Laman

AddThis Smart Layers

15.5. Hentikan Bermain "Saling Menyalahkan"

Mencari Solusi Daripada Menemukan Kesalahan

Hentikan permainan menyalahkan.

Bayangkan skenario ini: Anda dan tim Anda menghabiskan minggu menyusun presentasi untuk membawa klien baru yang besar untuk perusahaan Anda.

Namun presentasi tidak berjalan dengan baik, dan klien potensial berjalan pergi.
 

Beberapa hari kemudian, Anda & tim Anda menjawab dengan
pertanyaan dari tingkat senior manajemen - dan menyalahkan dimulai. 

Ini dimulai dengan "Nah, ini topik presentasi bukan ide SAYA," dan dengan cepat pindah ke "Saya pikir Susan harus mengorganisir slide yang lebih baik." 


Sebelum kau tahu itu, satu jam telah berlalu - dan tim masih berputar-putar, mencoba untuk mencari tahu siapa yang salah, dan mengapa.

Apakah Anda pernah memainkan "permainan menyalahkan"? Ini semua terlalu umum di tempat kerja. Meskipun penting untuk melihat - dan belajar dari - kesalahan, itu juga penting bahwa kita tidak terjebak dalam salah siapa itu.

Memilah-milah situasi berantakan harus selalu datang pertama. Setelah Anda berurusan dengan situasi, maka Anda dapat mulai proses mencari tahu apa yang salah. Menunjuk jari menyalahkan jarang konstruktif.

Dalam skenario di atas, bukankah sudah jauh lebih baik bagi tim untuk duduk dan mendiskusikan apa yang terjadi? Mereka bisa tahu apa yang klien inginkan, apa yang tim lakukan dengan baik, dan apa tim tidak melakukan dengan baik. Dan mereka bisa belajar dari situasi, bukannya menghabiskan waktu dan energi mereka menyalahkan seseorang untuk apa yang salah.


Kami akan menunjukkan Anda mengapa memainkan permainan menyalahkan tidak membantu, bagaimana untuk mengidentifikasi ketika Anda atau tim Anda bermain game, dan bagaimana untuk bergerak dan belajar dari situasi.


Salahkan Game

Menunjuk jari menyalahkan biasanya mudah. Mengapa? Karena itu wajar untuk ingin mempertahankan diri. Dan sementara menyalahkan permainan sering melibatkan jari menunjuk orang yang berbeda banyak, mudah untuk memulai hitamkan - meletakkan semua kesalahan pada satu orang atau kelompok, ketika kegagalan benar-benar terjadi di tempat lain, atau ketika masalah memiliki sumber yang berbeda. Orang mungkin mulai pengkambinghitaman ketika mereka tidak ingin mengambil tanggung jawab atas kesalahan atau tindakan, atau ketika mereka ingin memindahkan perhatian dari diri mereka sendiri.

Pengkambinghitaman dapat memiliki banyak efek negatif. Yang paling merusak adalah penghinaan, kritik, dan hilangnya harga diri yang dirasakan oleh korban. 

Pengkambinghitaman juga dapat merusak integritas anggota tim lain yang menyaksikannya, terutama jika mereka tidak melakukan apapun untuk menghentikannya.

Dan apa yang terjadi pada orang yang mulai pengkambinghitaman di tempat pertama? Ketika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikan perilaku mereka, mereka mungkin berpikir itu dapat diterima - dan mereka cenderung melakukannya lagi.

Dan ingat, itu mungkin bahwa, pada akhirnya, tidak ada yang bersalah. Setelah semua: bahwa klien potensial bisa memilih hanya satu pemasok.
 

Apa yang Harus Diperhatikan

Sebagian besar dari kita tidak suka terlihat buruk, sehingga dimengerti ingin memindahkan fokus - dan menyalahkan - ke orang lain. 

Dan kita seringkali tidak menyadari tindakan dan kata-kata yang membawa kita untuk menyalahkan orang lain, sehingga hal ini sangat penting untuk melangkah kembali untuk melihat hal-hal yang jelas.

Ini juga penting untuk belajar bagaimana untuk mengidentifikasi ketika menyalahkan adalah, atau akan segera, salah - sehingga Anda dapat menghentikannya dari semakin buruk. Ketika tim mulai jari titik, orang dengan cepat menjadi defensif dan marah.


Pastikan untuk melihat keluar untuk hal-hal ini:

1. Percaya ada pelajaran yang harus dipelajari dan persetujuan untuk mempelajarinya.

Ini mungkin salah satu langkah yang paling penting. Kecuali Anda benar-benar mau belajar pelajaran, bahkan jika rasanya tidak nyaman pada waktu, Anda tidak pernah dapat bergerak maju. Persetujuan untuk melihat situasi sebagai sesuatu yang dapat membantu Anda tumbuh.

2. Mengakui bahwa Anda mungkin telah membantu menciptakan masalah.

Peringatan: Ini tidak memerlukan Anda untuk segera berhenti bermain game menyalahkan! Hanya mempertimbangkan kemungkinan bahwa Anda entah bagaimana berkontribusi untuk situasi Anda saat ini. Ini tidak berarti tidak ada orang lain berperan, itu hanya berarti mungkin Anda lakukan, juga.

3. Luangkan waktu sendirian dan meninjau situasi.

Saya yakin Anda sudah melakukan ini beberapa kali. Saatnya untuk melakukannya secara berbeda. Cobalah untuk melihat situasi dari perspektif yang berbeda. Dapatkan obyektif dan melihat dari mata orang lain. Apakah ada cara lain untuk menafsirkan apa yang terjadi dan bagaimana semuanya dimainkan?

Hal ini mengharuskan Anda harus benar-benar jujur ​​dengan diri sendiri tentang pilihan dan tindakan Anda. Jika Anda bersedia untuk mengubah perspektif Anda, Anda segera dapat melihat apa yang pelajaran harus dipelajari dan bagaimana untuk belajar pelajaran.

4. Lepaskan keterikatan Anda untuk masalah ini.

Mencoba untuk mengendalikan masalah-Anda bos, pasangan Anda, atau Anda hanya keadaan-akan membuat Anda lebih melekat padanya dan. Semakin Anda "lintah" ke masalah, semakin "lintah" segera kembali pada Anda.

Anda tidak akan pernah dapat melihat pelajaran atau solusi jika Anda memikirkan semua detail kecil tentang apa yang tampaknya salah. Melepaskan bisa datang dalam berbagai bentuk: melihat kebaikan dalam diri orang yang tampaknya sulit, menerima situasi apa adanya, atau melihat sisi lain dari cerita.

Setiap kali kita melepaskan keterikatan kita pada apa yang salah atau apa yang seharusnya terjadi kita menciptakan kemungkinan pertumbuhan-dan kami membuka jalan untuk hasil yang lebih positif.

Favorit pribadi saya adalah langkah 3 dan 4. Setelah saya terakhir pernikahan dari perspektif pihak ketiga, saya jelas melihat semua hal yang saya bisa melakukannya lebih baik. Setelah saat itu, aku mengakui peran yang saya mainkan, memaafkan diriku sendiri, dan akhirnya mampu bergerak maju.

Menjatuhkan menyalahkan memungkinkan saya untuk melepaskan dan melanjutkan.

Cara Berhenti Menyalahkan Game Hubungan

Berhenti menyalahkan permainan dan belajar pelajaran hidup telah memungkinkan kita untuk berada dalam hubungan yang penuh kasih, sama, dan terbaik dari semua santai. 

Ini memungkinkan kita untuk membangun karir impian kita. Ini juga memungkinkan kita untuk melihat setiap rintangan kita hadapi dan menemukan sesuatu yang positif untuk mengambil dari itu.

Jika Anda mengalami masalah maka ada pelajaran yang harus dipelajari. Pelajari pelajaran maka Anda bisa bergerak maju. Itulah bagaimana permainan harus bekerja!

Sebagian besar dari kita telah belajar defensif sebagai modus bertahan hidup. Bagi sebagian dari kita, pendekatan ini terwujud dalam pikiran dewasa kita dan terus untuk mengendalikan kehidupan kita, terutama dalam hubungan. Menyalahkan orang lain untuk penderitaan Anda dan terus dalam lingkaran setan dari "permainan menyalahkan" tidak hanya merusak kualitas hubungan Anda, tetapi juga tidak sehat bagi emosional kesejahteraan Anda.

Tindakan : 

1.   Memahami bagaimana Anda berkontribusi terhadap masalah tersebut. Menganalisis kesalahan pada bagian Anda adalah langkah pertama untuk mencari solusi. Sebenarnya tidak ada kepuasan jiwa-quenching dalam membuktikan bahwa Anda benar dan dia salah. Seperti bagaimana Louis Nizer katakan, "Ketika seorang pria poin jari pada orang lain, dia harus ingat bahwa empat dari jari-jarinya yang menunjuk pada dirinya sendiri."
2.   Bertanggung jawab untuk semua tindakan dan kata-kata. Terlepas dari bagaimana korban perasaan Anda, ingat ada dua individu berkontribusi terhadap hubungan. Akuilah kesalahan Anda, menawarkan cara untuk memperbaikinya dan menghindari kekambuhan nya.
3.  Komunikasikan kekhawatiran Anda tanpa menugaskan tanggung jawab atau menyalahkan orang lain. Deal dengan isu-isu dalam cara yang tenang daripada membiarkan hal bercokol tanpa mengambil waktu untuk mengatasi masalah tersebut.
4.     Ingat bahwa Anda dapat menginspirasi dan memotivasi orang lain untuk berubah, tapi inisiasi harus datang dari orang lain. Mengkritik dan mengeluh, dari semua taktik, tidak akan efek perubahan. Sebuah hubungan tidak harus menjadi perebutan kekuasaan tentang siapa yang benar.
5.   Terima orang lain sepenuhnya bukan memiliki kondisi dan harapan. Mencoba untuk menemukan kesalahan akan menaungi hal-hal indah yang benar-benar bagian dari hubungan Anda.
6.     Menghormati orang lain titik pandang. Cobalah untuk tidak berasumsi bahwa berurusan dengan masalah berdasarkan nilai-nilai dan keyakinan adalah satu-satunya cara yang tepat untuk pergi tentang itu. Memahami dan mengakui pandangan orang lain memberikan kesempatan untuk bertumbuh dalam kasih.



 

Video

Loading...