Laman

AddThis Smart Layers

13.2. Tujuh Dimensi Kebudayaan

Memahami dan Mengelola Perbedaan Budaya


Apa yang membedakan satu budaya dari yang lain? 

Banyak dari kita bekerja rutin dengan orang-orang dari berbagai budaya dan latar belakang lainnya.


Sering kali ini berjalan dengan baik, dan perbedaan budaya yang menarik dan memperkaya.

Namun, terkadang hal-hal yang salah untuk alasan bahwa kita mungkin tidak mengerti.

Di sinilah penting untuk memahami perbedaan antara budaya, sehingga kita dapat bekerja dengan orang-orang lebih efektif, dan mencegah kesalahpahaman.


Trompenaars dan Hampden-Turner Tujuh Dimensi Kebudayaan membantu kami melakukan hal ini. Kita akan melihat tujuh dimensi dalam artikel ini, dan kita akan membahas bagaimana Anda dapat menerapkan model dalam situasi Anda sendiri.

Tentang Model

Tujuh Dimensi Kebudayaan diidentifikasi oleh konsultan manajemen Fons Trompenaars dan Charles Hampden-Turner, dan model diterbitkan dalam buku mereka tahun 1997, " Riding Gelombang Kebudayaan . "


Trompenaars dan Hampden-Turner mengembangkan model setelah menghabiskan 10 tahun meneliti preferensi dan nilai-nilai masyarakat di puluhan budaya di seluruh dunia. Sebagai bagian dari ini, mereka mengirim kuesioner kepada lebih dari 46.000 manajer di 40 negara.


Mereka menemukan bahwa orang-orang dari budaya yang berbeda tidak hanya secara acak berbeda satu sama lain, mereka berbeda dalam sangat spesifik, bahkan diprediksi, cara. Hal ini karena setiap budaya memiliki cara berpikir, nilai-nilainya sendiri dan keyakinan, dan preferensi yang berbeda ditempatkan pada berbagai faktor yang berbeda.


Trompenaars dan Hampden-Turner menyimpulkan bahwa apa yang membedakan orang dari satu budaya dibandingkan dengan yang lain adalah di mana preferensi ini jatuh pada masing-masing tujuh dimensi berikut:
  1. Universalisme vs partikularisme.
  2. Individualisme vs komunitarianisme.
  3. Spesifik vs menyebar.
  4. Netral dibandingkan emosional.
  5. Prestasi dibandingkan anggapan.
  6. Waktu berurutan terhadap waktu sinkron.
  7. Arah internal terhadap arah luar.
Kita akan melihat masing-masing dimensi secara rinci di bawah.
Anda dapat menggunakan model untuk memahami orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda yang lebih baik, sehingga Anda dapat mencegah kesalahpahaman dan menikmati hubungan kerja yang lebih baik dengan mereka. Hal ini sangat berguna jika Anda melakukan bisnis dengan orang-orang dari seluruh dunia, atau jika Anda mengelola berbagai kelompok orang.


Model ini juga menyoroti bahwa satu budaya belum tentu lebih baik atau lebih buruk daripada yang lain, orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda hanya membuat pilihan yang berbeda.


Tetapi, model ini tidak memberitahu Anda bagaimana mengukur preferensi masyarakat pada setiap dimensi. Oleh karena itu, yang terbaik untuk menggunakannya sebagai panduan umum ketika berhadapan dengan orang-orang dari budaya yang berbeda.

Menerapkan Model

Mari kita lihat masing-masing dimensi secara rinci, dan menjelajahi beberapa strategi yang dapat Anda gunakan dengan orang-orang yang sesuai dengan karakteristik disorot dalam setiap dimensi.


Catatan 1: Untuk masing-masing dimensi, kami menyertakan beberapa budaya nasional yang Trompenaars dan Hampden-Turner diidentifikasi memiliki preferensi pada setiap ekstrim itu dimensi tertentu. Anda dapat menggunakan ini sebagai panduan umum, tapi ingat untuk memperlakukan orang sebagai individu, dan untuk menghindari stereotip.


Catatan 2: Model ini tidak memperhitungkan pengalaman atau perbedaan antara sub-budaya dalam negeri pribadi rekening orang, jadi ingatlah ini ketika Anda menerapkan model. Hal ini sangat relevan dalam lingkungan global saat ini, di mana orang dapat dipengaruhi oleh berbagai budaya.


Catatan 3: Jadilah bijaksana dalam bagaimana Anda menerapkan strategi ini. Dalam prakteknya, akan ada banyak faktor lain yang akan memiliki pengaruh pada bagaimana Anda mengelola orang dan berkomunikasi dengan mereka. 

1. Universalisme Versus partikularisme
(Aturan Versus Hubungan)




Karakteristik
Strategi
Universalisme
Orang menempatkan kepentingan tinggi pada hukum, aturan, nilai, dan kewajiban. Mereka mencoba untuk menangani secara adil dengan orang-orang berdasarkan aturan-aturan ini, tetapi aturan datang sebelum hubungan.
  • Membantu orang memahami bagaimana pekerjaan mereka mengikat ke nilai-nilai dan keyakinan mereka.
  • Memberikan petunjuk yang jelas, proses, dan prosedur.
  • Menepati janji dan konsisten.
  • Berikan orang waktu untuk membuat keputusan.
  • Gunakan proses yang obyektif untuk membuat keputusan sendiri, dan menjelaskan keputusan Anda jika orang lain yang terlibat.
Hal menganut yg teristimewa
Orang percaya bahwa setiap keadaan, dan setiap hubungan, mengatur peraturan bahwa mereka hidup. Tanggapan mereka terhadap situasi dapat berubah, berdasarkan pada apa yang terjadi pada saat itu, dan siapa yang terlibat.
  • Berikan orang otonomi untuk membuat keputusan sendiri.
  • Menghormati orang lain 'kebutuhan ketika Anda membuat keputusan.
  • Bersikaplah fleksibel dalam cara Anda membuat keputusan.
  • Luangkan waktu untuk membangun hubungan dan mengenal orang-orang sehingga Anda dapat lebih memahami kebutuhan mereka.
  • Sorot aturan penting dan kebijakan yang perlu diikuti.



Budaya universalis umum termasuk AS, Kanada, Inggris, Belanda, Jerman, Skandinavia, Selandia Baru, Australia, dan Swiss.

Budaya partikularistik khas termasuk Rusia, Amerika Latin, dan China.

2. Individualisme Versus komunitarianisme
(Individu Versus Grup) 



Karakteristik
Strategi
Individualisme
Orang-orang percaya pada kebebasan pribadi dan prestasi. Mereka percaya bahwa Anda membuat keputusan sendiri, dan bahwa Anda harus mengurus diri sendiri.
  • Pujian dan penghargaan kinerja individu.
  • Berikan orang otonomi untuk membuat keputusan sendiri dan menggunakan inisiatif mereka.
  • Menghubungkan kebutuhan masyarakat dengan orang-orang dari kelompok atau organisasi.
  • Izinkan orang untuk menjadi kreatif dan belajar dari kesalahan mereka.
Komunitarianisme
Orang percaya bahwa kelompok ini lebih penting daripada individu. Kelompok ini memberikan bantuan dan keamanan, dalam pertukaran untuk loyalitas. Kelompok ini selalu datang sebelum individu.
  • Pujian dan penghargaan kinerja kelompok.
  • Jangan memuji orang secara publik.
  • Izinkan orang untuk melibatkan orang lain dalam pengambilan keputusan.
  • Hindari menampilkan kasih.

Budaya individualis khas termasuk AS, Kanada, Inggris, Skandinavia, Selandia Baru, Australia, dan Swiss.

Budaya komunitarian khas termasuk negara-negara di Amerika Latin, Afrika, dan Jepang.

3. Spesifik Versus membaur
(Bagaimana Orang Jauh Terlibat)

 



Karakteristik
Strategi
Spesifik
Orang-orang terus bekerja dan kehidupan pribadi yang terpisah. Akibatnya, mereka percaya bahwa hubungan tidak memiliki banyak dampak pada tujuan kerja, dan, meskipun hubungan yang baik adalah penting, mereka percaya bahwa orang dapat bekerja bersama tanpa memiliki hubungan yang baik.
  • Jadilah langsung dan to the point.
  • Fokus pada tujuan orang-orang sebelum Anda berfokus pada penguatan hubungan.
  • Memberikan petunjuk yang jelas, proses, dan prosedur.
  • Izinkan orang untuk menjaga pekerjaan dan kehidupan rumah tangga yang terpisah.
Berdifusi
Orang melihat tumpang tindih antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Mereka percaya bahwa hubungan yang baik adalah penting untuk tujuan bisnis pertemuan, dan bahwa hubungan mereka dengan orang lain akan sama, apakah mereka di tempat kerja atau pertemuan sosial. Orang-orang menghabiskan waktu di luar jam kerja dengan rekan dan klien.
  • Fokus pada membangun hubungan yang baik sebelum Anda fokus pada tujuan bisnis.
  • Cari tahu sebanyak mungkin tentang orang-orang yang Anda bekerja dengan dan organisasi yang Anda melakukan bisnis dengan.
  • Bersiaplah untuk mendiskusikan bisnis pada acara-acara sosial, dan memiliki diskusi pribadi di tempat kerja.
  • Cobalah untuk menghindari menolak undangan untuk fungsi sosial.

Budaya tertentu yang khas termasuk Amerika Serikat, Inggris, Swiss, Jerman, Skandinavia, dan Belanda.
Budaya menyebar khas termasuk Argentina, Spanyol, Rusia, India, dan China.

4. Netral Versus Emosional
(Bagaimana Orang Express Emosi)
 



Karakteristik
Strategi
Netral
Orang-orang membuat upaya besar untuk mengontrol emosi mereka. Alasan mempengaruhi tindakan mereka jauh lebih dari perasaan mereka. Orang tidak mengungkapkan apa yang mereka pikirkan atau bagaimana mereka merasa.
  • Mengelola emosi Anda secara efektif.
  • Perhatikan bahwa Anda bahasa tubuh tidak menyampaikan emosi negatif.
  • "Stick ke titik" dalam pertemuan dan interaksi.
  • Perhatikan reaksi orang-orang hati-hati, karena mereka mungkin enggan untuk menunjukkan emosi mereka yang sebenarnya.
Emosional
Orang ingin menemukan cara untuk mengekspresikan emosi mereka, bahkan secara spontan, di tempat kerja. Dalam budaya ini, itu diterima dan diterima untuk menunjukkan emosi.
 

 

Budaya netral khas termasuk Inggris, Swedia, Belanda, Finlandia, dan Jerman.

Budaya emosional khas termasuk Polandia, Italia, Perancis, Spanyol, dan negara-negara di Amerika Latin.

5. Prestasi Versus Anggapan
(Bagaimana Orang Lihat Status)
 



Karakteristik
Strategi
Prestasi
Orang-orang percaya bahwa Anda adalah apa yang Anda lakukan, dan mereka mendasarkan layak sesuai. Budaya ini nilai kinerja, tidak peduli siapa Anda.
  • Reward dan mengakui kinerja yang baik tepat.
  • Gunakan judul hanya bila relevan.
  • Jadilah teladan yang baik .
Penentuan sebabnya
Orang percaya bahwa Anda harus dihargai untuk siapa Anda. Power, judul, dan posisi materi dalam budaya ini, dan peran-peran ini menentukan perilaku.
  • Gunakan judul, terutama saat ini memperjelas statusnya masyarakat dalam suatu organisasi.
  • Menunjukkan rasa hormat kepada orang-orang yang berwenang, terutama ketika keputusan menantang.
  • Jangan "muncul" orang dalam otoritas.
  • Jangan biarkan otoritas mencegah Anda berkinerja baik dalam peran Anda.

Budaya prestasi khas termasuk Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Skandinavia.

Budaya anggapan umum termasuk Perancis, Italia, Jepang, dan Arab Saudi.

6. Waktu Sequential Versus Waktu Synchronous

(Bagaimana Orang Mengelola Waktu) 


Karakteristik
Strategi
Waktu Sequential
Orang-orang seperti peristiwa terjadi secara berurutan. Mereka menempatkan nilai tinggi pada ketepatan waktu, perencanaan (dan berpegang teguh pada rencana Anda), dan tinggal di jadwal. Dalam budaya ini, "waktu adalah uang," dan orang-orang tidak menghargai ketika jadwal mereka terlempar.
  • Fokus pada satu kegiatan atau proyek pada suatu waktu.
  • Tepat waktu.
  • Menjaga tenggat waktu.
  • Tetapkan tenggat waktu yang jelas.
Waktu Synchronous
Orang melihat masa lalu, sekarang, dan masa depan sebagai periode terjalin. Mereka sering bekerja pada beberapa proyek sekaligus, dan melihat rencana dan komitmen sebagai fleksibel.
  • Jadilah fleksibel dalam bagaimana Anda mendekati pekerjaan.
  • Izinkan orang untuk menjadi fleksibel pada tugas-tugas dan proyek, di mana mungkin.
  • Menyoroti pentingnya ketepatan waktu dan tenggat waktu jika ini adalah kunci untuk tujuan pertemuan.
Khas budaya berurutan-time termasuk Cina, Rusia, dan Meksiko.

Khas budaya sinkron-time termasuk Jepang, Kanada, Norwegia, Inggris, dan Amerika Serikat

7. Arah internal Versus Arah Outer
(Bagaimana Orang Berkaitan dengan Lingkungan mereka)
 


Karakteristik
Strategi
Arah internal
(Ini juga dikenal sebagai memiliki internal
locus of control .)
Orang-orang percaya bahwa mereka dapat mengendalikan alam atau lingkungan mereka untuk mencapai tujuan. Ini termasuk bagaimana mereka bekerja dengan tim dan dalam organisasi.
  • Izinkan orang untuk mengembangkan keterampilan mereka dan mengambil kendali pembelajaran mereka.
  • Tetapkan tujuan yang jelas bahwa orang-orang setuju dengan.
  • Jadilah terbuka tentang konflik dan perselisihan, dan memungkinkan orang untuk terlibat dalam konflik yang konstruktif.
Arah Outer
(Ini juga dikenal sebagai memiliki eksternal
locus of control .)
Orang percaya bahwa alam, atau lingkungan mereka, mengendalikan mereka, mereka harus bekerja dengan lingkungannya untuk mencapai tujuan. Di tempat kerja atau dalam hubungan, mereka fokus tindakan mereka pada orang lain, dan mereka menghindari konflik di mana mungkin. Orang sering perlu diyakinkan bahwa mereka sedang melakukan pekerjaan yang baik.

Khas budaya internal arah meliputi Israel, Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, dan Inggris


Khas kebudayaan-kebudayaan luar-arah termasuk Cina, Rusia, dan Arab Saudi.


Tips 1: Hofstede Dimensi Budaya adalah model lain yang dapat membantu Anda untuk memahami budaya yang berbeda. Keuntungan model Hofstede adalah bahwa penelitiannya termasuk karyawan hanya dari satu organisasi - IBM - sehingga temuannya tampaknya tidak akan terpengaruh oleh perbedaan budaya perusahaan. Kerugiannya adalah bahwa budaya perusahaan ini mungkin membelokkan hasil yang lebih umum.

Tip 2: Untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengelola dan bekerja dengan orang-orang dari negara dan budaya yang spesifik, lihat Managing Around the World menu.


Poin Penting :


Tujuh Dimensi model Kebudayaan diciptakan oleh Fons Trompenaars dan Charles Hampden-Turner, dan diterbitkan dalam buku mereka, "Riding Gelombang Kebudayaan."
Model ini mengatakan bahwa apa yang membedakan orang dari satu budaya dibandingkan dengan yang lain adalah di mana preferensi mereka jatuh pada masing-masing tujuh dimensi berikut:


  1. Universalisme vs partikularisme.
  2. Individualisme vs komunitarianisme.
  3. Spesifik vs menyebar.
  4. Netral dibandingkan emosional.
  5. Prestasi dibandingkan anggapan.
  6. Waktu berurutan terhadap waktu sinkron.
  7. Arah internal terhadap arah luar.
Anda dapat menggunakan model untuk memahami orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda yang lebih baik, sehingga Anda dapat bekerja dengan lebih efektif, dan mencegah kesalahpahaman.

Jadilah bijaksana dalam bagaimana Anda menerapkan model. Memperlakukan orang sebagai individu, dan ingat bahwa ada banyak faktor yang akan memiliki pengaruh pada bagaimana Anda berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain. 




 

Video

Loading...