Laman

AddThis Smart Layers

14.7. Generasi Y Pertama yang Resesi

Beradaptasi dengan cara yang lebih tradisional.


Anda sudah dewasa dalam ekonomi apung dan terbiasa dengan pasar pekerjaan menyiram. Tidak seperti 40 atau 50-sesuatu yang Anda rekan-rekan, Anda tidak pernah dikenal pengangguran massal.

Anda terbiasa untuk meminta apa yang Anda inginkan di tempat kerja - dan mendapatkan nya.



Jika Anda benar dalam lingkungan ini, maka Anda adalah seorang anggota Generasi Y (lahir setelah 1977), untuk siapa resesi ekonomi selalu menjadi masalah sejarah ketimbang kenyataan.

Tapi zaman sudah berubah. Kau mengalami penurunan pertama Anda. PHK yang terjadi di sekitar Anda, dan rekan-rekan Anda cemas tentang pekerjaan mereka. Anggota Generasi X (lahir 1965-1976) dan Baby Boomers (lahir 1946-1964) telah melihat semuanya sebelumnya. Mereka tangan tua di pelapukan kemerosotan.

Jadi apa yang dapat Anda pelajari dari rekan-rekan Anda yang lebih tua tentang menjaga pekerjaan Anda? Bagaimana Anda dapat memposisikan diri yang terbaik untuk naik keluar dari badai ekonomi, dan berkembang ketika hal-hal mengambil lagi?

Artikel ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dan untuk menyediakan Generasi Y-ers dengan toolkit ide untuk membantu Anda tetap bertahan sampai perekonomian memantul kembali, tanpa mengorbankan jangka panjang tujuan karir.

Kenapa Y berbeda

Sebelum kita melihat ciri khas Generasi Y-ers dan orang-orang dari generasi sebelumnya, pertama mari kita mengakui bahwa generalisasi pasti meletakkan hidung seseorang keluar dari sendi! Tidak semua orang yang lahir di era tertentu akan memiliki hidup melalui pengalaman yang sama, atau berbagi ciri-ciri perilaku yang sama. Tapi untuk tujuan pasal ini, kita akan mengambil pendekatan yang luas-sikat.

Ada banyak sinonim untuk Generasi Y. Generasi ini termasuk Milenium atau milenium, Echo Boomers atau Generasi Trophy (biasanya telah diberikan piala hanya untuk mengambil bagian). Mereka umumnya berpendidikan, techno-savvy, dan brilian di multi-tasking.

Lima cara Gen Y pencari kerja dapat menonjol di pasar tenaga kerja yang ketat

Stres kenyamanan dengan teknologi, keterampilan dibuktikan

Generasi Y calon karyawan memiliki banyak menjual untuk melakukan hari ini. Berkat resesi, para pekerja muda ini tidak hanya bersaing satu sama lain, tetapi juga dengan yang lebih tua, lebih berpengalaman kandidat. Berikut adalah beberapa cara Gen Y yang dapat mengisi kesenjangan dalam resume mereka untuk menempatkan mereka pada pijakan yang lebih sama: 

Bagaimana perekonomian adalah memaksa 'manja' generasi untuk tumbuh.
Bagaimana pekerja yang lebih tua bertahan?
 
1.           Dalam sebuah wawancara, mengalihkan pembicaraan dari kurangnya pengalaman untuk keterampilan dibuktikan. Jika Anda terlibat dalam sebuah proyek teknologi, bahkan jika itu sementara pada sebuah universitas, selama magang, atau sebagai pekerjaan yang tidak dibayar untuk non-keuntungan, keterampilan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek tersebut masih menghitung. Fokus pada proyek selesai, bukan kurangnya pengalaman perusahaan. (Cari tahu apa keterampilan teknologi panas.)
2.             Jika Anda tidak memiliki keterampilan nyata yang berhubungan dengan pekerjaan yang Anda ingin, pertimbangkan sertifikasi. "Untuk TI khusus, kurangnya pengalaman sering dapat dikompensasi dengan sertifikasi," kata Julian Byron, Web manajer proyek dengan sebuah perusahaan penerbitan digital di Washington, DC "Ini adalah investasi yang bagus, khususnya jika Yer Gen hanya memiliki satu tahun atau kurang dari [bekerja] Mendapatkan pengalaman yang benar-benar bersertifikat. dapat membangun itu. "
3.          Stres kenyamanan Anda dengan perubahan. " Gen Y menyukai perubahan, dan tidak ada menyangkal kita sedang dalam masa perubahan dengan restrukturisasi perusahaan, "kata Dave Willmer, direktur eksekutif Robert Half Technology, staf TI dan penempatan perusahaan. "Gen Y akan berkembang ketika sebuah perusahaan melakukan update teknologi, vs seseorang yang lebih senior yang tidak mungkin."
4.           Mainkan keterampilan teknologi Anda, terutama yang berkaitan dengan media baru dan jaringan sosial. Fortegra Keuangan, perusahaan jasa keuangan di Jacksonville, Fla, mencari calon karyawan Gen Y karena tingkat kenyamanan mereka dengan teknologi baru. "Mereka berbicara bahasa yang jauh lebih lancar daripada karyawan tradisional atau warisan," kata Kirk Hale, wakil presiden dan CIO dari Fortegra. "Kami menemukan itu lebih cepat untuk memperoleh bakat yang daripada mencoba dan mengembangkan bakat itu."
5.    Jaringan dengan orang-orang di perusahaan atau industri Anda ingin untuk masuk Menurut Byron, banyak perusahaan akan memindahkan resume kandidat pekerjaan dengan rujukan dari seorang karyawan saat ini untuk bagian atas stack.


Ekonomi memaksa generasi untuk tumbuh 'manja'

Generasi Y pencari kerja harus menekankan nilai mereka dalam pengaturan perusahaan

Dua tahun lalu, para ahli menyarankan perusahaan-perusahaan yang kerja untuk menarik dicari pekerja muda mereka harus memanfaatkan teknologi baru dan rileks aturan perusahaan. Hari ini orang-orang ahli yang sama sekarang pembinaan muda pencari kerja untuk bersaing dengan pelamar berpengalaman lebih dengan menjadi lebih, baik, perusahaan.

Kelompok umur yang dikenal sebagai Generasi Y atau milenium, kira-kira didefinisikan sebagai 70 juta orang Amerika yang lahir antara tahun 1977 dan 2002, telah dianggap sebagai kolam diinginkan untuk memetik karyawan baru dari karena tingkat kenyamanan mereka dengan semua hal-hal baru, terutama teknologi. Namun, berkat resesi, milenium sekarang bersaing untuk posisi dengan yang lebih tua, lebih berpengalaman pelamar yang memiliki keterampilan dibuktikan. Mencari pekerjaan milenium saat ini harus kurang peduli dengan fasilitas dan hak istimewa menawarkan majikan potensial dan berfokus pada menunjukkan nilai mereka kepada pewawancara.

Generasi ini sering digambarkan sebagai manja , yang telah dibesarkan oleh orangtua "helikopter" yang melayang di atas anak-anak mereka selama tahun-tahun formatif mereka. Ketika perusahaan mulai membungkuk aturan perusahaan untuk memungkinkan karyawan untuk menggunakan telepon seluler mereka sendiri dan laptop untuk bekerja, atau memberikan akses ke situs jejaring sosial seperti Facebook meskipun ada kekhawatiran keamanan potensial, stereotip yang diperkuat.

Tetapi meskipun prasangka, pengamat mengatakan Gen Y memiliki banyak untuk menawarkan sebuah perusahaan.

"Kata kuncinya adalah inovatif; Gen Y telah menunjukkan kepada kita pentingnya hal-hal seperti jaringan sosial dan podcasting, jadi bukan hanya teknologi, inovasi itu" bahwa generasi ini membawa kepada sebuah perusahaan, kata Willmer Robert Half Technology.

Berikut adalah lima alasan mengapa krisis ekonomi dapat hadir profesional Generasi Y dengan kejutan terbesar kehidupan kerja mereka.

1. Ini adalah resesi pertama mereka.
Generasi Y belum pernah melalui penurunan ekonomi sebagai orang dewasa bekerja. Ketika mereka pertama kali mulai memasuki dunia kerja, ekonomi kuat, dan millenials lulus dengan gelar MBA yang ditawarkan bonus penandatanganan besar, kata Lisa Orrell , pakar hubungan dan penulis generasi Millenials Incorporated, . "Generasi Y telah mengambil keamanan pekerjaan untuk diberikan," katanya.

Sekarang ekonomi sedang dalam kekacauan, dan Generasi Y profesional tidak tahu apa yang diharapkan atau bagaimana untuk melewati masa sulit dalam sebuah perusahaan. Tidak seperti Baby Boomers, Generasi X dan Gen Y tidak memiliki manfaat dari belakang.

"Ini adalah pertama kalinya mereka akan melalui sesuatu yang sedikit kurang positif atau di mana mereka mungkin harus bekerja lebih keras," kata Haefner.

2. Mereka tidak menangani ketidakpastian baik.
Selama krisis ekonomi, rumor mengenai PHK, merger, akuisisi dan penutupan pabrik menyebar melalui bisnis seperti tumpahan minyak - cepat, tebal dan beracun. Mereka menciptakan ketidakpastian dan menekan moral. Dan jika ada satu hal Generasi Y tidak bisa mentolerir, kata Haefner, ketidakpastian itu - karena mereka tidak terbiasa untuk itu, yang dibesarkan dengan kepuasan segera dan akses cepat ke informasi. "Ambiguitas mendorong mereka gila," katanya. "Mereka ingin jawaban."

3. Yang terakhir menyewa adalah kadang-kadang yang pertama dipecat.
Dalam organisasi di mana jumlah senioritas, Generasi Y profesional mungkin pada posisi yang kurang menguntungkan. Bangau Konsultan mengatakan millenials khawatir bahwa mereka akan menjadi yang pertama terkena PHK karena mereka di antara karyawan termuda.

4. Mereka memiliki pengalaman kerja sedikit atau tidak ada sebelumnya.
Yang benar-benar menempatkan generasi Y pada kerugian selama resesi, kata Crane, adalah kenyataan bahwa begitu banyak anggotanya yang datang ke tempat kerja tanpa pengalaman kerja sebelumnya. Karena mereka telah menghabiskan empat tahun sebelumnya di perguruan tinggi, mereka tidak tahu bagaimana cara berpakaian atau bertindak tepat dalam pengaturan profesional, dan yang menempatkan pekerjaan mereka dalam bahaya.

"Lebih dari 80 persen dari mereka memiliki ponsel," kata Crane. "Namun tidak satupun dari mereka menggunakan ponsel mereka untuk menelepon orang Mereka menggunakannya untuk pesan teks. Pengusaha menemukan bahwa ketika mereka tiba-tiba menempatkan orang-orang ini dalam sebuah wawancara, mereka tidak digunakan untuk wacana yang normal.. Mereka digunakan untuk melihat pertanyaan-pertanyaan muncul di ponsel mereka. "

5. Mereka kurangnya keterampilan koping.
Crane mencatat bahwa anggota Generasi Y yang diajarkan sebagai anak-anak bahwa mereka semua pemenang untuk membangun harga diri mereka. "Ini adalah seluruh generasi yang telah diberitahu, 'Anda tidak bisa gagal dan Anda akan memenangkan hadiah hanya untuk muncul,'" katanya.

Seperti praktik membesarkan anak lalai mengajari anak-anak bagaimana mengatasi kehidupan nyata atau untuk mencerna kritik, para ahli mengatakan generasi. Sebaliknya, pendekatan-pendekatan untuk psikologi anak menciptakan generasi profesional muda meningkat dengan lebih dari-ego, yang siap untuk lingkungan, kadang-kadang keras sering tanpa pamrih yang tempat kerja.

Akibatnya, ketika anggota dari Generasi Y bisa menyerahkan slip merah muda, bukan promosi, pengalaman dapat menghancurkan bagi mereka, kata Crane. "Mereka mungkin tidak mampu mengatasi PHK karena mereka tidak tahu bagaimana untuk rebound," katanya.

"Salah satu kesalahan nyata orang-orang telah membuat [dengan Gen Y] adalah menciptakan dunia roda pelatihan," tambah Crane. "Kami telah diajarkan semua orang muda yang Anda tidak akan pernah jatuh dari sepeda."

Dan jika Anda tidak jatuh dari sepeda, Anda tidak bisa belajar bagaimana debu dari lutut Anda dikerok dan bangkit kembali.

5 Alasan Gen Y Mei Survive Resesi, PHK Lebih baik dari Gen X dan Boomers

Generasi Y yang dikenal sebagai high-maintenance di tempat kerja. Jadi, ketika penurunan ekonomi membawa Gen Y pekerja slip merah muda, bukan promosi, Anda mungkin berpikir mereka akan layu seperti bunga. Bahkan, mereka mungkin lebih baik diposisikan untuk bertahan hidup daripada mereka yang lebih tua rekan kerja.

Tapi kita mungkin meremehkan Generasi Y . Tempat Kerja dan Gen Y ahli mengatakan kelompok ini sebenarnya bisa whippersnappers lebih siap untuk cuaca resesi dan menangani PHK dari Generasi X dan Generasi Baby Boom .
Berikut alasannya.

1. Mereka memiliki hubungan yang lebih lemah untuk perusahaan Amerika.

Gen Y profesional yang dikenal karena tidak merasakan rasa yang sama kesetiaan kepada majikan mereka yang telah mengikat anggota Generasi X dan Baby Boomer ke pekerjaan mereka, kata Lisa Orrell , pakar hubungan dan penulis generasi Millenials Incorporated, . Itu karena Generasi Y melihat tangan pertama apa yang mereka Boomer Bayi dan lebih tua Gen X mendapat orang tua karena kesetiaan mereka kepada majikan mereka selama masa kemunduran ekonomi: bupkus. Mereka melihat orangtua mereka di-PHK. Mereka melihat orangtua mereka pensiun 'menghilang. Mereka melihat orangtua mereka mendapatkan paket pesangon sedikit. Akibatnya, kata Orrell, ini generasi tua mengajarkan anak-anak Gen Y mereka untuk menempatkan mereka sendiri kesejahteraan sebelum kebutuhan majikan mereka.

"Orang tua mereka yang memberitakan," Jangan membuat kesalahan yang sama ibumu dan aku. Ayahmu dimasukkan 22 tahun menjadi perusahaan XYX hanya akan di-PHK, "kata Orrell. "Orangtua mereka memberitahu mereka. 'Carilah sendiri dan hidup ini terlalu singkat Jika Anda tidak merasa dihargai dan dihormati dalam pekerjaan Anda, bahkan dalam posisi entry-level, mendapatkan sih keluar dan menemukan satu sama lain..

Rosemary Haefner, Career Builder VP sumber daya manusia, mencatat bahwa sikap congkak Gen Y pada para majikan yang mungkin membuatnya lebih mudah untuk Gen Y untuk mengatasi PHK atau untuk memutuskan untuk mencari pekerjaan baru sebelum mereka mendapatkan kapak.

"Apa yang kita tahu seluruh pekerja Gen Y adalah bahwa mereka tidak terikat pada satu tempat, satu majikan, satu pekerjaan," kata Haefner. "Dalam masa ketidakpastian, yang mungkin bisa membantu mereka bekerja melalui apa yang terjadi dengan trauma kurang emosional Mereka mungkin tidak secara emosional terikat [dengan pekerjaan] dan mungkin membantu mereka membuat keputusan lebih cepat.."

2. Mereka bekerja murah.

Bukan rahasia bahwa perusahaan kadang-kadang memotong lebih tinggi yang dibayar pekerja selama PHK untuk menghemat uang dalam jangka pendek. Jadi Generasi Y profesional mungkin lebih baik diposisikan untuk bertahan PHK murni didasarkan pada kenyataan bahwa karena mereka lebih muda dan kurang berpengalaman, mereka dibayar kurang, kata Orrell. Mereka bahkan mungkin mendapatkan promosi dari itu.

"Perusahaan mungkin akan menyingkirkan eksekutif senior dan manager lini depan yang dibayar gaji yang lebih tinggi untuk mengurangi lemak dan di mana mereka bisa bergerak orang yang lebih muda ke posisi tersebut untuk membayar lebih sedikit," katanya.

3. Mereka tidak memiliki beban keuangan Boomers dan Gen X.

Sementara banyak Gen Y siswa dibebani dengan utang kuliah lebih dari orang tua mereka pernah melihat, khas 22 - atau 23 tahun tidak memiliki pembayaran hipotek atau harus membayar untuk penitipan anak, kata Orrell. Dia mencatat bahwa banyak anak muda profesional Gen Y masih tinggal di rumah, yang membuat hidup PHK lebih mudah bagi mereka secara emosional dan finansial daripada bagi mereka Generasi X dan Baby Boomer rekan kerja.

4. Mereka sudah multitasking sejak mereka anak-anak.

Antara sekolah, latihan sepak bola, pertemuan dewan mahasiswa dan klub drama-dan semua sementara pesan teks mereka teman-anggota Generasi Y telah menyulap beberapa tanggung jawab karena mereka bisa berjalan. Akibatnya, kata Haefner, mereka siap untuk menangani pekerjaan tambahan jika mereka orang-orang yang tetap berdiri setelah PHK.

"Mereka begitu nyaman multitasking, dengan berurusan dengan perubahan seperti itu terjadi bahwa mereka mungkin memiliki tangan atas karena mereka merasa nyaman mengambil tugas ganda dan penanganan beberapa tugas yang dilemparkan kepada mereka pada saat organisasi mereka akan melalui perubahan, "kata Haefner.

5. Mereka mungkin dimanja tapi mereka tidak bodoh.

Generasi Y profesional mungkin menjengkelkan, tetapi mereka mengerti seberapa buruk perekonomian sekarang.

"Saya tahu bahwa mereka sadar dan peduli tentang krisis ekonomi," kata Mary Crane, seorang konsultan bisnis yang juga bekerja dengan lulus mahasiswa MBA. "Mereka cukup cerdas. Mereka memiliki ponsel mereka pada Mereka tahu ada penurunan dalam perekonomian.."

Mereka juga memiliki penilaian yang baik, dan banyak dari mereka menyadari bahwa mereka tidak akan mampu membuat tuntutan untuk kenaikan gaji, promosi, pelatihan dan teknologi terpanas selama resesi bahwa mereka telah sebelumnya dilakukan pada majikan mereka, kata Orrell.

"Saya pikir Millenials cukup menyadari apa yang terjadi dalam iklim bisnis. Mereka tidak bodoh," katanya. "Jika majikan telah membiarkan 10 persen dari tenaga kerja yang pergi untuk memotong biaya, mereka akan mengerti hal-hal yang salah dan itu terserah kepada mereka untuk menjadi karyawan yang baik. Saya tidak berpikir perilaku mereka akan terus menuntut jika mereka melihat orang-orang dibiarkan pergi dan kehidupan yang hancur Sebagai menuntut dan manja karena mereka dapat, yang Millenials juga sangat penuh perhatian dan kepedulian orang lain.. "

5 Hal Gen Y Bisa Bertahan Hidup Resesi, PHK

Dalam beberapa hal, profesional Generasi Y mungkin lebih baik diposisikan dari Baby Boomers dan pekerja Generasi X untuk bertahan hidup resesi . Untuk satu, mereka tidak memiliki kesetiaan yang kuat yang sama untuk majikan mereka bahwa Boomer mereka dan rekan-rekan telah Gen X, yang beberapa ahli mengatakan mungkin membuat lebih mudah bagi mereka untuk mengatasi PHK. Juga tidak mereka memiliki beban keuangan yang sama seperti Baby Boomers dan Generasi X Gen. Jadi jika Gen Y profesional melakukan PHK, mereka memiliki biaya lebih sedikit perlu khawatir. (Untuk lebih banyak alasan mengapa Generasi Y juga siap untuk bertahan dalam krisis ekonomi, melihat 5 Alasan Gen Y Mei Survive Resesi, PHK Lebih baik dari Gen X dan Boomers ).

Namun dalam cara lain, resesi bisa datang sebagai kejutan lengkap untuk Generasi Y. Mereka belum pernah sebelumnya mengalami penurunan ekonomi sebagai orang dewasa bekerja, dan anggaran yang dihasilkan dan PHK mungkin datang sebagai kebangkitan kasar untuk generasi ini, berjudul dimanja bahwa mengharapkan perlakuan khusus dari majikan nya. (Untuk lebih banyak alasan mengapa krisis ekonomi bisa menjadi pengalaman serius untuk profesional Generasi Y, lihat 5 Alasan Gen Y adalah tak siap untuk Survive Resesi, PHK ).

Apakah mereka siap untuk menahan badai ekonomi atau apakah mereka akan basah kuyup oleh itu, Generasi Y pekerja akan harus mengubah harapan mereka dari majikan mereka dan perilaku mereka di tempat kerja-jika mereka ingin memegang pekerjaan mereka, ahli karir mengatakan.

1. Gen Y pekerja harus memahami bahwa mereka tidak dapat memiliki itu semua selama resesi.
Generasi Y ini sangat menuntut majikan. Pada tahun 2007 survei CareerBuilder , majikan melaporkan bahwa millenials berharap meningkatkan dan promosi dalam waktu satu tahun memulai pekerjaan baru, akses ke teknologi konsumen dan banyak waktu liburan.

Ini tidak mengherankan bahwa mereka begitu menuntut: Lisa Orrell , pakar hubungan dan penulis generasi Millenials Incorporated, mengatakan bahwa ketika anggota Generasi Y mulai memasuki dunia kerja empat tahun lalu, keamanan kerja adalah diberikan, dan beberapa dari mereka menerima murah hati bonus penandatanganan. Tapi itu gambaran ekonomi kemerahan sekarang sejarah, kata Orrell, yang mencatat bahwa gaji awal akan lebih rendah untuk millenials dan fasilitas seperti bonus penandatanganan yang sekarang tapi mimpi.

Dia mengatakan Gen Y profesional harus mengubah harapan mereka dari majikan mereka. 

Mereka tidak dapat mengharapkan untuk mendapatkan pekerjaan, apalagi bonus mulai gaji atau menandatangani tinggi. Juga tidak bisa mereka berharap majikan mereka untuk memenuhi semua pelatihan mereka dan kebutuhan teknologi .

"Mereka akan harus sangat memahami tantangan majikan mereka hadapi," kata Orrell. "Mereka harus lebih sabar dengan majikan mereka Jika mereka tidak mendapatkan semua yang mereka inginkan, mereka tidak bisa hanya lompat dari kapal ke majikan lain karena pasar kerja sangat tidak baik sekarang.."

2. Mereka harus memasarkan diri dan menunjukkan beberapa investasi di majikan mereka.
Millenials memiliki rap sangat buruk di tempat kerja. Selain dilihat sebagai menuntut, mereka juga dikenal karena tidak setia kepada majikan khususnya. Hubungan transaksional mereka dengan pekerjaan mereka bisa menyakiti mereka sebagai majikan mereka merenungkan pemotongan staf.

Jika Gen Y profesional ingin memegang pekerjaan mereka, mereka perlu mengubah manajer mereka dan rekan kerja 'persepsi negatif dari diri mereka sendiri dengan menunjukkan beberapa investasi di majikan mereka, kata Mary Crane, seorang konsultan bisnis yang bekerja dengan lulus mahasiswa MBA.

Salah satu cara millenials dapat menunjukkan bahwa mereka peduli tentang pekerjaan mereka dan majikan mereka adalah dengan mengakui tantangan organisasi mereka hadapi dan dengan menawarkan solusi, kata Rosemary Haefner, CareerBuilder 's wakil presiden sumber daya manusia.

"Mereka akan harus melakukan promosi penjualan untuk diri mereka sendiri dan berkata, 'Berikut adalah cara saya dapat membantu saya mengerti kita kekurangan staf,. Inilah yang proyek-proyek tambahan saya dapat bekerja pada,'" kata Haefner. Dia menambahkan bahwa menawarkan cara-cara khusus untuk membantu menunjukkan kreativitas karyawan dan ambisi.

3. Mereka perlu mengubah kebiasaan kerja mereka.
Untuk Gen Y karyawan-yang tumbuh di internet, chatting dengan teman melalui IM dan pesan teks sistem-pentingnya "waktu wajah" di kantor menyerang mereka sebagai gagasan kuno. Tapi mereka akan melakukannya dengan baik, di masa-masa putus asa, untuk menghabiskan lebih banyak waktu di kantor, kata Orrell.

"Ini jelas waktu untuk muncul lebih awal dan tinggal lebih lama , "katanya. "Itu semacam konsep yang asing untuk millenials. Mereka dibesarkan di sebuah dunia di mana asalkan mereka mendapatkan pekerjaan yang dilakukan, tidak masalah [di mana atau kapan]. Itulah yang akan membawa mereka untuk mengakui bahwa untuk beberapa pembuat keputusan kunci bahwa wajah waktu adalah cara bagi mereka untuk membangun hubungan Ini bukan hanya tentang menjaga tab pada pekerjaan mereka.. "

4. Mereka perlu mengambil peran aktif dalam pengembangan profesi mereka.
Sebuah penurunan ekonomi bukanlah waktu untuk karyawan Gen Y untuk meminta majikan mereka untuk penggantian biaya kuliah. Anggaran pelatihan sering item baris pertama dipangkas dalam resesi.

Jika mereka menginginkan pelatihan, Haefner CareerBuilder mengatakan, millenials harus menyarankan murah program, seperti rekan mentoring , untuk majikan mereka.

5. Mereka perlu untuk mengasimilasi dan berteman dengan pekerja yang lebih tua.
Berbicara tentang mentoring, sekarang waktu yang baik untuk Generasi Y untuk mendapatkan akrab dengan uban di kantor, katakan Crane dan Haefner. Boomers dan Generasi Generasi X telah melalui PHK dan kemerosotan ekonomi sebelumnya. Millenials dapat belajar dari pekerja yang lebih tua apa yang diharapkan selama resesi dan bagaimana untuk bertahan hidup di tempat kerja.

Crane juga merekomendasikan meniru orang paling sukses dalam organisasi. "Busana dengan cara seperti, berkomunikasi dengan orang-orang dengan cara seperti dan membawakan diri dalam cara yang sama," saran dia anggota dari Generasi Y. "Saat ini tujuan mereka adalah untuk memahami budaya organisasi dan menyesuaikan diri," dia mengatakan, tidak untuk membual tentang betapa muda dan keren mereka.

Itu banyak sekali menelan ego untuk Y'ers Gen untuk menerima. Apakah mereka akan cuaca penurunan ini lebih baik atau lebih buruk dari Generasi X dikelola pecahnya gelembung Internet pada tahun 2001 (atau lebih baik atau lebih buruk daripada Boomers mengelola resesi 1991)? Itu masih harus dilihat. 






 

Video

Loading...