Laman

AddThis Smart Layers

Kreativitas dan Kepemimpinan

Jelajahi peran kreativitas dalam memimpin orang
 
Kita semua memiliki ide-ide kita tentang pemimpin yang sempurna atau ideal, atau atasan, yang mengarah ke situasi atau lingkungan di mana kita ingin bekerja, menghasilkan produk, jasa, atau ide - menciptakan - potensi kita sepenuhnya.


Tidak mengherankan, kualitas yang individu inginkan dalam seorang pemimpin sama persis apa kreativitas dan ahli manajemen negara adalah kualitas yang menghasilkan pemimpin yang paling efektif.

Dengan kata lain, para peneliti tahu dari banyak penelitian bahwa solusi yang paling sangat kreatif untuk masalah, karyawan yang paling termotivasi, dan tingkat tertinggi kepuasan kerja terjadi ketika pemimpin memiliki sesuatu yang disebut transformasional kualitas.

Hari ini lebih dari pada titik lain dalam sejarah, bisnis eksekutif yang bekerja di setiap domain atau bidang mengakui perlunya bagi individu yang sangat kreatif, dan lingkungan yang menumbuhkan kreativitas. Kepemimpinan transformasional sekarang menjadi kata kunci tidak hanya di kalangan peneliti, tapi juga di kalangan pemimpin bisnis.

Pada tahun 2010, IBM merilis hasil dari sebuah survei terhadap lebih dari 1.500 Pejabat Eksekutif Kepala dari 60 negara dan 33 industri di seluruh dunia. Sangat banyak, ini CEO mengutip dunia, semakin kompleks stabil dan lingkungan bisnis yang benar-benar menuntut kepemimpinan kreatif. 



Kualitas Pemimpin Efektif

  • Pemimpin ini memotivasi bukan tuntutan. Dia terus-menerus mengkomunikasikan tujuan dan visi, dan harapan untuk keunggulan dan prestasi yang tinggi.
  • Pemimpin ini secara aktif berpartisipasi dengan orang-orang ia memimpin, membentuk kuat, hubungan yang positif.
  • Ini bos atau pemimpin mendorong konvensional atau out-of-the-box berpikir, menahan penghakiman bahkan untuk saran yang paling tidak lazim. Individu didorong untuk mempertanyakan asumsi-asumsi mereka sendiri, serta ide-ide pemimpin dan asumsi tanpa takut saling tuduh.
Sekitar 60% dari mereka yang disurvei memberikan kreativitas posisi teratas untuk kualitas kepemimpinan yang paling penting. Para pemimpin menempatkan kreativitas di atas ketelitian, disiplin manajemen dan integritas untuk sukses di dunia saat ini. 

Secara khusus, CEO menyatakan perlunya bagi para pemimpin transformasional. 


Transformasi, mereka menjelaskan, berarti mencari cara-cara inovatif untuk mengelola strategi perusahaan dan visi, orang, keuangan, dan struktur bisnis secara keseluruhan. 

Dalam "Kepemimpinan Transformasional dan Dimensi Kreativitas: Memotivasi Generasi Idea di Computer-Mediated Grup," didefinisikan peneliti John J. Sosik dan rekan perilaku kepemimpinan transformasional mempromosikan berikut:

(A) stimulasi intelektual: mempertanyakan asumsi, reframing masalah, dan berpikir tentang ide-ide dan konsep dengan menggunakan pendekatan baru;
(B) individual pertimbangan: menghargai dan mengintegrasikan kebutuhan yang berbeda dan sudut pandang dari anggota dalam kelompok; dan
(C) inspirasional motivasi: anggota kelompok inspirasi untuk meningkatkan tujuan dan kebutuhan mereka. (Link ke konsep-konsep di bawah ini.)

"Para pemimpin transformasional menggunakan stimulasi intelektual, mempromosikan pertimbangan sudut pandang yang berbeda, dan mengilhami tindakan kolektif untuk mempromosikan kreativitas kelompok," menurut artikel, yang muncul dalam Journal Penelitian 1.998 Kreativitas.

Sosik, PhD, seorang profesor manajemen dan organisasi dan peneliti dari Pennsylvania State University di Great Valley, menyatakan bahwa perilaku transformasional berkorelasi dengan perilaku yang sangat kreatif diamati pada lebih dari 35 penelitian.

Setelah studi Sosik itu dua tahun kemudian, dan juga muncul di Research Kreativitas Journal, penelitian oleh Dong Jung I. memperpanjang penelitian Sosik.

Jung menjelaskan dalam "Kepemimpinan Transformasional dan Transaksional dan Efek mereka pada Kreativitas dalam Grup," bahwa untuk memahami kepemimpinan transformasional, harus dibandingkan dengan kepemimpinan transaksional. Studinya melihat kegiatan brainstorming pada anggota kelompok, dibandingkan kelompok bawah kedua transformasional dan transaksional jenis kepemimpinan.

Transaksional kepemimpinan

Kepemimpinan transaksional didasarkan pada gaya manajemen yang lebih tradisional. Pemimpin mengikuti pendekatan transaksional biasanya membagikan hadiah dalam pertukaran untuk tingkat tertentu kinerja. Kinerja yang lebih tinggi berarti penguatan lebih positif.

Dalam situasi kepemimpinan transaksional, pemimpin menetapkan tujuan, dan mengukur kinerja dan hasil terhadap pencapaian tujuan tersebut.

Bawahan tidak didorong untuk meningkatkan kreativitas mereka dengan menantang status quo atau mencoba solusi kreatif untuk masalah, menurut Jung. Sebaliknya, pemimpin memantau kinerja berdasarkan pra-ditugaskan standar, dan pemimpin hanya melakukan intervensi ketika pengikut menyimpang dari standar tersebut.

Dalam studi Jung, kelompok dilakukan secara signifikan kurang kreatif di bawah kepemimpinan transaksional daripada di bawah kepemimpinan transformasional.

Kepemimpinan transformasional

Pemimpin transformasional secara proaktif mendorong pengikut atau bawahan untuk mengambil risiko, menyimpang dari pendekatan konvensional atau tradisional untuk pemecahan masalah. Seperti Sosik, Jung juga mendefinisikan jenis kepemimpinan sebagai memiliki tiga komponen berikut:

Intelektual stimulasi

Cara bahwa para pemimpin transaksional mendorong out-of-box berpikir adalah dengan menciptakan lingkungan merangsang intelektual . Ini berarti bahwa individu tidak takut bereksperimen dengan pendekatan inovatif untuk memecahkan masalah. Mereka tidak takut ejekan, hukuman, atau tuduh-menuduh.

Mempertanyakan keyakinan lama dipegang, nilai-nilai, dan tradisi merupakan aspek penting dari rangsangan intelektual. Pemimpin, dengan mengajukan pertanyaan yang tepat, membuat tepat, pernyataan tidak menghakimi, dan pemodelan berpikiran terbuka perilaku, 
mendorong jenis pertanyaan intelektual.

Pertimbangan  Individual

Jung menyatakan bahwa penelitian mendukung fakta bahwa lebih kreatif hasil hasil ketika individu mengetahui bahwa pemimpin benar-benar peduli untuk dan menghormati mereka. Jung menyatakan: "Kepemimpinan transformasional melibatkan hubungan aktif dan emosional antara pemimpin dan pengikut."

Dia menulis bahwa studi menunjukkan bahwa demokrasi, perilaku pemimpin perhatian, dan partisipatif sangat berkorelasi dengan kreativitas bawahan nya juga berarti mempromosikan sebuah lingkungan di mana orang lain dalam kelompok atau tim diwajibkan untuk menghormati dan mendengarkan rekan-rekan mereka perspektif yang unik dengan cara, tidak menghakimi dengan berpikiran terbuka.

Inspirational motivasi

Jung mengacu pada penelitian oleh Harvard University Teresa M. Amabile, seorang ahli kreativitas yang sangat dihormati dan banyak dikutip, peneliti, dan psikologi PhD. Amabile telah meneliti dan menulis tentang motivasi dalam organisasi.

Dia menulis dalam penelitian bahwa terlepas dari kemampuan kreatif individu atau bakat, jika mereka tidak termotivasi untuk memproduksi, keterampilan ini tidak pernah diaktualisasikan. (Lihat Kreativitas dalam Bisnis ). Dia menulis bahwa karyawan intrinsik termotivasi menghasilkan kreativitas lebih dari karyawan ekstrinsik termotivasi.

Pemimpin adalah kunci untuk memelihara motivasi intrinsik. Oleh individu inspirasi untuk obligasi sebagai sebuah tim, mengembangkan minat dan konsep diri kohesif, individu-individu meningkatkan motivasi intrinsik mereka. Pemimpin juga dapat mengubah lingkungan untuk meningkatkan motivasi intrinsik.

Mengubah lingkungan berarti mendorong pendekatan nontradisional untuk pemecahan masalah, mendorong pendekatan kolaboratif, dan menahan diri dari sepenuhnya mengendalikan penetapan tujuan dan tujuan-mencapai proses. Karyawan yang merasa seolah-olah mereka rwe integrasi ke arah masa depan perusahaan yang akan menunjukkan inovasi lebih dan output baru daripada hanya mengikuti satu set standar yang ditetapkan oleh manajemen atau eksekutif.

Amabile berpendapat bahwa hanya menjanjikan imbalan ekstrinsik, seperti gaji yang lebih tinggi, sebenarnya menghalangi individu dari pengembangan hasil paling kreatif. Namun, bonus atau imbalan untuk memenuhi atau melampaui harapan berkorelasi positif dengan lebih motivasi intrinsik.

Dialog

Para ahli yang mempelajari kreativitas dan kepemimpinan juga menekankan pentingnya sehat, dialog yang produktif antara karyawan, dan antara karyawan dan kepemimpinan.

Dalam "Kepemimpinan Sebagai Kreativitas: Menemukan Peluang Tersembunyi Dalam Pengambilan Keputusan dan Dialog," muncul di National Endowment for website Arts, nilai dialog dijelaskan.

Penulis John M. McCann menyatakan bahwa ketika keputusan dibuat bersama-sama, mereka lebih baik daripada yang dibuat secara individual.

Kekuatan kerja sama tim tidak dapat ditekankan cukup, tapi mendapatkan ada tantangan.
Jadi mana, McCann bertanya, apakah "kreativitas, ambiguitas, ketegangan, dan ketegasan datang bersama-sama dalam lingkungan yang sehat yang menganggap integritas individu dan nilai organisasi yang sama? Hal ini dicapai hanya melalui dialog. "

Jika Anda tertarik untuk mempelajari bagaimana kreativitas mempengaruhi kepemimpinan, dan kesehatan bisnis saat ini, mempertimbangkan karir yang menggabungkan kreativitas dan studi psikologis. Banyak pilihan karir yang tersedia, tetapi kebanyakan memerlukan gelar, atau latar belakang yang kuat di bidang psikologi. Bidang-bidang berikut kemungkinan untuk studi di daerah ini: Psikologi Kognitif, Psikologi Industri dan Organisasi, Psikologi Sosial, Psikologi Pendidikan, Psikologi dan Media.

Hubungi sekolah untuk informasi lebih lanjut pada sarjana , master atau program PhD di bidang psikologi . 


Bagaimana CEO Terlihat sebagai Pemimpin Kreatif
Menurut Studi 2.010 IBM Global CEO: Kreativitas Terpilih sebagai Faktor Paling Krusial untuk Sukses Masa Depan, 1500 CEO terdaftar ciri-ciri pemimpin kreatif berikut:
  • Mampu dan berharap untuk bereksperimen dan membuat perubahan model bisnis yang lebih untuk mencapai strategi mereka.
  • Mampu mengundang inovasi mengganggu, berarti mereka mendorong orang lain untuk mengambil risiko dan menyimpang dari pendekatan tradisional.
  • Dapat mempertimbangkan sebelumnya belum pernah terdengar-of-cara untuk secara drastis mengubah organisasi atau perusahaan, yang memelihara inovasi.
  • Dapat hidup nyaman dengan ambiguitas.
  • Dapat skor tinggi pada inovasi.
  • Mampu menciptakan model bisnis baru berdasarkan asumsi yang berbeda secara drastis.
  • Mampu mendorong keputusan yang mempertanyakan status quo.


Kreatif jenius

Sebuah benda yang digunakan dalam berbagai konteks, jenius berarti hal yang berbeda tergantung pada konteks di mana itu digunakan.

Dalam konteks akademik, jenius biasanya berarti seseorang dengan IQ tinggi. Tapi lain penggunaan umum, dan jauh lebih sedikit didefinisikan, adalah ketika orang menggunakan frase jenius kreatif.

Penelitian dilakukan selama beberapa dekade terakhir menunjukkan bahwa IQ tinggi tidak sangat berkorelasi dengan kreativitas. Bahkan, beberapa ahli menunjukkan bahwa IQ sangat tinggi mungkin menghambat atau mencegah tingkat kreativitas yang tinggi. Dan individu dengan IQ rata-rata dapat menjadi sangat kreatif.

Jadi siapa seorang jenius yang kreatif? Apa yang membedakan orang kreatif dari seorang jenius yang kreatif?

Psikolog dan peneliti kreativitas Dean Keith Simonton telah mengabdikan sejumlah besar karirnya dalam mempelajari konsep jenius yang kreatif. Dia telah menulis buku tentang subjek, artikel jurnal, esai, dan bab dari sourcebooks dikhususkan untuk psikologi kreativitas.

Dalam "The Handbook of Cambridge Kreativitas," tulisan Simonton dari suatu bab berjudul Kreativitas dalam Individu Sangat Eminent. Dia mendefinisikan jenius kreatif sebagai berikut:

Jenius kreatif menjadi sangat terkenal karena mereka telah berkontribusi setidaknya satu produk yang secara luas dipandang sebagai karya besar dalam domain mapan pencapaian kreatif.

Dia menulis bahwa besarnya kontribusi kreatif mereka tahun terakhir, bahkan berabad-abad. Pikirkan Shakespeare, Da Vinci, Descartes, Newton, Einstein, Beethoven, Woolf, Bergman, Picasso, dan McCartney.

Jika Anda bertanya-tanya jika seseorang berada dalam bidang ini jenius kreatif, cukup pergi ke google.com dan ketik nama. Jika ribuan situs internet muncul, dan Anda mendapatkan entri Wikipedia, orang yang telah melewati putaran pertama untuk masuk sejarah sebagai seorang jenius yang kreatif, Simonton menulis.

Jika link pergi langsung ke situs khusus didedikasikan untuk orang itu, kemungkinan lebih tinggi bahwa sejarawan dokumen mereka sebagai jenius kreatif.

Dalam bab lain untuk "The Companion Routledge untuk Kreativitas," dibandingkan jenius kreatif Simonton untuk pemimpin yang luar biasa. Jenius kreatif mempengaruhi dan mempengaruhi budaya melalui "produk," seperti buku, puisi, lukisan, atau komposisi.

Dengan cara yang sama, pemimpin yang luar biasa, seperti presiden, anggota parlemen dan pemimpin militer memberikan pengaruh luar biasa pada budaya mereka melalui kebijakan, program, reformasi, inisiatif, strategi, taktik, dan hukum - ". Produk" juga dianggap Dampak dari kedua pencipta dan pemimpin terlihat dalam produk yang mereka hasilkan.

Singkatnya, Simonton menyatakan bahwa "jenius didefinisikan oleh keunggulan dalam prestasi, prestasi yang bisa berkisar dari simfoni terobosan untuk kemenangan medan -. Dan setiap cara lain mengerahkan dampak melalui produk"



Video

Loading...