Laman

AddThis Smart Layers

Kreativitas dalam Bisnis

Jelajahi peran kreativitas dalam bisnis
 
Jika ada satu penyebab utama yang membunuh inovasi dalam perusahaan, birokrasi itu, dan, sayangnya, sebagian besar dari perusahaan besar saat ini membengkak dengan birokrasi - rim pita merah dan "proses" yang sering membawa terobosan kreatif ke sebuah pemberhentian yang melengking.

Ambil contoh General Motors Co, terkenal bailout pemerintah dan restrukturisasi kebangkrutan pada tahun 2008. Dikenal untuk lapisan atas hubungan pelaporan, proses produksi yang ketat, dan barikade manajemen, GM dihadapkan merombak struktur - dan pola pikir perusahaan dengan benar.

Ketua GM dan Chief Executive Dan Akerson mengatakan kepada Wall Street Journal pada bulan Juni 2011 yang memompa keluar paling banyak mobil tidak lagi menjadi tujuan utama. Mendapatkan orang yang tepat bergerak melampaui "sub-tujuan, dan melihat gambaran besar" adalah tantangan, katanya.

Dengan kata lain, menghilangkan hambatan yang mencegah desain produk yang inovatif, desain yang cocok lebih dengan apa yang pelanggan inginkan dan keinginan. Sebagai contoh, selama dekade terakhir, manajemen terus membiarkan sekelompok GM engineer bekerja pada kendaraan sport naas Hummer baru, meskipun engineer akhirnya menyadari bahwa Hummers tidak akan pernah masuk ke produksi.

Untuk kontra-budaya inovasi perombakan GM, awal tahun 2011, Akerson menunjuk kepala baru dari pengembangan kendaraan, 49 tahun Mary Barra.

The WSJ melaporkan bahwa frustrasi Barra dengan birokrasi datang lebih awal. Selama pertemuan dengan seorang engineer muda, ia belajar bahwa pelanggan tidak senang dengan keyboard dalam sistem mobil mereka 'navigasi, seperti keyboard diatur menurut abjad dan bukan dalam format tradisional "qwerty". Engineer itu mencoba selama beberapa bulan untuk mendapatkan respon dari manajemen atas GM untuk membuat perubahan keyboard, tapi masih belum menerima jawaban.

Barra mengatakan kepada WSJ bahwa "kadang-kadang kita terlalu banyak menghabiskan waktu berdebat dengan diri kita sendiri. Limbah terbesar di sini adalah ketika kita memiliki sekelompok insinyur menunggu kita untuk membuat keputusan, dan tidak mampu berbuat apa-apa. "

Inovator utama
Bagaimana perusahaan seperti GM menyerahkan diri, merampingkan dan menjadi lebih inovatif? Mengubah budaya perusahaan dan pola pikir yang tidak mudah, namun para ahli inovasi sering melihat ke perusahaan yang sangat inovatif untuk petunjuk.

Apple Computer, Inc adalah salah satu contohnya. Bagaimana Apple berulang kali menghasilkan produk yang pelanggan berbaris untuk membeli 24-jam sebelum tanggal rilis resmi mereka, bahkan selama resesi terburuk dan kemerosotan ekonomi? Bisnis pakar kreativitas menunjukkan filosofi pendirinya, Steve Jobs. Sering disebut pemasar kedua dari belakang, Jobs jauh lebih dari itu, menurut Mark W. Johnson, Chairman dan Co-Pendiri Innosight inovasi perusahaan konsultan. Bagaimana manajer sadar menguras makna dari pekerjaan *
Dalam sebuah penelitian terhadap pekerja pengetahuan dan apa yang memotivasi mereka untuk tampil di tingkat puncak kreatif, Teresa Amabile dan Steven M. J. Kramer, melihat apa yang memotivasi pekerja - dan apa de-memotivasi atau menguras tenaga. 
  
Amabile, Edsel Bryant Ford Profesor Administrasi Bisnis di Harvard Business School, dan seorang peneliti kreativitas, dan Kramer, seorang peneliti independen dan penulis, telah mempelajari kreativitas dan link untuk pekerjaan yang berarti selama lebih dari 15 tahun.
Dalam Johnson artikel Businessweek Bloomberg, "Membuat Materi Inovasi," tulisnya bahwa dari awal perusahaan, Jobs terobsesi dengan pengguna Apple datang dengan interface pengguna grafis pertama karena perusahaan memiliki konsumen dalam pikiran dari awal "pengalaman." , mencoba untuk membuat bekerja dengan komputer sehalus mungkin.

Perusahaan masih menganut menemukan pengalaman pengguna yang paling positif bagi pelanggan untuk semua produk - iPod, iPads, iPhone, dan iTunes - menjaga interface untuk setiap produk semirip mungkin. Desain produk menggarisbawahi setiap keputusan bisnis di Apple.

Johnson menulis bahwa obsesi dengan desain di Apple jelas dalam pola komunikasi perusahaan, sebagai desainer di Apple "melapor langsung kepada Jobs."
Banyak yang telah ditulis tentang keberhasilan Apple, dan 'Jobs "inovasi" filsafat yang sekarang dicetak seluruh korporasi. Jobs memahami sesuatu tentang konsumen yang beberapa orang lain dalam industri teknologi - atau kebanyakan industri lain - tahu. Jobs dipahami bahwa emosi memainkan peranan besar dalam pembelian konsumen. Dia tahu bahwa sangat sering, orang menggunakan pembelian mereka untuk mendefinisikan diri mereka sendiri, untuk bercerita tentang siapa mereka, apa yang mereka sukai, dan bagaimana mereka ingin dilihat oleh orang lain.
Kreativitas dan Inovasi di Kraft Foods  

Mempekerjakan 3300 ilmuwan, ahli kimia, dan engineer di 15 lokasi penelitian dan pengembangan utama di seluruh dunia, Kraft Foods Inc mengetahui pentingnya menciptakan budaya kreativitas dan inovasi. 
   
Para karyawan ini merancang dan mengembangkan produk-produk yang menjaga perusahaan untung dan berkembang. Keberhasilan perusahaan tergantung pada kemampuan mereka untuk menciptakan produk-produk baru yang konsumen inginkan dan butuhkan - bahkan sebelum konsumen menyadari kebutuhan itu. Lanjutkan membaca tentang kreativitas dan Kraft Foods di sini ...
Dan, sebagai perusahaan tumbuh, ia mengerti pentingnya inovasi pengelolaan meskipun birokrasi, menjaga kreativitas di garis depan dari semua keputusan bisnis. Dia juga mengerti bahwa kreativitas memerlukan pengambilan resiko, dan bahwa beberapa kegagalan yang tak terelakkan.

Namun, ketika Jobs meninggalkan perusahaan selama 10 tahun dari 1987 sampai 1997 perusahaan tersendat dramatis, sehingga pada 1997 ketika Jobs kembali ke Apple, saham biaya $ 3,42 dan kapitalisasi pasar perusahaan berada di sekitar $ 3 miliar. Pada 2010, harga dari saham saham Apple telah meroket ke $ 266, dan topi pasarnya setara $ 241.000.000.000.

Ketika Jobs diminta selama wawancara 2004 dengan Bloomberg Businessweek mengapa Apple berjuang untuk berinovasi selama dekade ia pergi dari perusahaan, dia menunjuk sebuah pergeseran filosofi dalam kepemimpinan. Seperti di perusahaan lain yang masuk melalui pergolakan yang sama, kepemimpinan berubah dari "produk" fokus people to people penjualan, atau mereka yang menjadi niat lebih, secara eksklusif, pada unit meningkat dijual versus kualitas unit-unit. Hal ini terjadi di banyak perusahaan yang mulai keluar dengan produk yang hebat, katanya.

Laba adalah penting, Jobs mengatakan, tetapi alasan untuk terus membuat uang adalah agar perusahaan dapat terus membuat produk yang hebat. Dan merancang, produk terbaik berkualitas tinggi yang memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa adalah mantra Jobs '.

Selama bintik-bintik kasar ekonomi tahun 1990-an dan awal 2000-an, banyak perusahaan lain, seperti General Electric Co, Procter & Gamble Co, dan 3M, terfokus hampir secara eksklusif pada memompa keluar produk di jalur perakitan yang efisien, dan pada biaya serendah mungkin . Pengukuran statistik ketat dikembangkan untuk perusahaan bantuan, membantu mereka menganalisis dan mengidentifikasi produksi yang lebih baik dan peluang distribusi.

Inovasi di perusahaan-perusahaan mulai menjadi seperti yang ketat dan dianalisis sebagai proses jalur perakitan. Prosedur yang ketat atas penemuan, misalnya, dan mengisi laporan standar mengambil alih. Namun kegiatan ini adalah antitesis dari inovasi dan kreativitas, proses yang membutuhkan fleksibilitas, kemandirian, waktu dan sumber daya untuk mengeksplorasi berbagai kemungkinan. Kreativitas tidak dapat dijadwalkan berlangsung pada hari dan waktu tertentu, selama pertemuan, atau terbungkus dalam analisis statistik.

Ini bukan berarti bahwa bisnis tidak memerlukan disiplin dalam menjaga biaya dan keunggulan dalam praktek-praktek terbaik. Tapi itu bukan inti dari bisnis. Inti dari bisnis apapun, menurut mereka berfokus pada produk dan pengalaman konsumen dengan produk tersebut, adalah produk itu sendiri.

Dalam wawancara Businessweek, Jobs mengatakan bahwa Apple memiliki proses untuk tetap efisien, tapi itu tidak ada hubungannya dengan inovasi.

Dia menyatakan: "Sistem ini adalah bahwa ada tidak ada sistem. Itu tidak berarti kita tidak memiliki proses. Apple adalah perusahaan yang sangat disiplin, dan kami memiliki proses yang besar. Tapi itu tidak tentang apa itu. Proses membuat Anda lebih efisien. Namun, inovasi datang dari orang-orang bertemu di lorong atau memanggil satu sama lain pada 10:30 di malam hari dengan ide baru, atau karena mereka menyadari sesuatu yang menembak lubang dalam cara kita sudah berpikir tentang suatu masalah. Ad hoc pertemuan enam orang yang disebut oleh seseorang yang berpikir bahwa ia telah menemukan hal baru yang keren yang pernah dan yang ingin tahu apa yang orang lain pikirkan idenya. "

Dengan kata lain, inovasi dalam perusahaan adalah sebagai banyak tentang memiliki budaya mapan yang memungkinkan inovasi dan berpikir kreatif untuk berkembang. Beberapa ahli berpendapat bahwa kreativitas transisi saat ini dari manufaktur berbasis perekonomian ke perekonomian berbasis pengetahuan menuntut jenis kreativitas berbasis lingkungan.

Pengetahuan ekonomi membutuhkan kreativitas

Pengetahuan-perusahaan berbasis memproduksi, mendistribusikan, dan menggunakan informasi. Pengetahuan kini telah menjadi komoditas, dan kemampuan untuk memproduksi, menyimpan, dan mendistribusikan komoditas (pengetahuan) tergantung pada keterampilan dan kemampuan mereka yang bekerja dalam perekonomian.

John Bardeen pada kreativitas di Bell Laboratories Penelitian

Ketika bekerja di Bell Labs selama 1940-an dan 1950-an, John Bardeen mengembangkan teori superkonduktivitas, yang menyebabkan semikonduktor. Dia menggambarkan bagaimana lingkungan kerja di Bell Labs memupuk inovasi dan kreativitas:

* Bell Labs memiliki kelompok yang benar-benar luar biasa dalam solid-state teori. Cara organisasi dirancang, mereka tidak memiliki kelompok teoritis tetapi para ahli teori memiliki kantor mereka di dekat sehingga mereka bisa bicara mudah dengan satu sama lain, tetapi mereka harus melaporkan kepada kelompok eksperimen yang berbeda. Jadi ada interaksi yang sangat erat antara teori dan eksperimen, dan kertas sebagian besar coauthored bersama oleh teori dan eksperimentalis. Dan itu adalah waktu yang sangat menarik untuk berada di sana karena ada antusiasme yang besar untuk menerapkan teori kuantum untuk membuat bahan-bahan baru untuk sistem telepon.

Satu-satunya orang yang memenangkan Penghargaan Nobel dalam Fisika dua kali, teori Bardeen tentang superkonduktivitas menyebabkan penemuan transistor, yang secara harfiah mengubah dunia seperti yang kita kenal. Ini penemuan yang disediakan kemampuan untuk penemu masa depan untuk mengembangkan komputer - dan setiap gadget elektronik lainnya sekarang kita gunakan sehari-hari, dari ponsel ke iPod.

* Diambil dari ", Arus Kreativitas dan Psikologi Discovery dan Invention," oleh Mihaly Csikszentmihalyi, Harper Perennial Publishers, 1996.

Bagi mereka yang mempelajari bagaimana bahan bakar ekonomi pengetahuan sehingga tumbuh dan berkembang, seperti Harvard University Teresa M. Amabile, berpikir kreatif adalah lebih penting daripada sebelumnya. Tapi ujian terakhir di perusahaan saat ini tidak hanya membiarkan kreativitas "bertahan hidup, tetapi membiarkannya berkembang."

Menulis dalam artikel Harvard Business Review "Cara Bunuh Kreativitas," Amabile menyatakan bahwa manajer yang menjaga produktivitas, efisiensi, dan kontrol sebagai tujuan akhir mereka berakhir menebangi kreativitas.

Sebaliknya, Amabile menyatakan, manajer harus memahami tiga komponen penting dari kreativitas: 1) keahlian 2) kemampuan untuk berpikir fleksibel dan imajinatif, serta 3) motivasi.

Apa yang ada di kontrol manajer terbesar, bagaimanapun, adalah motivasi, menurut Amabile, yang penelitiannya menyelidiki bagaimana kehidupan di dalam organisasi dapat mempengaruhi orang dan kinerja mereka, meliputi produktivitas individu, kreativitas tim, dan inovasi organisasi.

Dan untuk memotivasi karyawan, manajer memiliki alat berikut di ujung jari mereka:
  • Jumlah tantangan yang mereka berikan karyawan;
  • Tingkat kebebasan mereka memberikan sekitar proses;
  • Cara mereka merancang kelompok kerja;
  • Tingkat dorongan yang mereka berikan;
  • Sifat dukungan organisasi.
Seperti Amabile dan catatan lain kreativitas peneliti, apa yang masuk ke produk yang sangat kreatif dan inovatif dan perusahaan yang sukses tergantung pada sejumlah faktor yang kompleks. Namun, peneliti mengakui, melalui penelitian dan penyelidikan inovasi sukses, bahwa adalah mungkin untuk secara efektif memelihara dan mengembangkan kreativitas. 




Video

Loading...