Laman

AddThis Smart Layers

13.3. Kepemimpinan Lintas Budaya

 Membangun budaya perusahaan bersama yang mencakup budaya nasional.




Sedikit bisnis yang sukses sekarang bekerja dengan orang-orang dari hanya satu budaya. Pada tingkat dangkal, bisnis Barat sebagian besar (bahkan mereka yang berbasis di satu lokasi) mempekerjakan orang dari latar belakang budaya.

Pada tingkat yang lebih dalam, dampak dari globalisasi dan perbedaan biaya antara daerah berarti bahwa banyak perusahaan baik outsource bagian dari bisnis mereka atau mitra outsourcing untuk bisnis lain.

Karena itu, pemimpin di abad ke-21 perlu mahir mengelola orang dari budaya yang berbeda. 

Mereka perlu untuk dapat memahami esensi dari setiap budaya cepat, karena kebudayaan adalah begitu penting dalam membentuk perilaku pelanggan atau karyawan. Dan pemimpin harus belajar untuk membentuk budaya (setidaknya dalam organisasi mereka sendiri) sehingga positif, dan selaras dengan arah organisasi mengambil.

Untuk melakukan berarti kurang bahwa mereka akan gagal untuk mendapatkan yang terbaik dari orang-orang dengan siapa mereka bekerja, dan tidak akan mampu menarik pada kekuatan budaya yang berbeda yang ditawarkan.

Culture beroperasi pada tingkat yang berbeda. Pada satu tingkat, individu dibentuk oleh latar belakang etnis, ras, agama dan nasional. Di lain, mereka dipengaruhi oleh, cita-cita standar nilai-nilai dan pengalaman dari tim mereka. Dan pada tingkat lain lagi, mereka dibentuk oleh budaya organisasi mereka. Budaya adalah kompleks dan multi-faceted.

Cross-Cultural Engagement (CCE)

Praktek CCE memiliki karakteristik sebagai berikut:
  • Ini adalah upaya berbasis masyarakat, dipimpin, dan dimiliki untuk mengatasi masalah sosial yang mendesak.
  • Ia memiliki misi / tujuan yang konsisten dengan misi tanah hibah.
  • Ini mempekerjakan penelitian aksi partisipatif kualitatif (Greenwood & Levin, 1998).
  • Ini menyambut keahlian subjek yang terletak di luar pemahaman ilmiah.
  • Hal mengintegrasikan penemuan, belajar, dan keterlibatan secara mulus.
CE adalah praktik di mana para ilmuwan dan profesional Perpanjangan dapat belajar untuk mengenali dan lebih memahami pengetahuan bahwa stakeholder terlayani membawa ke meja. Ini memfokuskan perhatian pada ide-ide tertanam eksplisit tentang bagaimana dunia bekerja - ". Cara mengetahui" pandangan dunia dan Pandangan dunia dapat didefinisikan sebagai asumsi dasar dan keyakinan yang membentuk dasar pemahaman orang tentang dunia (Cajete, 2000). "Cara mengetahui" mengacu pada epistemologi - perbedaan dalam sifat pengetahuan dan konstruksi, termasuk apa yang dianggap sebagai pengetahuan dan sejauh mana pengetahuan tertentu (Nisbett, Peng, Choi, & Norenzayan, 2001).

Pekerjaan Nisbett, Peng, Choi, dan Norenzayan (2001) berpendapat bahwa organisasi sosial filter persepsi pengalaman, yang mempengaruhi cara pandang seseorang. Pandangan dunia, pada gilirannya, panduan epistemologi - apa yang penting untuk mengetahui dan bagaimana pengetahuan dapat diperoleh. Karena pandangan dunia merupakan tingkat dasar dari budaya, juga merupakan sumber utama dari keragaman budaya (Gambar 1). Ini memberikan landasan bagi epistemologi digunakan untuk membangun pengetahuan (metode barat / ilmiah, teori medis Tiongkok, sistem pengetahuan adat). Gambar 1 menggambarkan aspek yang lebih progresif namun lebih kuat dari budaya.

Gambar 1.
Semakin Lebih Namun Lebih Powerfull Aspek Budaya

Diadaptasi dari Schein, budaya organisasi dan kepemimpinan, Jossey-Bass, San Francisco,, 1992 pp15-20.

CCE Membawa Beberapa pandangan dunia

Fitur utama dari CCE adalah bahwa ia membawa beberapa pandangan dunia bersama-sama sekitar masalah atau isu. CCE membantu kita sebagai profesional Ekstensi untuk mengakui keragaman orientasi metafisik dan pandangan dunia yang ada dalam masyarakat. Keragaman ini membantu kita untuk mengakui sebagai konstruksi budaya pandangan dunia dasar berpikir ilmiah serta. Dengan membawa ke meja pandangan dunia alternatif, CCE membantu untuk mengekspos pandangan dunia materialistik yang:
  • Lihat manusia sebagai berhak untuk berkuasa atas alam.
  • Nilai kontrol dan manipulasi alam untuk kepentingan manusia.
  • Melihat dunia yang stabil dan dapat diprediksi.
  • Studi objek dalam isolasi dari konteks.
  • Fokus pada dunia fisik dan parameter terukur.
  • Nilai pengetahuan ilmiah abstrak sebagai obyektif, universal, atau unggul.
  • Lihat kontradiksi sebagai masalah untuk didamaikan.
CCE membawa kontras pandangan dunia Asia Timur bahwa:
  • Lihat manusia sebagai berada dalam harmoni dengan - mikrokosmos - alam.
  • Nilai yang tepat adaptasi terhadap dunia yang terus berubah.
  • Lihat dunia yang dalam fluks konstan, cairan dan subjektif.
  • Studi objek dalam konteks dan hubungan dengan hal-hal lain.
  • Nilai sensori persepsi dan pengalaman subyektif.
  • Nilai pengetahuan yang diperoleh dari pengalaman pragmatis.
  • Lihat kontradiksi dan paradoks sebagai terus menerus diciptakan.
CCE juga membawa pandangan dunia adat yang:
  • Lihat manusia sebagai "menyedihkan dua leggeds" dengan kewajiban dengan alam.
  • Nilai penghormatan dan perlindungan dari alam hidup.
  • Lihat dunia yang spiritual, siklis, dan berpola belum terkendali.
  • Studi keterkaitan segala sesuatu yang alami.
  • Nilai belajar dengan melakukan.
  • Nilai hidup pengalaman, tradisi lisan, dan kebijaksanaan tertanam dalam spiritualitas.
  • Lihat kontradiksi sebagai misteri untuk dipeluk, tidak terselesaikan.



 

Video

Loading...