertanyaan lain Anda harus bertanya pada diri sendiri sebagai akibat dari mengetahui tentang kurva penawaran dan permintaan, kesetimbangan, dan pergeseran kurva penawaran dan permintaan?



 

Video

Loading...