Laman

AddThis Smart Layers

2.14 Mengelola Keuangan Proyek

Memahami dan Pengendalian Biaya Proyek


Kontrol biaya tetap sesuai dengan anggaran.

Sebuah proyek yang dikelola dengan baik selesai tepat waktu, pada spec, dan anggaran.

Ini umumnya terjadi bahwa biaya adalah salah satu faktor utama dalam menentukan keberhasilan proyek - dan tidak ada yang mau bertanggung jawab atas kelebihan biaya.

Dengan itu dalam pikiran, bagaimana Anda memastikan bahwa Anda tetap dengan 'anggaran' proyek Anda?

Jawaban yang sederhana adalah 'kontrol'. Jika Anda akan memiliki kesempatan untuk tinggal di dalam anggaran maka Anda perlu untuk mengelola biaya proyek secara proaktif dan sistematis. Untungnya, ada banyak perangkat dan ide-ide yang dapat memberikan Anda kontrol ini.
 

Proyek manajemen biaya mencakup tiga proses dasar:
 

1. Estimasi biaya - Membuat penilaian Anda terbaik dari biaya sumber daya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah proyek.
 

2. Penganggaran Biaya - Menetapkan perkiraan untuk item pekerjaan individu, dan membangun dasar untuk mengukur kinerja.
 

3. Pengendalian biaya - Mengontrol perubahan pada anggaran proyek.
 

Dengan mengelola proses-proses, dan input dan output mereka, Anda dapat mengembangkan suatu sistem yang efektif untuk memastikan bahwa biaya sumber daya Anda tetap dalam anggaran yang disetujui. 

Pembiayaan proyek adalah teknik pembiayaan yang inovatif dan tepat waktu yang telah digunakan di banyak profil proyek perusahaan dengan high technology, termasuk Euro Disneyland dan Eurotunnel. Mempekerjakan campuran rancangan pembiayaan dengan perencanaan yang hati-hati, telah lama digunakan untuk mendanai proyek skala besar sumber daya alam, dari pipa dan kilang untuk menghasilkan listrik-hidro-fasilitas dan proyek listrik. Semakin, pembiayaan proyek yang muncul sebagai alternatif yang lebih disukai dengan metode konvensional infrastruktur pembiayaan dan lain proyek-proyek besar di seluruh dunia.

Pembiayaan Proyek disiplin mencakup pemahaman dasar pemikiran untuk pembiayaan proyek, bagaimana mempersiapkan rencana keuangan, menilai risiko, rancangan campuran pembiayaan, dan peningkatan dana. Selain itu, harus memahami analisis meyakinkan tentang mengapa rencana pembiayaan proyek beberapa telah berhasil sementara yang lain telah gagal. Suatu pengetahuan dasar yang diperlukan mengenai desain pengaturan kontraktual untuk mendukung pembiayaan proyek; masalah untuk ketentuan pemerintah tuan rumah legislatif, publik / swasta kemitraan infrastruktur, struktur pembiayaan publik / swasta; persyaratan kredit pemberi pinjaman, dan bagaimana menentukan kapasitas pinjaman proyek ; bagaimana menyiapkan proyeksi arus kas dan menggunakannya untuk mengukur tingkat pengembalian yang diharapkan; pertimbangan pajak dan akuntansi, dan teknik analisis untuk memvalidasi kelayakan proyek

Proyek keuangan adalah pembiayaan untuk proyek tertentu, seperti tambang, jalan tol, kereta api, pipa, pembangkit listrik, kapal, rumah sakit atau penjara, yang dibayar dari arus kas-proyek itu. Proyek keuangan adalah berbeda dari bentuk-bentuk tradisional keuangan karena pemodal terutama terlihat aset dan pendapatan dari proyek dalam rangka untuk mengamankan dan layanan pinjaman. Berbeda dengan situasi pinjaman biasa, dalam pembiayaan dana proyek biasanya memiliki sedikit atau tidak ada jalan lain untuk aset non-proyek dari peminjam atau sponsor proyek. Dalam situasi ini, risiko kredit yang terkait dengan peminjam tidak sepenting seperti dalam transaksi pinjaman biasa, apa yang paling penting adalah identifikasi, analisis, alokasi dan manajemen dari setiap risiko yang terkait dengan proyek.

Tujuan dari artikel ini adalah untuk menjelaskan, dengan cara singkat dan umum, cara di mana risiko didekati oleh pemodal dalam transaksi pembiayaan proyek. Minimalisasi risiko tersebut terletak di jantung keuangan proyek.

Dalam pembiayaan jalan tidak ada cara atau batas resiko proyek untuk ahli keuangan yang besar. Karena pinjaman hanya dapat dikembalikan ketika proyek beroperasi, jika bagian utama dari proyek ini gagal, pemodal cenderung kehilangan sejumlah besar uang. Aset yang tetap biasanya sangat khusus dan mungkin di lokasi terpencil. Jika dijual, mereka mungkin memiliki nilai kecil di luar proyek. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa pemodal, dan penasihat mereka, melakukan upaya besar untuk memastikan bahwa risiko yang terkait dengan proyek dikurangi atau sedapat mungkin dihilangkan. Hal ini juga tidak mengherankan bahwa karena risiko yang terlibat, biaya keuangan seperti umumnya lebih tinggi dan lebih memakan waktu keuangan tersebut akan diberikan.

Risiko proses minimisasi

Pemodal prihatin dengan meminimalkan bahaya dari setiap peristiwa yang dapat memiliki dampak negatif pada kinerja keuangan proyek, khususnya, peristiwa-peristiwa yang dapat mengakibatkan: 
(1) proyek tidak selesai tepat waktu, sesuai anggaran, atau sama sekali ; 
(2) proyek tidak beroperasi pada kapasitas penuh; 
(3) proyek gagal untuk menghasilkan pendapatan yang cukup untuk melayani hutang, atau (4) proyek prematur akan segera berakhir.

Meminimalkan risiko tersebut melibatkan proses tiga langkah. 
Langkah pertama memerlukan identifikasi dan analisis dari semua risiko yang mungkin menanggung atas proyek. 
Langkah kedua adalah alokasi risiko-risiko di antara para pihak. 
Langkah terakhir melibatkan penciptaan mekanisme untuk mengelola risiko.

Jika risiko terhadap pemodal tidak dapat diminimalkan, pemodal perlu membangun ke margin suku bunga untuk pinjaman.

LANGKAH 1 - Identifikasi Risiko dan analisis

Para sponsor proyek biasanya akan mempersiapkan studi kelayakan, misalnya untuk pembangunan dan pengoperasian tambang atau pipa. Pemodal dengan hati-hati akan meninjau studi dan mungkin terlibat konsultan ahli independen untuk melengkapi itu. Hal-hal fokus tertentu, apakah biaya proyek telah benar dinilai dan apakah aliran arus kas dari proyek ini adalah benar dihitung. Beberapa risiko dianalisis menggunakan model keuangan untuk menentukan proyek arus kas dan karenanya kemampuan proyek untuk memenuhi jadual pembayaran. Skenario yang berbeda akan diperiksa dengan menyesuaikan variabel-variabel ekonomi seperti inflasi, nilai tukar suku bunga dan harga untuk input dan output dari proyek. Berbagai kelas risiko yang dapat diidentifikasi dalam pembiayaan proyek akan dibahas di bawah.

LANGKAH 2 - Alokasi Risiko

Setelah risiko diidentifikasi dan dianalisis, mereka yang dialokasikan oleh pihak melalui negosiasi dari kerangka kontrak. Idealnya risiko harus dialokasikan kepada pihak yang paling tepat untuk menanggungnya (yaitu yang berada di posisi terbaik untuk mengelola, mengendalikan dan menjamin terhadap itu) dan yang memiliki kapasitas keuangan untuk menanggungnya. Telah diamati bahwa upaya untuk mengalokasikan dana risiko terkendali secara luas dan untuk memastikan bahwa masing-masing pihak memiliki kepentingan dalam memperbaiki risiko tersebut. Umumnya, risiko komersial yang dicari akan dialokasikan untuk sektor swasta dan risiko politik untuk sektor negara.

LANGKAH 3 - Manajemen risiko

Risiko harus juga dikelola untuk meminimalkan kemungkinan resiko peristiwa yang terjadi dan untuk meminimalkan konsekuensinya bila itu terjadi. Pemodal perlu memastikan bahwa semakin besar risiko yang mereka tanggung, semakin perlu banyak informasi pada mereka dan semakin besar kendali mereka atas proyek tersebut. Karena mereka mengambil keamanan atas seluruh proyek dan harus siap untuk masuk dan mengambil alih jika peminjam default. Ini membutuhkan pemodal untuk terlibat dalam dan memantau proyek secara ketat. Manajemen risiko tersebut difasilitasi dengan menerapkan kewajiban pelaporan pada peminjam dan kontrol atas rekening proyek. Tindakan tersebut dapat mengakibatkan ketegangan antara fleksibilitas yang diinginkan oleh peminjam dan mekanisme manajemen risiko diperlukan oleh pemodal tersebut.

Jenis risiko

Tentu saja, setiap proyek berbeda dan tidak mungkin untuk mengkompilasi sebuah daftar lengkap dari risiko atau untuk mengurutkannya dalam urutan prioritas. Apa yang dimaksud dengan risiko utama untuk satu proyek mungkin sangat kecil bagi orang lain. Dalam ruang hampa, hanya dapat mendiskusikan risiko yang umum untuk proyek-proyek besar dan peluang yang memungkinkan untuk meminimalkan mereka. Namun, akan sangat membantu untuk mengkategorikan risiko sesuai dengan tahapan proyek di mana mereka mungkin timbul: (1) tahap desain dan konstruksi; (2) fase operasi , atau (3) salah satu fase. Hal ini berguna untuk membagi proyek dengan cara ini ketika melihat risiko karena sifat dan alokasi risiko biasanya berubah antara fase konstruksi dan fase operasi.

1. Konstruksi fase resiko - resiko Penyelesaian

Penyelesaian alokasi resiko adalah bagian penting dari alokasi risiko dari setiap proyek. Fase ini membawa risiko terbesar untuk membiayainya. Konstruksi membawa bahaya bahwa proyek tidak akan selesai tepat waktu, pada anggaran atau sama sekali karena teknis, tenaga kerja, dan kesulitan konstruksi lainnya. Penundaan atau kenaikan biaya dapat menunda pembayaran pinjaman dan menyebabkan bunga dan utang menumpuk. Mereka juga dapat membahayakan kontrak untuk penjualan output proyek dan kontak pasokan untuk bahan baku.

Mekanisme umum digunakan untuk meminimalkan risiko selesai sebelum meminjamkan terjadi meliputi: 

(a) memperoleh jaminan penyelesaian membutuhkan sponsor untuk membayar semua hutang dan kerusakan dilikuidasi jika penyelesaian tidak terjadi dengan tanggal yang diminta; 

(b) memastikan bahwa sponsor memiliki kepentingan keuangan yang signifikan dalam keberhasilan proyek sehingga mereka tetap berkomitmen untuk itu dengan bersikeras bahwa sponsor menyuntikkan ekuitas ke proyek; 

(c) membutuhkan proyek yang akan dikembangkan di bawah harga tetap, tetap-waktu kontrak turnkey oleh kontraktor utama dan finansial yang kinerjanya dijamin dengan jaminan kinerja atau dijamin oleh pihak ketiga; dan 

(d) memperoleh laporan ahli independen 'pada desain dan konstruksi proyek. Penyelesaian risiko dikelola selama periode pinjaman dengan metode seperti membuat pra-selesai fase penarikan dana lebih tergantung pada sertifikat yang diterbitkan oleh para ahli independen untuk mengkonfirmasi bahwa pembangunan ini mengalami kemajuan seperti yang direncanakan.

2. Operasi risiko fase - Risiko Sumberdaya / cadangan

Ini adalah risiko bahwa untuk sebuah proyek pertambangan, proyek kereta api, pembangkit listrik atau jalan tol ada input yang tidak memadai yang dapat diproses atau diservis untuk menghasilkan pengembalian yang memadai. Sebagai contoh, ini adalah risiko bahwa ada cadangan cukup untuk tambang, penumpang untuk kereta api, bahan bakar untuk pembangkit listrik atau kendaraan untuk jalan tol.

Risiko sumber daya tersebut biasanya diminimalkan dengan: 

(a) ahli 'laporan sebagaimana adanya input (misalnya reservoir rinci dan laporan rekayasa yang mengklasifikasikan dan menghitung cadangan untuk proyek pertambangan) atau perkiraan dari pengguna umum dari proyek berdasarkan survei dan bukti-bukti empiris (misalnya jumlah penumpang yang akan menggunakan kereta api), 

(b) membutuhkan kontrak pasokan jangka panjang untuk input yang akan dimasukkan ke dalam sebagai perlindungan terhadap kekurangan atau fluktuasi harga (misalnya perjanjian pasokan bahan bakar untuk pembangkit listrik); 

(c) memperoleh jaminan bahwa akan ada tingkat minimum dari input (misalnya dari pemerintah bahwa sejumlah tertentu dari kendaraan akan menggunakan jalan tol); dan 

(d) "mengambil atau membayar" take-off contact yang mengharuskan pembeli untuk membuat pembayaran minimum bahkan jika produk tidak dapat dikirimkan.

Risiko Operasi
Ini adalah resiko umum yang dapat mempengaruhi arus kas proyek dengan meningkatkan biaya operasi atau mempengaruhi kemampuan proyek untuk terus menghasilkan kuantitas dan kualitas output yang direncanakan selama masa proyek. Risiko operasional termasuk, misalnya, tingkat pengalaman dan sumber daya dari operator, inefisiensi dalam operasi atau kekurangan dalam penyediaan tenaga kerja terampil. Cara biasa untuk meminimalkan risiko operasional sebelum meminjamkan terjadi adalah untuk meminta proyek yang akan dioperasikan oleh operator terkemuka dan finansial suara yang kinerjanya dijamin dengan kinerja obligasi. Risiko operasional dikelola selama periode pinjaman dengan meminta penyediaan laporan rinci tentang operasi proyek dan dengan mengendalikan arus kas dengan meminta hasil penjualan produk yang harus dibayar ke dalam rekening dana diatur secara ketat untuk memastikan bahwa dana digunakan untuk biaya operasi hanya disetujui.

Mengambil Risiko Pasar / off- 
Jelas, pinjaman hanya dapat dikembalikan jika produk yang dihasilkan dapat diubah menjadi uang tunai. Risiko pasar adalah risiko bahwa pembeli tidak dapat ditemukan untuk produk dengan harga yang cukup untuk memberikan arus kas yang memadai untuk layanan-utang. Mekanisme terbaik untuk meminimalkan risiko pasar sebelum meminjamkan terjadi adalah maju diterima penjualan mengadakan kontak dengan pembeli finansial suara.

3. Risiko Umum untuk konstruksi dan fase operasional

Risiko Peserta / risiko kredit

Ini adalah risiko yang terkait dengan sponsor atau peminjam sendiri. Pertanyaannya adalah apakah mereka memiliki sumber daya yang cukup untuk mengelola pembangunan dan pengoperasian proyek dan untuk secara efisien menyelesaikan segala masalah yang mungkin timbul. Tentu saja, risiko kredit juga penting untuk menjamin penyelesaian sponsor '. Untuk meminimalkan risiko ini, pemodal perlu memuaskan diri sendiri bahwa peserta dalam proyek tersebut memiliki sumber daya manusia yang diperlukan, pengalaman dalam proyek-proyek masa lalu alam ini dan secara finansial kuat (misalnya sehingga mereka dapat menyuntikkan dana ke proyek yang sedang sakit untuk menyimpan) .

Risiko Teknis 
Ini adalah risiko kesulitan teknis dalam pembangunan dan operasi pabrik proyek dan peralatan, termasuk cacat laten. Pemodal biasanya meminimalkan risiko ini dengan memilih teknologi dicoba dan diuji untuk teknologi baru belum terbukti. Risiko teknis juga diminimalkan sebelum meminjamkan terjadi dengan mendapatkan laporan para ahli untuk teknologi yang diusulkan. Risiko teknis dikelola selama periode pinjaman dengan meminta account retensi pemeliharaan dipertahankan untuk menerima proporsi arus kas untuk menutupi belanja pemeliharaan masa depan.

Risiko Mata Uang
Risiko mata uang termasuk risiko bahwa: 

(a) penyusutan dalam mata uang pinjaman dapat meningkatkan biaya konstruksi mana barang-barang konstruksi signifikan bersumber lepas pantai, atau 
(b) penyusutan pendapatan dalam mata uang dapat menyebabkan masalah arus kas dalam tahap operasi. 

Mekanisme untuk meminimalkan sumber daya meliputi: 
(a) yang cocok dengan mata uang dari kontrak penjualan dengan mata uang dari kontrak pasokan sejauh mungkin, 
(b) denominasi pinjaman dalam mata uang asing yang paling relevan, dan 
(c) kontrak lindung nilai mata uang yang memerlukan cocok asing harus dimasukkan ke dalam.

Risiko Peraturan / persetujuan
Ini adalah resiko bahwa pemerintah lisensi dan persetujuan yang diperlukan untuk membangun atau mengoperasikan proyek tidak akan dikeluarkan (atau hanya akan dikeluarkan sesuai dengan kondisi berat), atau bahwa proyek akan dikenakan pajak yang berlebihan, pembayaran royalti, atau persyaratan kaku untuk pasokan lokal atau distribusi. Risiko tersebut dapat dikurangi dengan mendapatkan pendapat hukum mengkonfirmasikan kepatuhan dengan hukum yang berlaku dan memastikan bahwa setiap persetujuan yang diperlukan adalah preseden kondisi untuk penarikan dana.

Resiko Politik
Ini adalah bahaya dari ketidakstabilan politik atau keuangan di negara tuan rumah yang disebabkan oleh acara-acara seperti pemberontakan, pemogokan, suspensi valuta asing, pengambilalihan dan nasionalisasi langsung merayap. Hal ini juga termasuk risiko bahwa pemerintah mungkin dapat menghindari kewajiban kontrak melalui doktrin kekebalan berdaulat. 

Mekanisme umum untuk meminimalkan risiko politik meliputi: 
(a) memerlukan perjanjian negara tuan rumah dan jaminan bahwa proyek tidak akan mengganggu dengan; 
(b) memperoleh pendapat hukum pada hukum yang berlaku dan penegakan kontrak dengan badan pemerintah; 
(c) memerlukan politik risiko asuransi yang akan diperoleh dari badan yang menyediakan asuransi tersebut (tradisional instansi pemerintah), 
(d) melibatkan dana dari sejumlah negara yang berbeda, lembaga kredit ekspor nasional dan lembaga pinjaman multilateral seperti bank pembangunan, dan 
(e) menetapkan rekening di stabil negara untuk penerimaan hasil penjualan dari pembeli.

Risiko Force majeure
Ini adalah risiko kejadian yang membuat pembangunan atau operasi proyek tidak mungkin, baik sementara (banjir kecil misalnya) atau permanen (kehancuran total misalnya dengan ledakan atau api). 

Mekanisme untuk meminimalkan risiko tersebut meliputi: 
(a) melakukan due diligence untuk kemungkinan risiko yang relevan, 
(b) mengalokasikan risiko tersebut kepada pihak lain sejauh mungkin (misalnya untuk pembangun di bawah kontrak konstruksi), dan 
(c) membutuhkan asuransi yang memadai yang dicatat kepentingan pemodal 'untuk diletakkan di tempat.

Kesimpulan

Makalah ini hanya memberikan gambaran singkat tentang risiko umum dan metode minimalisasi risiko dipekerjakan oleh pemodal dalam transaksi pembiayaan proyek. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, setiap pembiayaan proyek berbeda. Setiap proyek menimbulkan risiko sendiri yang unik dan karenanya menimbulkan tantangan tersendiri yang unik. Dalam setiap kasus, para pihak - dan mereka menasihati mereka - harus bertindak kreatif untuk memenuhi tantangan dan untuk secara efektif dan efisien meminimalkan risiko yang terkandung dalam proyek untuk memastikan bahwa pembiayaan proyek akan sukses.

Lebih lanjut Anda dapat melihat Panduan Pengendalian Biaya Proyek

Elemen dan Kriteria Kinerja

Elemen menggambarkan hasil penting dari unit kompetensi. Kriteria kinerja menggambarkan kinerja yang dibutuhkan untuk menunjukkan pencapaian elemen. Mana teks italicised tebal digunakan, informasi lebih lanjut secara rinci di keterampilan yang dibutuhkan dan bagian pengetahuan dan pernyataan jangkauan. Penilaian kinerja harus konsisten dengan panduan bukti.


Elemen dan Kriteria Kinerja
ELEMEN
KRITERIA KINERJA
1. Langsung proyek anggaran pembangunan
1.1. Manajer proyek langsung untuk menentukan kebutuhan sumber daya untuk tugas-tugas individu, dalam konsultasi dengan pemangku kepentingan yang sesuai, untuk mengembangkan sebuah anggaran proyek yang memberikan kontribusi ke anggaran program
1,2. Estimasi biaya proyek langsung untuk mengaktifkan anggaran dan proses manajemen biaya untuk dikembangkan untuk siklus hidup proyek
1,3. Strategi biaya langsung dan mengesahkan rencana biaya dan manajemen untuk memastikan kejelasan pemahaman dan pengelolaan berkelanjutan keuangan proyek dan anggaran program keseluruhan
2. Mengelola biaya program
2.1. Mengembangkan dan memelihara sistem manajemen biaya untuk pemantauan langsung dari pengeluaran aktual dan untuk mengontrol biaya seluruh siklus hidup proyek dan untuk beberapa program secara keseluruhan
2.2. Melakukan analisis, mengevaluasi pilihan-pilihan dan mengimplementasikan tanggapan untuk proyek variasi biaya untuk mempertahankan kontrol atas perubahan tujuan program keuangan dan keseluruhan
2.3. Memonitor pengaruh internal dan eksternal pada biaya program dan, bila perlu, meminta persetujuan dari manajemen bisnis untuk perubahan anggaran program yang telah disetujui
3. Langsung keuangan selesai
3.1. Memberikan arahan untuk kegiatan finalisasi proyek untuk mencapai penyelesaian proyek terpadu keuangan dan fisik dalam program dan harapan sehingga klien dan organisasi
3.2. Meninjau hasil proyek dari catatan yang tersedia di finalisasi setiap proyek, dan menganalisa informasi untuk menentukan efektivitas sistem manajemen biaya
3.3. Pelajaran program file dipelajari sebagai sumber daya untuk referensi di masa mendatang dan, jika perlu, merujuk pada otoritas proyek yang lebih tinggi untuk aplikasi dalam perencanaan perubahan arah strategis dan hasil bisnis untuk proyek-proyek masa depan


Keterampilan dan Pengetahuan yang dibutuhkan 
DIBUTUHKAN KETERAMPILAN DAN PENGETAHUAN
Bagian ini menjelaskan keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk unit ini.

Diperlukan keterampilan

  • keterampilan teknologi untuk mengawasi kinerja keuangan proyek
  • berhitung keterampilan untuk mengembangkan dan menafsirkan anggaran proyek dan untuk memberikan informasi keuangan
  • keterampilan keaksaraan untuk berkomunikasi keputusan dan untuk menulis laporan kualitas
  • keterampilan kepemimpinan untuk menginspirasi kepercayaan dan keyakinan dalam tim, manajer dan stakeholder
  • komunikasi dan kemampuan interpersonal untuk menyampaikan harapan, menyelesaikan konflik dan memotivasi kinerja
  • perencanaan keterampilan untuk meninjau persyaratan proyek sumber daya dan perkiraan biaya
  • pemecahan masalah keterampilan untuk menyelesaikan masalah biaya.

Diperlukan pengetahuan

  • peraturan dan legislatif persyaratan pelaporan keuangan
  • metode untuk memperkirakan biaya dan sumber daya proyek
  • metode untuk memantau dan mengendalikan pengeluaran proyek.


Bukti Panduan
BUKTI PETUNJUK
Panduan Bukti memberikan saran pada penilaian dan harus dibaca dalam kaitannya dengan kriteria kinerja, keterampilan yang dibutuhkan dan pengetahuan, berbagai pernyataan dan Pedoman Penilaian untuk Paket Pelatihan.
Tinjauan penilaian

Aspek penting untuk penilaian dan bukti yang diperlukan untuk mendemonstrasikan kompetensi dalam unit ini
Bukti berikut ini penting:
  • pengalaman menunjukkan dalam mengarahkan pendekatan manajemen biaya di berbagai proyek bersamaan
  • pengetahuan tentang peraturan dan legislatif persyaratan pelaporan keuangan.
Konteks dan sumber daya khusus untuk penilaian
Penilaian harus memastikan:
  • akses ke dokumentasi keuangan dan file
  • pertimbangan umpan balik dari tim proyek dan stakeholder lain seperti bagaimana biaya program yang dikelola.
Metode penilaian
Berbagai metode penilaian harus digunakan untuk menilai keterampilan praktis dan pengetahuan. Contoh-contoh berikut ini sesuai untuk unit ini:
  • langsung mempertanyakan dikombinasikan dengan review portofolio bukti dan laporan tempat kerja pihak ketiga on-the-job kinerja teknik manajemen ruang lingkup oleh kandidat
  • analisis tanggapan mengatasi biaya proyek penelitian yang berbeda manajemen kasus dan skenario
  • Pertanyaan lisan atau tertulis untuk menilai pengetahuan strategi untuk mengelola biaya proyek dan aplikasi mereka untuk situasi yang berbeda
  • review laporan tertulis tentang hasil keuangan proyek
  • kajian sistem manajemen bagaimana biaya dikembangkan dan dipelihara.
Panduan informasi untuk penilaian
Penilaian holistik dengan unit lain yang relevan dengan sektor industri, tempat kerja dan peran pekerjaan dianjurkan, misalnya:
  • unit lainnya di Diploma Lanjutan Manajemen Proyek.


Rentang Pernyataan
RANGE PERNYATAAN
Pernyataan kisaran berkaitan dengan unit kompetensi secara keseluruhan. Hal ini memungkinkan untuk lingkungan kerja yang berbeda dan situasi yang dapat mempengaruhi kinerja. Kata italicised Bold, jika digunakan dalam kriteria kinerja, adalah rinci di bawah ini. Kondisi operasi penting yang dapat hadir dengan pelatihan dan penilaian (tergantung pada situasi kerja, kebutuhan kandidat, aksesibilitas item, dan industri lokal dan konteks regional) juga dapat dimasukkan.
Estimasi biaya dapat mempertimbangkan:
  • ketersediaan informasi pada saat itu
  • kontinjensi untuk memungkinkan risiko diidentifikasi dan ketidakpastian
  • peraturan pemerintah, kode industri praktek dan pengaruh organisasi
  • overhead dan profit margin
  • tahap dalam siklus hidup proyek
Biaya manajemen rencana dan kegiatan sepanjang program manajemen dapat:
  • dilakukan non-rutin untuk memenuhi situasi yang kompleks dan berubah
  • dilakukan secara mandiri atau dengan mengambil memimpin dalam lingkungan tim
  • melibatkan konsultasi dengan, dan keterlibatan selektif, stakeholder proyek yang tepat
  • melibatkan seleksi, modifikasi dan pengawasan penggunaan metode manajemen biaya yang tepat, proses, prosedur, alat dan teknik
  • memperhitungkan dampak dari perubahan organisasi dan lingkungan pada proyek / program dan sebaliknya
Pengelolaan keuangan proyek dapat mencakup:
  • proses persetujuan
  • audit dan tinjauan
  • komunikasi, laporan dan celana
  • keuangan otorisasi / delegasi
  • faktur prosedur
Pengembangan sistem manajemen biaya dapat melibatkan:
  • penerapan penilaian pribadi
  • otorisasi dan merevisi delegasi keuangan
  • pemodelan dan memperkirakan biaya
  • analisis keuangan, misalnya analisis manfaat-biaya, analisis arus kas, diperoleh analisis nilai
  • modifikasi metodologi program dan prosedur
  • Program kewajiban, peramalan pengeluaran dan perencanaan jangka panjang
  • kemajuan dan perubahan manajemen keuangan
Finalisasi kegiatan bisa meliputi:
  • perbandingan hasil pengelolaan satu proyek yang biaya dengan tingkat keberhasilan proyek-proyek lain dan dengan keseluruhan (organisasi) harapan anggaran
  • arah manajer tim proyek dalam mereka:
  • akhir audit / rekonsiliasi
  • dekat keluar dari kode akun dan dokumentasi keuangan lainnya
  • menyelesaikan kewajiban keuangan
  • pengalihan aset kepada klien atau pemilik yang berasal
  • transisi tanggung jawab / kepemilikan deliverable proyek / produk
  • garansi persyaratan resolusi
Rekaman dapat mengambil bentuk:
  • anggaran, komitmen dan pengeluaran
  • manajemen biaya pelajaran
  • rencana manajemen biaya
  • keuangan diagram dan grafik
  • keuangan ringkasan
  • program dan / atau organisasi file dan catatan
  • catatan biaya potensial dan aktual
  • laporan kepada otoritas yang lebih tinggi

Video

Loading...