Laman

AddThis Smart Layers

15.3. Berurusan dengan Orang Sulit

Belajar untuk Memerangi Kembali ... Pada Ketentuan Anda

Tetap tenang ketika berhadapan dengan orang yang sulit

Bayangkan skenario ini: Anda sedang menuju ke dalam pekerjaan, dan kau cemas tentang berjalan di pintu. Ini bukan karena Anda tidak mencintai pekerjaan Anda.

Itu karena Phil. Dia terus-menerus memprovokasi dan membuat Anda jadi marah, dan Anda tidak yakin Anda dapat menyimpan mengatasi stres yang disebabkan oleh perilakunya.


Pekan lalu, dia tampak menikmati membuat Anda terlihat buruk di depan atasan Anda. Kemarin, dia kasar kepada Anda di depan rekan kerja Anda, dan Anda tidak tahu harus berkata apa lagi. Dan hari ini? Anda bahkan tidak bisa menebak apa yang dia berencana, tapi ini pasti akan membuat anda sengsara.

Apakah Anda harus berurusan dengan 'sulit' orang di tempat kerja? Apakah mereka membuat stres, menimbulkan emosi negatif - dan mengambil waktu berharga Anda? Sangat mudah untuk merasa Anda tidak memiliki kontrol atas situasi. Anda mungkin berpikir Anda hanya perlu memasang dengan orang-orang yang berperilaku seperti itu.

Hidup ini terlalu singkat untuk menerima sengsara, namun. Jika Anda dihadapkan dengan orang yang sulit atau kasar secara teratur, maka Anda harus mengatasi situasi. Artikel ini akan membekali Anda dengan strategi dan teknik untuk melakukan hal itu. 

Penyebab dan Jenis Perilaku 'Sulit'

Kami semua bertanya-tanya mungkin, pada satu titik atau lain, mengapa orang harus bersikap kasar atau tidak baik. Alasan mungkin bervariasi. Beberapa orang berperilaku dalam cara negatif untuk mengatasi stres. Orang lain tidak mungkin merasa cukup baik di pekerjaan mereka, sehingga mereka bertindak negatif untuk menjaga perhatian dari kinerja sebenarnya mereka (atau kurangnya kinerja). Yang lain hanya menikmati rasa kekuasaan yang datang dengan mengkritik dan kejam kepada orang-orang. (Lihat artikel kami tentang Ego di Tempat Kerja untuk tips tentang mengelola kompleks superioritas rekan-pekerja.)

Setiap orang memiliki alasan mereka sendiri dan motivasi untuk perilaku mereka. Meskipun penyebab yang relevan dalam beberapa kasus, biasanya lebih bermanfaat untuk mengetahui bagaimana bereaksi ketika perilaku negatif mereka ditujukan pada Anda.

Kekasaran - perilaku bahkan sengaja berarti atau kejam - dapat muncul dalam berbagai bentuk. Sadar akan tindakan dan perilaku seperti ini:
  • Membuat komentar kasar dan menyakitkan.
  • Menggunakan sarkastis, mengejek, atau sinis nada suara.
  • Membuat lelucon tentang Anda, atau lelucon dengan biaya Anda.
  • Mengabaikan Anda.
  • Terus mengeluh.
  • Menjadi agresif.
  • Menjadi sengaja tidak kooperatif.
  • Penyebaran rumor.
  • Terus mengkritik.
  • Membuat Anda terlihat buruk kepada atasan atau rekan kerja lainnya.
  • Mencoba untuk mendominasi Anda.
  • Yang tiba-tiba, atau sering mengganggu Anda ketika Anda berbicara.

 

Strategi untuk Penanganan Negatif Co-Pekerja

Anda dapat mengontrol hanya satu hal ketika berhadapan dengan orang yang sulit: reaksi Anda kepada mereka. Ya, Anda mungkin ingin marah dan melawan, atau sama-sama kritis terhadap mereka, tetapi ini biasanya cara yang paling membantu untuk menangani situasi.

Kenapa? Orang yang sulit biasanya ahli dalam perilaku semacam itu, dan Anda seorang 'amatir'. Dengan kata lain, mereka baik dalam hal itu, dan Anda mungkin tidak. Kemungkinan besar bahwa Anda tidak akan menang, dan perilaku orang lain tidak akan berubah.

Ini juga penting untuk diingat bahwa itu bukan tugas Anda untuk 'memperbaiki' orang-orang ini. Tujuan yang lebih konstruktif adalah untuk meminimalkan, atau menetralisir, situasi - sehingga ANDA dapat memiliki beberapa kedamaian.

Ada beberapa strategi yang efektif yang dapat digunakan dengan sulit rekan kerja. Ingat, meskipun, bahwa setiap orang - dan setiap situasi - berbeda. Beberapa strategi ini mungkin ideal untuk satu orang, tetapi bencana dengan yang lain. Menilai situasi Anda sendiri dengan hati-hati untuk menentukan teknik mungkin bekerja terbaik bagi Anda.

  • Hati-hati meninjau situasi - Sebelum mengambil tindakan apapun, mengevaluasi apa yang telah terjadi. Apakah ini perilaku normal, atau orang lain hanya mengalami hari yang buruk? Jika perilaku yang khas, mungkin sudah saatnya untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. Jika perilaku yang tidak biasa, mungkin akan lebih baik untuk tetap keluar dari cara nya untuk sisa hari itu.
  • Dengan tenang menghadapi orang secara pribadi - Anda mungkin ingin menggunakan kantor Anda, di mana tidak ada orang lain bisa mendengar. Ada kemungkinan bahwa orang ini benar-benar tidak tahu-nya yang kasar atau tidak baik. Memberinya manfaat dari keraguan, dan mengatasi masalah pribadi. Jelaskan apa yang mengganggu Anda, dan apa yang Anda ingin dia lakukan. Jangan pergi menyerang. Katakan padanya bagaimana rasanya, dari sudut pandang Anda, untuk berada di akhir menerima jenis perilaku. Gunakan pernyataan "saya", seperti, "Bila Anda mengkritik saya di depan kelompok kemarin, saya merasa terhina dan marah."
  • Jangan melawan, dan tidak mundur - Jika orang lain menjadi agresif terhadap Anda, dia mungkin mengharapkan Anda untuk (a) melawan, seperti dirinya, atau (b) mundur dan berjalan pergi. Jika Anda ingin membuat dampak, melakukan keduanya. Tetap tenang, dan berbicara dengan jelas tentang tindakannya. Sebagai contoh, katakanlah, "Apakah Anda mencoba untuk mengintimidasi saya dengan pelecehan verbal?" Atau "Apakah Anda mencoba untuk mengolok-olok saya?" Ini bisa sangat efektif jika rekan kerja sedang mendengarkan. Setelah menyatakan diri, menunggu jawaban. Jangan tergoda untuk berbicara lagi, banyak orang merasa tidak nyaman dengan keheningan, sehingga mungkin memaksa mereka untuk merespon.
  • Gunakan modifikasi perilaku - Teknik ini tergantung pada seberapa banyak pengaruh dan kontrol yang Anda miliki, dan hubungan Anda dengan orang yang sulit. Singkatnya, modifikasi perilaku adalah cara untuk 'melatih' seseorang untuk bertindak dengan lebih sipil, cara yang sopan. Ketika ia bertindak negatif terhadap Anda, benar-benar mengabaikannya. Hal ini dapat membantu mengirim pesan bahwa Anda tidak akan mentolerir jenis perilaku. Ketika ia bertindak lebih sopan dan dapat diterima, 'hadiah' perilaku. Katakanlah 'terima kasih,' dan menanggapi dengan cara yang positif. Teknik ini juga dapat sangat efektif dalam grup (ketika tim adalah berurusan dengan anggota tim yang sulit).
  • Libatkan atasan Anda - Jika Anda sudah mencoba beberapa teknik untuk mengatasi situasi Anda sendiri, dan Anda masih belum berhasil, mungkin sudah saatnya untuk mendapatkan atasan Anda terlibat. Bertemu dengan dia secara pribadi untuk menjelaskan situasi dengan jelas, dan apa yang Anda ingin lihat terjadi. Jika orang yang sulit bekerja di departemen yang berbeda, pergi ke bos Anda terlebih dahulu, dan biarkan atasan Anda menentukan apa langkah berikutnya harus.
  • Pertimbangkan berganti pekerjaan - Jika tidak ada yang berhasil, dan hidup Anda benar-benar menyedihkan, Anda mungkin ingin serius mempertimbangkan pindah ke departemen lain, atau mencari pekerjaan baru di tempat lain. Ini langkah dramatis, tapi ingat apa yang kita katakan sebelumnya tentang kehidupan yang singkat? Jika Anda tidak puas di tempat kerja, hal ini dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental Anda. Tidak ada pekerjaan yang layak itu.

Menciptakan Lingkungan Sehat Emosional

Apakah ada sesuatu yang dapat Anda lakukan untuk mencegah semua ini terjadi di tempat pertama? Nah, ada cara dijamin untuk menghindari orang yang sulit, tapi Anda dapat membantu mengubah organisasi atau departemen menjadi tempat yang sehat secara emosional untuk bekerja.

  • Mengembangkan aturan perilaku - Pastikan ada nilai-nilai yang ditetapkan dan aturan perilaku bagi organisasi, dan berkomunikasi kepada semua orang. Misalnya, Anda bisa meletakkan aturan di poster tempat besar di mana semua orang bisa melihatnya. Mendorong sikap yang baik di kantor.
  • Buat sistem reward - Apakah manajer di departemen Anda atau hadiah ide yang baik organisasi dan perilaku? Semua terlalu sering, perilaku negatif mendapatkan semua perhatian, sedangkan perilaku yang baik diabaikan. Pada kenyataannya, harus sebaliknya.
  • Tahan orang yang bertanggung jawab atas tindakan mereka - Ketika ada akuntabilitas dan transparansi, orang cenderung mengabaikan perilaku buruk, atau biarkan terus.

Poin Penting :

Berurusan dengan orang yang sulit di tempat kerja bisa sangat stres dan frustasi. Sangat penting untuk menyadari bahwa satu-satunya hal yang dapat Anda kontrol adalah respons Anda terhadap situasi. Alamat-orang pribadi pada awalnya, mereka mungkin tidak tahu ada masalah. Jika itu tidak berhasil, gunakan strategi yang berbeda untuk menetralisir atau menghentikan perilaku tersebut. Jika hal masih tidak berubah, maka mungkin waktu untuk berbicara dengan manajemen.

Jika Anda seorang pemimpin organisasi atau tim, mengambil langkah-langkah untuk menciptakan lingkungan kerja yang sehat secara emosional. Pastikan nilai-nilai inti dan harapan perilaku dikomunikasikan dengan jelas dan dimengerti, dan menghargai perilaku yang baik. 




 

Video

Loading...