Laman

AddThis Smart Layers

7.12 SIPOC Diagram

Memastikan proses perubahan Anda melayani semua orang

Pastikan proses Anda kuat dan komprehensif.

Anda siap untuk mulai memperbaiki sistem Anda. Anda ingin meningkatkan kualitas dan profitabilitas dengan mengurangi kesalahan dan limbah.

Tapi di mana Anda mulai? Dan bagaimana Anda memastikan bahwa proses komprehensif, dan memberikan pelanggan apa yang mereka inginkan, benar dari awal?


Langkah pertama adalah untuk mengetahui persis di mana Anda sekarang. Anda kemudian dapat menciptakan sebuah "peta jalan" akurat untuk mendapatkan dari posisi Anda saat ini ke titik akhir yang Anda inginkan. 
Diagram SIPOC adalah alat yang berguna untuk melakukan ini dalam bisnis. Mereka menyediakan cara sederhana untuk mengambil "sebelum" gambar, sehingga Anda dapat membandingkan ini dengan "setelah" gambar Anda, mudah-mudahan menunjukkan perbaikan. (SIPOC, yang datang dari Six Sigma, singkatan Pemasok, Input, Proses, Output dan Pelanggan.)

The Six Sigma metodologi menyediakan dasar yang kuat untuk membuat perubahan dalam cara yang terkontrol dan efektif. SIPOC adalah bagian dari fase "Mengukur" Six Sigma DMAIC urutan inti (Define, Measure, Analyze, Improve, Control).

Lebih dari ini, Diagram SIPOC membantu Anda memastikan bahwa proses baru Anda menghasilkan output yang tepat untuk orang yang tepat, komprehensif, dan kanan dari awal. Ini jauh lebih baik untuk menghabiskan waktu memastikan ini depan, daripada biaya dalam antusias dengan proses perubahan, hanya untuk menemukan - pelaksanaan - bahwa pemasok dan pelanggan berteriak karena Anda belum sepenuhnya memahami kebutuhan mereka dan kebutuhan!


Diagram SIPOC adalah alat yang digunakan oleh tim perbaikan proses untuk mengidentifikasi semua elemen yang relevan dari sebuah proyek perbaikan proses sebelum pekerjaan dimulai. Baca lebih lanjut tentang SIPOC, sampel melihat, dan template download.



Dengan Kerri Simon


Banyak pertanyaan terakhir dan diskusi telah difokuskan pada diagram SIPOC - sebuah alat yang digunakan dalam metodologi Six Sigma. Karena tingkat bunga, penjelasan lebih lanjut disajikan di sini bersama dengan sampel dan template untuk Anda gunakan.


Diagram SIPOC adalah alat yang digunakan oleh tim untuk mengidentifikasi semua elemen yang relevan dari sebuah proyek perbaikan proses sebelum pekerjaan dimulai. Ini membantu mendefinisikan sebuah proyek yang kompleks yang mungkin tidak baik scoped, dan biasanya digunakan pada tahap Ukur dari Six Sigma DMAIC metodologi. Hal ini mirip dan terkait dengan Proses Pemetaan dan 'In / Out Of Scope "alat, tetapi menyediakan detail tambahan.


Nama Alat meminta tim untuk mempertimbangkan Pemasok ('S' dalam SIPOC) dari proses Anda, Input ('aku') untuk proses, Proses tersebut ('P') tim Anda membaik, Keluaran ( 'O') dari proses, dan Pelanggan ('C') yang menerima output proses. Dalam beberapa kasus, Persyaratan Pelanggan dapat ditambahkan ke akhir SIPOC untuk detail lebih lanjut.


Alat SIPOC sangat berguna ketika tidak jelas:

  • Siapa yang menyediakan Masukan untuk proses?
  • Spesifikasi apa yang ditempatkan di Masukan?
  • Siapa Pelanggan sebenarnya dari proses?
  • Apa Persyaratan dari pelanggan?

Contoh SIPOC Diagram
 
Diagram SIPOC adalah alat yang digunakan oleh tim untuk mengidentifikasi semua elemen yang relevan dari sebuah proyek perbaikan proses sebelum pekerjaan dimulai. Ini membantu mendefinisikan sebuah proyek yang kompleks yang mungkin tidak baik scoped, dan biasanya digunakan pada tahap Ukur dari metodologi Six Sigma DMAIC.


Langkah Untuk Lengkap Diagram SIPOC


SIPOC diagram sangat mudah untuk menyelesaikan. Berikut adalah langkah-langkah yang harus Anda ikuti:
1. Buat daerah yang akan memungkinkan tim untuk memposting penambahan SIPOC diagram. Ini bisa menjadi transparansi (yang akan diproyeksikan oleh overhead) terbuat dari template yang disediakan, flip chart dengan judul (SIPOC) yang ditulis pada setiap, atau judul tertulis di post-it notes diposting ke dinding.
2. Mulailah dengan Proses. Peta dalam 4-5 langkah tingkat tinggi.
3. Identifikasi Output dari Proses ini.
4. Identifikasi Pelanggan yang akan menerima Output dari Proses ini.
5. Identifikasi Masukan yang diperlukan untuk Proses untuk berfungsi dengan baik.
6. Identifikasi Pemasok dari Masukan yang diperlukan oleh Proses.
7 Opsional:. Mengidentifikasi persyaratan awal dari Pelanggan. Ini akan diverifikasi pada langkah selanjutnya dari fase pengukuran Six Sigma.
8. Diskusikan dengan Sponsor Proyek, Champion, dan stakeholder yang terlibat lainnya untuk verifikasi.

Bagaimana Diagram SIPOC ditampilkan?

Tahapan Lean Six Sigma (DMAIC)

June 30, 2008
Oleh : Nur Metasari. auditor sistem mutu di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Pusat Penelitian Sistem Mutu dan Teknologi Pengujian

Langkah-langkah penerapan Lean Six Sigma

a. DEFINE

Tahap Define adalah tahap pertama dari proses DMAIC, tahap ini bertujuan untuk menyatukan pendapat dari tim dan sponsor mengenai proyek yang akan dilakukan, baik itu ruang lingkup, tujuan, biaya dan target dari proyek yang akan dilakukan. Tahapan dalam Define :

1. Pemilihan proyek oleh sponsor dan tim
Pemilihan proyek biasanya dilihat dari faktor-faktor penting dalam bisnis (biaya, keuntungan dll)  dan ada juga yang didapat dari  ide dari berbagai sumber (data proses, informasi penjualan dan pelanggan, opini pekerja dll). Proyek yang akan dipilih untuk diimplementasikan dilihat dari seberapa besar pentingnya proyek terhadap perusahaan dan pelanggan.

2. Pembuatan proposal proyek dan pembentukan tim
Proposal proyek yang berisi tujuan proyek, batas waktu dan tim yang terbentuk.

3. Menentukan ruang lingkup proyek

Ruang lingkup proyek digunakan untuk mengidentifikasi pihak-pihak yang terkait dengan proyek dan akan merasakan dampak dari proyek tersebut. Untuk mengetahui ruang lingkup proyek digunakan diagram SIPOC.

4. Mengumpulkan data mengenai VOC (Voice of Customers)
Pengumpulan data VOC (Voice of Customers) atau keinginan pelanggan terhadap produk yang dihasilkan.

5. Peninjauan ulang tahap Define

 

Tools yang digunakan dalam tahapan Define:


1. Brainstorming

Suatu tools yang digunakan untuk menghasilkan ide dalam jangka waktu yang pendek, brainstorming juga merangsang kreativitas dalam berpikir tetapi tetap mempertimbangkan semua ide yang telah didapat.


2. Diagram SIPOC (Supplier, Input, Process, Output, Costumer)

SIPOC (Supplier, Input, Process, Output, Costumer) digunakan untuk menunjukkan aktivitas mayor, atau subproses dalam sebuah proses bisnis, bersama-sama dengan kerangka kerja dari proses, yang disajikan dalam Supplier, Input, Process, Output, Costumer. Dalam mendefinisikan proses-proses kunci beserta pelanggan yang terlibat dalam suatu proses yang dievaluasi dapat didekati dengan model SIPOC (supplier-Inputs- Process- Output-Costumer).  

Model SIPOC adalah paling banyak digunakan manajemen dalam peningkatan proses. Nama SIPOC merupakan akronim dari lima elemen utama dalam sistem kualitas, yaitu: [Gasp02 hal 47]

  • Suppliers adalah orang atau kelompok orang yang memberikan informasi kunci, material, atau sumber daya lain kepada proses. Jika suatu proses terdiri dari beberapa sub proses, maka sub proses sebelumnya dapat dianggap sebgai petunjuk pemasok internal (internal suppliers).
  • Inputs adalah segala sesuatu yang diberikan oleh pemasok (suppliers) kepada proses.
  • Process adalah sekumpulan langkah yang mentransformasi-dan secara ideal menambah nilai kepada inputs (proses trnasformasi nilai tambah kepada inputs). Suatu proses biasanya terdiri dari beberapa sub-proses.
  • Outputs adalah produk (barang atau jasa) dari suatu proses. Dalam industri manufaktur ouputs dapat berupa barang setengah jadi maupun barang jadi (final product). Termasuk kedalam outputs adalah informasi-informasi kunci dari proses.
  • Customers adalah orang atau kelompok orang, atau sub proses yang menerima outputs. Jika suatu proses terdiri dari beberapa sub proses, maka sub proses sesudahnya dapat dianggap sebagai pelanggan internal (internal customers).

Gambar 3. Diagram SIPOC
Sumber : Wedgwood, 2006

 

b. MEASURE


Tahap Measure bertujuan untuk mengetahui proses yang sedang terjadi, mengumpukan data mengenai kecepatan proses, kualitas dan biaya yang akan digunakan untuk mengetahui penyebab masalah yang sebenarnya. Tahapan pada Measure :

1. Menentukan output dan input dari proses
Pada tahap ini input dan output proses diidentifikasi secara jelas. Hal ini diperlukan untuk mempermudah dalam pembuatan value stream map.

2. Membuat value stream mapping
Pembuatan value streammap, yaitu peta yang memperlihatkan proses nyata secara lebih rinci, mengandung informasi yang lengkap seperti tahapan proses, lead time, antrian dll

3. Menentukan ukuran performansi yang dipakai
Pada tahap ini dilakukan penentuan ukuran performansi yang akan dipakai dalam melakukan analisa proses. Ukuran performansi ini akan digunakan untuk memperlihatkan performa sistem baik sistem sebelum perbaikan maupun setelah perbaikan.

4. Melakukan pengumpulan data untuk perhitungan
Pengumpulan semua data yang akan dibutuhkan untuk melakukan perhitungan pada tahap measure

5. Menghitung kapabilitas proses
Penghitungan kapabilitas awal proses atau biasa disebut dengan baseline capability. Kapabilitas ini akan menjadi patokan atau dasar dilakukannya perbaikan.

6. Peninjauan ulang tahap Measure

Tools yang digunakan dalam tahapan Measure :


1. Value Stream Map

Peta yang menggambarkan semua aliran yang terjadi pada suatu proses baik itu informasi maupun fisik. Peta ini sangatlah kompleks bila dibandingkan dengan peta yang lain tetapi peta ini paling lengkap dalam memberikan informasi mengenai proses dan biakitan digunakan untuk mengidentifikasi pemborosan. Cara membuat value stream map :
  • Tentukan produk individual atau pelayanan apa yang akan dibuat
  • Gambarkan aliran proses yang terjadi dalam pembuatan produk atau layanan

Gambar 4. Tahapan 1 Value Stream Map
Sumber : George, 2005

• Tambahkan aliran fisik/material yang terjadi
Gambar 5. Tahapan 2 Value Stream Map
Sumber : George, 2005

• Tambahkan aliran informasi yang terjadi

Gambar 6. Tahapan 3 Value Stream Map
Sumber : George, 2005

• Kumpulkan data proses dan hubungkan dengan kotakan pada gambar
• Tambahkan data proses dan lead time pada gambar

Gambar 7. Tahapan 4 Value Stream Map
Sumber : George, 2005
• Verifikasi peta yang dihasilkan

Gambar 8 Simbol Value Stream Map
Sumber : George, 2005


2. Value add and non value add analysis

Adalah suatu analisa yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan mengeliminasi proses yang tidak dibutuhkan dan tidak memberikan nilai tambah untuk pelanggan.

Video

Loading...