Laman

AddThis Smart Layers

10.2. Dari Ahli Teknis kepada Manajer

Belajar Keterampilan Manajemen 

Excel sebagai pemimpin dan manajer dalam peran baru Anda.

Jadi, Anda akhirnya mendapatkan promosi yang Anda impikan. Karena keahlian teknis Anda dan kemampuan Anda untuk mencapai tujuan kinerja yang konsisten, organisasi Anda membuat Anda seorang manajer.

Anda senang dengan gagasan memajukan karir Anda ... sampai kenyataan hits Anda. Setelah beberapa minggu, Anda mulai menyadari bahwa Anda menghabiskan sedikit waktu melakukan apa yang Anda gunakan untuk melakukan yang terbaik - yaitu, dengan menggunakan keterampilan teknis Anda. Sebaliknya, Anda menghabiskan banyak waktu Anda berurusan dengan "masalah orang," navigasi politik kantor, dan koordinasi proyek dan anggota tim.

Anda tahu segalanya akan berbeda, tapi itu melelahkan dibandingkan dengan peran sebelumnya. Apakah Anda membuat kesalahan dalam menerima promosi? Apa yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki situasi baru Anda?

Setiap promosi manajemen dapat menjadi suatu tantangan, tapi sangat keras terhadap orang-orang dengan keterampilan teknis yang kuat, tetapi yang memiliki pengalaman manajemen sedikit atau tidak ada. Pada artikel ini, kita akan menjelajahi bagaimana membuat transisi, dan apa yang dapat Anda lakukan untuk unggul dalam peran baru Anda. Kami juga akan menyertakan link ke beberapa sumber informasi lainnya yang dapat membantu Anda memperkuat keterampilan yang Anda butuhkan untuk sukses.

Tantangan Manajemen

Ahli teknis sering dipromosikan karena mereka telah mengakui pengetahuan dan keterampilan di bidang mereka. Entah itu IT, keuangan, penjualan, atau pemasaran, mereka tahu pekerjaan mereka sangat baik. Setelah semua, itulah yang membuat mereka perhatikan!

Masalahnya adalah bahwa organisasi sering mempromosikan orang berdasarkan keterampilan teknis, bukan pada keterampilan manajemen mereka. Dan banyak organisasi menawarkan dukungan yang sangat sedikit untuk manajer baru. Inilah sebabnya mengapa hal itu terserah Anda untuk mengajar diri sendiri keterampilan yang Anda butuhkan! 

Sepuluh Langkah Belajar dari Pengusaha kepada Manajer

Pengusaha sering memiliki keahlian teknis yang tangguh, kunci untuk mengembangkan produk baru atau jasa, tapi kenaifan besar dalam keterampilan manajemen. Mereka mengalami kesulitan ketika bisnis mereka mencapai kisaran $ 1-2 juta penjualan tahunan, atau jumlah karyawan mereka melebihi 5-10. Itu di sini bahwa pengusaha harus mengubah pikiran mereka dari taktis dan operasional, untuk strategis dan manajerial. 


Saya yakin bahwa manajemen adalah keterampilan dipelajari. Hal ini dapat berasal dari pengalaman, atau dari pelatihan di perusahaan sebelumnya, dan bahkan dapat otodidak dari Internet dengan pengusaha cerdas, persis seperti mereka belajar keterampilan mendirikan perusahaan, negosiasi kontrak, atau pengajuan hak paten.

Ada juga banyak buku tentang topik ini, termasuk yang baru dari master pada manajemen, Brian Tracy, " Full Engagement:! Inspire, Memotivasi, dan Bawa Out Terbaik di Orang-orang Anda . "Di dalamnya, ia menguraikan daftar panjang prinsip-prinsip manajemen kunci untuk sukses. Saya telah diekstrak di sini beberapa yang utama yang paling relevan untuk pemula memasuki tahap pertumbuhan: 

1.   Kejelasan komunikasi sangat penting. Manajemen adalah "mendapatkan hasil melalui orang lain," tidak melakukannya sendiri dengan bantuan orang lain. Itu berarti tanggung jawab utama Anda adalah untuk berkomunikasi dengan jelas tentang apa yang perlu dilakukan, dan siapa yang memiliki tanggung jawab untuk melakukannya. Tim Anda tumbuh tidak secara otomatis tahu apa yang Anda pikirkan.

2.  Perencanaan memiliki prioritas di atas lakukan. Perencanaan merupakan salah satu bidang studi utama, dalam bergerak dari pengusaha untuk manajer. Kemampuan Anda untuk merencanakan, berpikir melalui apa yang perlu dilakukan, di muka, di atas kertas, adalah keterampilan penting yang sangat menentukan seluruh masa depan Anda. Tugas Anda bergerak untuk menentukan apa yang harus dilakukan, bukan bagaimana hal itu harus dilakukan.

3. Mengatur pekerjaan Anda sebelum Anda mulai. Startups Paling mulai pertama, dan berpikir tentang organisasi kemudian. Pengorganisasian berarti menyatukan sumber daya yang diperlukan, dan perakitan orang yang tepat, kemudian menugaskan suatu pekerjaan untuk orang-orang tertentu yang akan dicapai pada waktu tertentu dengan standar tertentu kinerja.

4.   Mendelegasikan secara efektif dan sering. Delegasi tidak bekerja ketika Anda membuat startup Anda. 'Tidak mendelegasikan' tidak bekerja ketika Anda tumbuh nanti. Ingat delegasi yang tidak pengingkaran. Ini masih perusahaan Anda, sehingga Anda harus mengikuti-up, langkah untuk pemulihan bencana, dan menjaga interaksi antara tugas dan organisasi yang bekerja.

5.  Staf benar pada setiap tingkat. Ini tidak sama dengan menemukan pasangan dengan keterampilan pelengkap untuk memulai bisnis Anda. Ini berarti tidak hanya mempekerjakan, tetapi pelatihan dan kinerja pengukuran. Ini berarti mentoring anggota tim kurang berpengalaman, dan dengan cepat menggantikan anggota staf yang tidak kompeten. Ini semua adalah keterampilan yang Anda dapat belajar.

6.   Fokus pada produktivitas yang tinggi. Untuk pertumbuhan dan kesuksesan, Anda perlu terus mencari cara untuk meningkatkan produksi, sambil menurunkan biaya. Itu langkah besar dari satu produk untuk satu pelanggan. R tiga untuk mencapai produktivitas yang lebih tinggi adalah reorganisasi, rekayasa ulang, dan restrukturisasi. Tidak ada pengusaha lahir dengan keterampilan ini.

7. Mengatur standar dengan tindakan nyata. Anda hanya dapat memimpin dengan contoh, dan menetapkan standar yang sama tinggi untuk orang-orang di sekitar Anda. Anda belajar dan mendapatkan kredibilitas dengan melakukan untuk keunggulan, dan meminta pelanggan dan anggota tim untuk umpan balik dan gagasan.

8.  Berkonsentrasi pada tugas-tugas penting. Semua manajer sukses tidak pernah lupa untuk berkonsentrasi pada tugas mereka yang paling penting dan tetap dengan itu sampai hal itu dilakukan. Sebagai startup tumbuh, mudah untuk mencoba melakukan terlalu banyak hal sekaligus, sementara melakukan apa-apa dengan baik.

9   Mengidentifikasi kendala dan sumber mereka. Antara Anda dan tujuan apa pun merupakan kendala pengaturan kecepatan di mana Anda mencapai tujuan tersebut. Para manajer terbaik adalah yang paling kreatif dalam mengatasi kendala. Kendala mengikuti aturan 80/20 - delapan puluh persen adalah dari dalam, dan 20 persen dari luar. Anda perlu membedakannya.

10.  Berkonsentrasi pada perbaikan terus-menerus. Tidak ada perusahaan yang statis dapat tumbuh atau bertahan. Perbaikan terus-menerus memerlukan perencanaan strategis untuk menetapkan tujuan baru dan bekerja ke arah mereka. Setiap pertumbuhan perusahaan perlu terus berinovasi, mungkin menghabiskan 20 persen dari pendapatan Anda pada penelitian dan pengembangan.

Beberapa pengusaha, ketika melihat semua ini, akan memutuskan mereka tidak memiliki kepentingan dalam menjadi manajer. Mereka harus mengundurkan diri secara sukarela awal, untuk memulai bisnis lain. Orang lain akan bisa mendorong keluar, dengan rasa sakit, oleh investor yang melihat kebutuhan untuk sebuah tim baru untuk memimpin tahap pertumbuhan. Bahkan lebih menyakitkan, terlalu banyak orang lain tidak akan repot-repot untuk mengubah gaya mereka, sehingga setiap orang yang tidak bahagia, dan bisnis yang mandeg, atau bahkan gagal.

Hal-hal yang pengusaha besar memiliki kesamaan dengan manajer yang hebat adalah bahwa keduanya berorientasi pada hasil dan berorientasi pada tindakan. Mereka memiliki rasa urgensi, dan bergerak cepat. Sehingga harus mudah untuk menerapkan atribut untuk pembelajaran yang diperlukan untuk tahap berikutnya perusahaan Anda. Hanya mulai sekarang, dan melakukannya!

Pengusaha, Mengelola Diri Sendiri, Lalu Startup Anda

Orang yang tidak dapat mengatur kehidupan mereka sendiri tidak membuat pengusaha yang baik. Usaha kecil membutuhkan multi-tasking, prioritas kerja, dan pengambilan keputusan, tanpa rombongan asisten dan spesialis. Itulah mengapa para eksekutif Fortune 500 biasanya tidak bertahan sebagai CEO startup.

Pertama Anda harus belajar untuk menerima tanggung jawab total untuk hal-hal yang terjadi pada bisnis Anda, seperti Anda bertanggung jawab untuk segala sesuatu dalam kehidupan pribadi Anda. Mungkin Anda merasa nyaman dengan memiliki pasangan dalam mengendalikan hidup pribadi Anda, tapi pasangan menjalankan bisnis berisiko tinggi.

Jika Anda mengenali diri Anda dalam petunjuk di bawah ini, Anda mungkin tidak sepenuhnya mengatur diri Anda sendiri. Titik-titik ini merupakan masalah nyata bagi pengusaha mencoba untuk mengelola startup:
  • Anda sering merasa kewalahan dan di luar kendali. Selalu ada lebih untuk dilakukan daripada waktu untuk melakukannya. Biasanya stres orang merasa tidak benar-benar datang dari memiliki terlalu banyak yang harus dilakukan, tapi dari keharusan untuk membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan pertama, dan tidak menetapkan target yang wajar.
  • Mulai banyak hal, tetapi menyelesaikan beberapa Produktivitas. Adalah semua tentang kemampuan untuk menyelesaikan tugas. Hal ini membutuhkan pengorbanan dan keputusan, untuk menyatakan bahwa sesuatu yang selesai. Biasakan menyelesaikan apa yang Anda mulai. Perfeksionis tidak perlu berlaku.
  • Anda ingin menunda hal-hal besar sampai nanti. Jika Anda mendapatkan diri Anda menunda tugas-tugas penting, yang mendukung hal-hal mudah yang lebih kecil, itu masalah manajemen. Mengadopsi "lakukan sekarang" moto, dan menangani Anda daftar yang harus dilakukan dalam urutan prioritas, bukan untuk krisis.
  • Lebih-berpikir dan menebak-nebak sendiri. Jika Anda menghabiskan lebih banyak waktu memikirkan dan mengkhawatirkan tentang tugas, daripada melakukan tugas, maka Anda tidak mengatur diri Anda sendiri. Jangan membuang energi yang berharga kreatif Anda. Selesai item, dan membuat mereka dari pikiran Anda.
  • Menghindari peluang baru karena takut gagal. Pengusaha Estat melihat setiap kesempatan baru sebagai pengalaman yang menarik dan baru-kehidupan. Mereka energi dengan risiko, dan belajar dari setiap kegagalan.
  • Menghitung kelemahan Anda. Pemimpin bisnis yang baik tidak pernah mengkritik diri mereka sendiri untuk kelemahan mereka. Yang pintar mengenali keterampilan mereka belum berkembang dan potensi yang lebih tinggi, tetapi mereka yakin bahwa mereka dapat berubah, dan terus-menerus bekerja di itu.
  • Kurangnya kepercayaan dan antusiasme. Jika Anda memiliki "downer" hari setidaknya sekali seminggu, dan tidak dapat ingat kapan terakhir kali Anda benar-benar antusias tentang sesuatu dalam hidup Anda atau bekerja, Anda tidak siap untuk mengelola bisnis. Percaya diri adalah kunci keberhasilan.
  • Anda ingin bekerja sendiri Setiap bisnis dan. Setiap hubungan adalah usaha tim. Penyendiri sembunyikan dari orang lain karena mereka tidak ingin orang melihat bahwa mereka tidak memegang kendali. Buatlah upaya untuk jaringan dengan orang lain untuk tetap informasi dan memberikan kontribusi, tapi tidak mendominasi.
  • Berhenti menjadi gila kontrol. Percaya atau tidak, banyak orang yang tidak mengelola sendiri sangat baik adalah orang aneh kontrol, ketika datang ke bisnis mereka dan orang lain. Praktek seni mendelegasikan dan sukacita yang spontan.
Mengelola diri sendiri secara efektif adalah persiapan terbaik untuk mengelola bisnis baru. Ini berarti Anda memahami diri sendiri, dan cenderung mampu membaca orang lain dan memahami mereka, yang menyebabkan hubungan saling percaya dengan tim Anda dan pelanggan Anda.

Lebih penting lagi, mengatur diri Anda sendiri memberi Anda pemahaman yang lebih dalam dari apa yang Anda nilai dan bagaimana Anda mendefinisikan kesuksesan. Ini berarti bahwa Anda dapat membuat pilihan yang sulit tentang tujuan nyata Anda dalam bisnis, dan membantu Anda mencapai tujuan tersebut. Di atas semua, Anda akan dapat benar-benar menikmati kesuksesan Anda. 




 

Video

Loading...