Laman

AddThis Smart Layers

14.8. Escaping micromanagement

Menjadi Lebih Independen

Apakah bos Anda menonton lebih dari segala sesuatu yang Anda lakukan?

Bayangkan bahwa Anda bekerja di sebuah organisasi otokratik klasik, dan atasan Anda mengikuti setiap aturan kecil.

Dia mengawasi setiap detail dari setiap proyek dan tugas - dan dia tampaknya percaya bahwa Anda dan seluruh tim tidak mampu melakukan tanpa membantunya di setiap langkah.


Hal ini, pada gilirannya, telah menciptakan lingkungan kerja yang menindas dan mengecewakan. Produktivitas dan moral rendah, dan banyak orang telah meninggalkan untuk pergi ke organisasi yang kurang mengendalikan dan lebih memberdayakan.

Anda menyukai pekerjaan yang Anda lakukan, dan Anda ingin tinggal dengan perusahaan. Jadi bagaimana Anda bisa memperbaiki situasi Anda? Bagaimana Anda bisa mendapatkan atasan Anda - dan mungkin organisasi Anda - untuk mempercayai Anda lebih?

Bekerja di lingkungan micromanaged tidak mudah. Pada artikel ini, kita akan menyoroti kerugian dari micromanagement, dan kita akan menjelajahi apa yang dapat Anda lakukan jika bos Anda micromanages Anda.

Catatan:
Ingat, beberapa organisasi membutuhkan gaya micromanagement - terutama jika kesalahan dapat biaya banyak uang, atau dapat mengancam kehidupan seseorang. Jika Anda yakin ini adalah benar untuk perusahaan Anda, Anda masih dapat menggunakan beberapa strategi dalam artikel ini, tetapi harus menyadari bahwa atasan Anda atau organisasi mungkin tidak mau melepaskan kendali. 

Kekurangan micromanagement

Ada beberapa kelemahan gaya kepemimpinan micromanagement:
  • Hal ini dapat menyakiti kreativitas - Ketika atasan Anda terus-menerus memeriksa pada Anda dan memberitahu Anda apa yang harus dilakukan, Anda tidak punya kekuatan untuk berpikir untuk diri sendiri. Hal ini membatasi solusi yang Anda mungkin menemukan sendiri.
  • Hal ini dapat menyebabkan Anda stres - Seringkali, micromanagers membuat Anda merasa seolah-olah tidak ada yang Anda lakukan cukup baik. Jenis hubungan kerja bisa membuat bahkan tugas-tugas kecil tampak luar biasa.
  • Hal ini dapat membuang-buang waktu - Ketika atasan Anda terus-menerus mengadakan pertemuan dan memberikan petunjuk, ia membatasi waktu Anda bisa bekerja pada tugas-tugas produktif.
  • Hal ini dapat menghambat Anda profesional - Karena Anda "tergantung" pada manajer Anda untuk setiap tugas, Anda tidak mengambil tanggung jawab untuk diri sendiri dan pekerjaan Anda. Hal ini membatasi pertumbuhan dan perkembangan, yang dapat mempengaruhi karir Anda.
Jadi, apa yang dapat Anda lakukan? 

Kritik Diri

Pertama, penting untuk mencari tahu mengapa atasan Anda mikro Anda. Jika ia berperilaku cara ini hanya dengan Anda, maka mungkin Anda penyebabnya.
Lihatlah dengan jujur ​​di tempat kerja Anda sendiri dan kebiasaannya. 



Melihat secara jujur ​​di tempat kerja Anda sendiri dan kebiasaan. Apakah Anda pernah diberikan atasan Anda alasan untuk tidak mempercayai Anda? Apakah disorganisasi atau miskin manajemen waktu menyebabkan Anda kehilangan tenggat waktu penting? Apakah Anda merasa sulit untuk berkonsentrasi, atau berkomunikasi buruk? Atau apakah Anda gagal untuk menindaklanjuti mengarah penting atau email bahwa bos Anda mengirim Anda?

Ini adalah pertanyaan sulit.
Sulit untuk melihat diri sendiri dan pekerjaan Anda secara obyektif. Mintalah rekan Anda untuk membantu. Mereka mungkin memberikan gambaran yang lebih jelas dari kebiasaan kerja Anda daripada yang Anda akan lihat .



Jika kualitas pekerjaan Anda yang kurang, atau jika Anda memiliki masalah dengan kemampuan komunikasi Anda, maka bos Anda mungkin percaya bahwa satu-satunya cara untuk membuat Anda termotivasi dan fokus adalah untuk mengelola setiap proyek yang ia memberi Anda erat.



Jika hal ini terjadi, bertemu dengannya sehingga Anda berdua dapat menilai kinerja Anda jujur.
Tanyakan padanya untuk daerah masalah tertentu, dan bekerja pada peningkatan isu-isu pertama. Setelah semua, semakin cepat Anda meningkatkan, semakin cepat bos Anda akan mulai mempercayai Anda.



Menyampaikan

Jika bos Anda jelimet semua orang di tim Anda, maka ini hanyalah gayanya kepemimpinan.

Kabar baiknya adalah bahwa dia mungkin tidak menyadari bahwa dia menyebabkan dampak negatif pada tim.
Jika Anda pikir ini adalah benar, dan jika Anda berpikir bos Anda terbuka untuk umpan balik yang jujur, kemudian mempertimbangkan meminta untuk bertemu dengannya satu-satu. Jelaskan padanya, jujur ​​dan diplomatis, bagaimana gaya manajemen nya dampak pekerjaan Anda. Berikan contoh yang spesifik di mana micromanagement nya negatif mempengaruhi Anda atau tim, atau bagaimana itu menyebabkan penundaan.


Ingat, menjadi
asertif (hanya anggota link) tapi baik. Jika bos Anda benar-benar tidak tahu bahwa dia mikromanajemen, dia mungkin akan terkejut untuk mengetahui bagaimana dia mempengaruhi tim. Artikel kami Role Playing (anggota) dapat membantu Anda mempersiapkan diri untuk percakapan sulit seperti ini.

Strategi untuk Mengatasi Mikromanajemen



Jika atasan Anda tahu bahwa dia manajemen mikro, dan ini adalah gaya kepemimpinan alami, maka hal-hal bisa mendapatkan sedikit lebih rumit. Cobalah tips ini:


  1. Cobalah untuk menemukan apa yang memotivasi bos Anda - Setelah semua, mungkin ada alasan bagus mengapa dia mencoba untuk mengelola Anda sedemikian rupa rinci. Cari tahu apa yang benar-benar penting baginya. Semakin banyak Anda tahu tentang motivasinya, semakin baik Anda dapat struktur tugas dan komunikasi sehingga ia memiliki keyakinan di dalam kamu.
  2. Pelajari cara untuk "mengelola ke atas" - mengajarkan Anda bagaimana menganalisis gaya bos Anda sehingga Anda dapat menyesuaikan kebiasaan kerja Anda sendiri dan menciptakan hubungan kerja yang lebih baik. Artikel Mengelola Boss Anda (anggota) juga dapat membantu.
  3. Buat sistem Anda sendiri - Micromanagers senang untuk menetapkan banyak tugas, yang dapat membuat memprioritaskan tantangan. Mengembangkan sistem Anda sendiri, seperti file kode warna atau sistem numerik dengan mudah dipindahtangankan, yang memungkinkan Anda untuk mengatasi perubahan bos Anda prioritas .
  4. Berkomunikasi di muka - Micromanagers bisa mengandalkan komunikasi yang konstan untuk merasa nyaman. Jadi, berkomunikasi depan waktu dengan atasan Anda, alih-alih menunggu untuk diminta.
  5. Mengambil langkah-langkah kecil jauh dari micromanagement - Sebagai langkah pertama, meminta atasan Anda untuk mendelegasikan satu tugas kecil atau proyek untuk Anda sepenuhnya. Berkomunikasi kemajuan Anda saat Anda bekerja pada tugas, dan pastikan Anda menyelesaikan tepat waktu. Ketika bos Anda mulai menyadari bahwa Anda dapat bekerja secara efektif pada Anda sendiri, ia mungkin bisa mendelegasikan lebih banyak tugas secara teratur.


Poin Penting :


Micromanagement dapat menyebabkan segala macam masalah. Jika organisasi Anda atau atasan micromanages, ini bisa melukai kreativitas Anda, semangat Anda, dan produktivitas Anda.



Untuk mengatasi efek negatif, menentukan apakah cara Anda bekerja adalah alasan atasan Anda tidak mempercayai Anda untuk menjadi mandiri.


Dan jika micromanagement hanya gaya kepemimpinan atasan Anda dengan semua orang, kemudian mempertimbangkan menjelaskan kepadanya, ramah dan diplomatis, bagaimana micromanagement nya dampak pekerjaan Anda.


Juga, cobalah untuk struktur pekerjaan Anda sekitar motivator dia mengemudi, dan secara bertahap meminta lebih kemerdekaan dengan yang didelegasikan tugas-tugas kecil, dan membuktikan bahwa Anda dapat menyelesaikan ini dengan sukses.






 

Video

Loading...