Laman

AddThis Smart Layers

13.9. Komunikasi Lintas Budaya

Upaya kolaboratif Harus!


"Kami tidak semua datang di kapal yang sama, tapi kita semua dalam perahu yang sama.".
- Bernard Baruch, pemodal Amerika dan negarawan

Bukan rahasia lagi bahwa tempat kerja hari ini adalah cepat menjadi besar, sebagai lingkungan bisnis yang memperluas untuk memasukkan berbagai lokasi geografis dan rentang budaya banyak. Apa yang bisa sulit, bagaimanapun, adalah memahami bagaimana berkomunikasi secara efektif dengan orang yang berbicara bahasa lain atau yang mengandalkan sarana yang berbeda untuk mencapai tujuan bersama ..

Komunikasi Lintas Budaya - Norma Baru

Internet dan teknologi modern telah membuka pasar baru, dan memungkinkan kita untuk mempromosikan bisnis kami untuk lokasi geografis baru dan budaya. Dan mengingat bahwa sekarang dapat mudah untuk bekerja dengan orang dari jarak jauh seperti itu adalah untuk bekerja tatap muka, komunikasi lintas-budaya semakin norma baru.

Setelah semua, jika komunikasi elektronik, sebagai mudah untuk bekerja dengan seseorang di negara lain seperti itu adalah untuk bekerja dengan seseorang di kota berikutnya.

Dan mengapa membatasi diri untuk bekerja dengan orang-orang dalam jarak mengemudi nyaman ketika, seperti mudah, Anda dapat bekerja dengan orang-orang yang paling berpengetahuan di seluruh dunia?

Bagi kita yang asli bahasa Inggris-speaker, itu adalah beruntung bahwa bahasa Inggris tampaknya menjadi bahasa yang digunakan orang jika mereka ingin mencapai khalayak seluas mungkin. Namun, bahkan untuk penutur asli bahasa Inggris, komunikasi lintas-budaya dapat menjadi masalah: Hanya saksi ketidakpahaman timbal balik yang kadang-kadang bisa timbul antara orang-orang dari berbagai negara berbahasa Inggris.
Dalam dunia baru ini, baik komunikasi lintas-budaya adalah suatu keharusan.

Memahami Keragaman Budaya

Mengingat konteks budaya yang berbeda, ini membawa tantangan komunikasi baru ke tempat kerja. Bahkan ketika karyawan yang berlokasi di lokasi yang berbeda atau kantor berbicara bahasa yang sama (misalnya, korespondensi antara bahasa Inggris-speaker di AS dan Inggris-speaker di Inggris), ada beberapa perbedaan budaya yang harus dipertimbangkan dalam upaya untuk mengoptimalkan komunikasi antara kedua belah pihak.

Dalam kasus tersebut, strategi komunikasi yang efektif dimulai dengan pemahaman bahwa pengirim pesan dan penerima pesan berasal dari budaya yang berbeda dan latar belakang. Tentu saja, ini memperkenalkan sejumlah ketidakpastian, membuat komunikasi yang lebih kompleks.

Tanpa masuk ke budaya dan sub-budaya, adalah mungkin yang paling penting bagi orang untuk menyadari bahwa pemahaman dasar keragaman budaya adalah kunci yang efektif komunikasi lintas-budaya. Tanpa harus mempelajari budaya dan bahasa masing-masing secara detail, kita semua harus belajar bagaimana untuk berkomunikasi dengan individu dan kelompok yang bahasa pertamanya, atau bahasa pilihan, tidak cocok kita sendiri.

Mengembangkan Kesadaran individu Budaya

Namun, beberapa belajar dasar-dasar tentang budaya dan setidaknya sesuatu tentang bahasa komunikasi di negara yang berbeda adalah penting. Hal ini diperlukan bahkan untuk tingkat dasar pemahaman yang diperlukan untuk terlibat dalam salam yang tepat dan kontak fisik, yang dapat akan sulit antar-budaya. Misalnya, mencium rekan bisnis tidak dianggap sebagai praktik bisnis yang tepat di AS, tapi di Paris, satu ciuman di pipi masing-masing adalah ucapan diterima. Dan, jabat tangan yang diterima secara luas di Amerika Serikat tidak diakui dalam semua kebudayaan lain.

Sementara banyak perusahaan sekarang menawarkan pelatihan dalam berbagai kebudayaan di mana perusahaan melakukan bisnis, penting bahwa karyawan berkomunikasi melalui kesabaran praktek budaya dan bekerja untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang budaya ini. Hal ini membutuhkan kemampuan untuk melihat bahwa perilaku sendiri seseorang dan reaksi yang seringkali budaya didorong dan bahwa sementara mereka mungkin tidak cocok adalah miliknya, mereka adalah budaya yang sesuai.

Jika seorang pemimpin atau manajer dari sebuah tim yang bekerja lintas budaya atau menggabungkan individu yang berbicara bahasa yang berbeda, praktek agama yang berbeda, atau anggota masyarakat yang membutuhkan pemahaman baru, ia perlu bekerja untuk menyampaikan ini.

Mempertimbangkan kebutuhan khusus individu-individu dalam tim Anda mungkin memiliki. Misalnya, mereka dapat mengamati liburan yang berbeda, atau bahkan memiliki jam berbeda operasi. Jadilah sadar perbedaan zona waktu dan bekerja untuk menjaga semua orang yang terlibat sadar dan menghormati perbedaan tersebut.

Secara umum, kesabaran, sopan santun dan sedikit rasa ingin tahu pergi jauh. Dan, jika Anda tidak yakin dari setiap perbedaan yang mungkin ada, hanya meminta anggota tim. Sekali lagi, ini yang terbaik dapat dilakukan dalam pengaturan satu-satu sehingga tidak ada yang merasa "menempatkan di tempat" atau sadar-diri, bahkan mungkin malu, tentang mendiskusikan kebutuhan mereka sendiri atau perbedaan atau kebutuhan.

Permintaan Toleransi

Berikutnya, mengolah dan permintaan pemahaman dan toleransi. Dalam melakukan ini, sedikit pendidikan biasanya akan melakukan trik. Jelaskan kepada anggota tim bahwa bagian dari tim yang bekerja keluar dari kantor Australia, misalnya, akan bekerja dalam zona waktu yang berbeda, sehingga komunikasi elektronik dan / atau kembali panggilan telepon akan mengalami penundaan. Dan, anggota kantor India juga akan mengamati liburan yang berbeda (seperti Ulang Tahun Mahatma Gandhi, diamati pada 2 Oktober).

Kebanyakan orang akan menghargai informasi dan akan bekerja keras untuk memahami kebutuhan yang berbeda dan cara berbeda yang digunakan untuk mencapai tujuan bersama. Namun, ketika hal ini tidak terjadi, memimpin dengan contoh dan membuat jelas yang Anda harapkan akan diikuti ke jalur penerimaan keterbukaan pikiran, dan toleransi.

Tip:
Toleransi adalah penting, namun Anda perlu mempertahankan standar perilaku yang dapat diterima. Berikut "aturan praktis" tampaknya universal:
  • Anggota tim harus berkontribusi dan tidak menghambat misi tim atau membahayakan pengiriman ke pelanggan tim.
  • Anggota tim tidak harus merusak kohesi tim atau mencegah dari menjadi lebih efektif.
  • Anggota tim sebaiknya tidak perlu merugikan kepentingan anggota tim lainnya.
Faktor-faktor lain (seperti hukum nasional) yang jelas penting.

Ketika berhadapan dengan orang-orang dalam budaya yang berbeda, sopan santun dan goodwill juga dapat pergi jauh dalam memastikan komunikasi yang sukses. Sekali lagi, ini harus bersikeras.

Jika titik awal dalam memecahkan masalah adalah mengasumsikan bahwa komunikasi telah gagal, Anda akan menemukan bahwa banyak masalah dengan cepat terselesaikan.


Keep It Simple

Ketika Anda berkomunikasi, perlu diingat bahwa meskipun bahasa Inggris dianggap bahasa internasional bisnis, itu adalah kesalahan untuk menganggap bahwa setiap pelaku bisnis berbicara bahasa Inggris yang baik. Bahkan, hanya sekitar setengah dari 800 juta orang yang berbicara bahasa Inggris belajar sebagai bahasa pertama. Dan, mereka yang berbicara sebagai bahasa kedua sering kali lebih terbatas daripada penutur asli.

Ketika Anda berkomunikasi lintas-budaya, melakukan upaya khusus untuk menjaga komunikasi Anda jelas, sederhana dan tidak ambigu.

Dan (sayangnya) menghindari humor sampai Anda tahu bahwa orang yang Anda berkomunikasi dengan "mendapatkannya" dan tidak tersinggung oleh itu. Humor adalah terkenal budaya khusus: Banyak hal yang melintas untuk humor dalam satu budaya dapat dilihat sebagai terlalu ofensif di negara lain.

Dan Dapatkan Bantuan Jika Anda Perlu Ini

Akhirnya, jika hambatan bahasa menampilkan diri, hal itu mungkin kepentingan setiap orang terbaik untuk mempekerjakan seorang penerjemah, handal berpengalaman.

Karena bahasa Inggris bukan bahasa pertama dari pengusaha internasional, menggunakan bahasa mereka dapat dibumbui dengan frasa Inggris budaya khusus atau non-standar, yang dapat menghambat proses komunikasi. Sekali lagi, memiliki penerjemah di tangan (bahkan jika hanya selama fase awal kerja) mungkin menjadi solusi terbaik di sini. Penerjemah dapat membantu setiap orang yang terlibat untuk mengenali perbedaan budaya dan komunikasi dan memastikan bahwa semua pihak, terlepas dari lokasi geografis dan latar belakang, datang bersama-sama dan tinggal bersama-sama melalui penyelesaian proyek yang sukses.




 

Video

Loading...