Laman

AddThis Smart Layers

15. Berurusan dengan Orang Sulit

15.1. Prilaku yang Baik di Kantor
Menyadari tidak ada alasan untuk tidak sopan


Kesopanan biaya apa-apa.

Apakah masalah perilaku di tempat kerja? Jika Anda benar-benar diharapkan untuk bersikap sopan sepanjang waktu, atau dapat Anda membengkokkan aturan dengan alasan efisiensi atau mempertahankan diri?



Ketika ada panggilan dari bos dan Anda ada di tengah-tengah pertemuan dengan kolega, Anda menjawabnya. Ini pasti penting - setelah semua, itu atasan Anda! Jangan diingat bahwa kolega Anda dan pertemuan juga penting, itu atasan Anda di telepon!

Atau bagaimana ketika Anda menjalankan belakang? Ini 03:50 dan laporan Anda harus mempersiapkan oleh 4:00 tajam. Anda mencetak off dan kemacetan kertas di tengah-tengah pekerjaan Anda. Tidak ada waktu untuk memperbaikinya sehingga Anda mengirim ulang pekerjaan cetak ke printer lain, tetapi Anda tidak kembali dan semacam itu keluar setelah laporan Anda disampaikan. Sebaliknya, Anda hanya meninggalkan kemacetan untuk orang lain untuk menemukan dan memperbaiki. Tentu, ini merupakan ketidaknyamanan bagi mereka, tapi itu tidak persis salahmu bahwa printer macet, bukan?

Kau tahu bahwa perilaku seperti ini adalah kasar. Anda tidak akan berperilaku dengan cara ini di luar kantor. Jadi mengapa kita membiarkan diri kita kemudian berperilaku inconsiderately di tempat kerja?

Ada standar ganda yang pasti ketika datang ke perilaku kerja. Ini umum untuk melihat orang-orang melakukan hal-hal di tempat kerja mereka tidak akan bermimpi melakukan dalam pengaturan sosial. Tapi Anda tidak bisa membiarkan perilaku ini bertahan jika Anda ingin menciptakan dan memelihara lingkungan kerja yang sehat.

Perilaku tidak sopan dan tidak sopan membuat anggota tim Anda bahagia, dan merusak kohesi tim Anda. Ia bekerja melawan semua upaya yang Anda lakukan untuk memotivasi anggota tim, dan dengan demikian meningkatkan produktivitas. Dengan pemikiran ini, tidak ada cukup alasan untuk perilaku buruk. Apakah Anda berinteraksi dengan orang yang lebih tinggi atau lebih rendah pada hirarki perusahaan, memberikan umpan balik, mengeluarkan instruksi atau mengerahkan kekuasaan; perilaku yang baik adalah kebutuhan mutlak.

Untuk memastikan tempat kerja Anda bebas dari perilaku kasar membutuhkan pendekatan dua arah:
  • Mendorong sikap yang baik.
  • Stamping out perilaku miskin.

Mendorong Good Manners


Sebagian besar waktu ketika buruk perilaku permukaan di tempat kerja itu tidak disengaja. Sangat mudah untuk terjebak dalam tugas-tugas Anda sendiri dan proyek. Fokus orang mendapat begitu sempit bahwa mereka lupa untuk mempertimbangkan dampak bahwa kata-kata atau tindakan mereka akan memiliki pada orang lain.

Dalam upaya untuk menjadi efisien dan produktif kita mengambil beberapa kebebasan dengan perilaku kita di tempat kerja. Mungkin, pada satu waktu, kita minta maaf berkata, "Maaf, kita harus menghentikan diskusi dan pindah ke titik berikutnya." Tapi sekarang kita membeberkan, "Berikutnya!" atau "Mari kita selesaikan saja, orang-orang!"


Sementara niat mungkin sama, tingkat keterusterangan, atau bahkan kekasaran, digunakan saat ini adalah tidak dapat diterima - di tempat kerja atau di mana saja.

Jika orang-orang baik yang terluka karena kekasaran orang lain terlalu sering, Anda berisiko kehilangan mereka. Berapa lama itu akan mengambil untuk menemukan pengganti yang sama baik, dan membawa mereka "sampai dengan kecepatan"? Berapa biaya ini akan? Dan apa peluang yang akan Anda telah kehilangan sementara itu?

Ketika melakukan sopan mulai muncul ke permukaan di seluruh perusahaan, atau bila digunakan oleh para eksekutif atau orang penting lainnya, hal itu dapat menjadi bagian dari budaya organisasi. Sikap miskin dapat dengan cepat diserap ke dalam norma-norma budaya, khususnya ketika tidak ada orang berdiri dan tuntutan perilaku sopan dan santun.

Jadi apa yang dapat Anda lakukan jika kekasaran adalah endemik dalam budaya organisasi Anda?
  • Dalam hubungannya dengan rekan-rekan Anda, fokus pada masalah perilaku dan membuat daftar dari perilaku yang diharapkan dalam tim Anda. Jadilah tertentu sehingga orang benar-benar memahami apa yang merupakan perilaku yang baik. Tergantung di mana masalah berbohong, Anda mungkin ingin memasukkan item ini:
    • Email dan harapan internet.
    • Di mana orang makan.
    • Orang apa yang dipakai.
    • Rapat rutinitas dan etiket.
    • Keadaan fisik workstation individu.
    • Bekerja dalam jarak dekat.
    • Gaya komunikasi - nada, cara, bahasa.
    • Penggunaan perlengkapan dan peralatan - umum dan rekan kerja sendiri '.
    • Telepon sopan santun.
  • Menunjukkan semua perilaku yang tepat dalam tindakan Anda sendiri, apa pun tempat Anda dalam hierarki perusahaan. Bertindak sebagai model peran adalah salah satu cara yang paling efektif memperkuat apa yang diterima dan diharapkan.
  • Sampai hal meningkatkan, pertimbangkan untuk menambahkan sebuah "Manners" pos untuk agenda pertemuan tim rutin Anda untuk menekankan dan memperkuat pentingnya perubahan.
  • Kenali orang-orang untuk menunjukkan sikap sopan. Buatlah titik berterima kasih orang untuk mematikan ponsel mereka sebelum memasuki rapat, atau membuat kopi pot baru setelah mengambil cangkir terakhir.
  • Sampai hal meningkatkan, pertimbangkan untuk menambahkan kategori sopan santun untuk proses review kinerja Anda. Hal ini mengangkat tata krama tingkat kompetensi inti dalam organisasi Anda dan mendasari betapa pentingnya adalah untuk kinerja yang efektif.

 

Membasmi Perilaku Buruk


Mendorong perilaku yang baik adalah satu sisi dari koin. Yang lainnya membutuhkan mekanisme pengembangan dan strategi untuk menghilangkan sikap yang buruk dari tempat kerja Anda. Ketika perilaku kerja mulai tergelincir, akan sulit untuk menghentikan slide dan mendapatkan kembali kontrol.

Komunikasi terbuka dan empati Anda mungkin senjata terkuat untuk mengendalikan sopan di kantor. Ketika orang berhenti bicara atau berbagi pengalaman mereka dan kekhawatiran, atau ketika mereka berhenti mempertimbangkan bagaimana tindakan mereka membuat orang lain merasa, perilaku buruk dapat mulai bekerja jalan ke kain budaya organisasi.

Pertimbangkan skenario ini. Sebuah beberapa lelucon bisa diedarkan intranet perusahaan. Setiap orang memiliki tertawa yang baik. Kemudian perlahan-lahan, dari waktu ke waktu, lelucon mendapatkan lebih banyak dan lebih eksplisit. Tidak ada yang mengatakan apa-apa karena tidak ada yang ingin menjadi orang yang berhenti semua kesenangan. Kemudian keluhan pelecehan dibuat, menyenangkan datang ke sebuah melengking berhenti - dan keinginan semua orang yang mereka telah mengatakan sesuatu sebelumnya untuk menghentikan perilaku yang tidak pantas.

Atau Anda mulai menyadari bahwa makanan dan minuman yang hilang dari lemari es. Anda tidak mengatakan apa-apa karena itu hanya pop atau yoghurt makanan ringan ukuran. Anda tidak ingin orang berpikir kau murah atau pengeluh sehingga Anda membawa pendingin untuk bekerja dan meletakkannya di bawah meja Anda.

Sementara besaran masalah ini sangat berbeda, yang memungkinkan situasi memburuk adalah komunikasi yang buruk dari satu sisi dan kurangnya empati dari yang lain.

Pertama, Anda harus memiliki tempat kerja di mana ada komunikasi terbuka dan jujur. Bila Anda melakukannya, Anda rekan kerja merasa nyaman menyuarakan keprihatinan mereka dan ada mekanisme di tempat untuk menyelesaikan konflik.

Seiring dengan ini, orang juga harus percaya bahwa sesuatu akan dilakukan untuk mengatasi keprihatinan mereka. Mereka harus melihat bahwa masalah-masalah mereka yang diambil dari perawatan dan manajemen yang sama prihatin perilaku buruk seperti mereka.

Di sisi lain, orang harus mengambil tanggung jawab atas tindakan mereka. Mereka harus memikirkan dampak dari apa yang mereka katakan atau lakukan telah di orang lain dan tempat kerja pada umumnya. Kapanpun Anda memiliki orang-orang bekerja sama, harus ada tingkat tinggi rasa hormat dan kepedulian terhadap orang lain.

Beberapa tips untuk menciptakan jenis tempat kerja meliputi: 
  • Mengembangkan sistem umpan balik staf.
  • Jelas mendefinisikan apa yang tidak diterima dalam bentuk perilaku kerja yang sesuai. Ini harus merujuk pada dokumen "sopan santun yang baik" yang Anda buat sebagai bagian dari proses mendorong perilaku yang baik.
  • Menerapkan prosedur disiplin yang adil dan konsisten.
  • Menciptakan sebuah proses resolusi konflik yang dimulai dengan orang-orang berbicara langsung satu sama lain, tetapi di mana mereka kemudian mendapatkan semakin lebih luar dukungan dan bantuan jika solusi tidak dapat bekerja keluar.
  • Tergantung pada budaya nasional, pertimbangkan mendorong orang untuk menggunakan kata-kata "saya menyesal" atau "Aku minta maaf" - dan berarti itu.
  • Mendorong orang untuk bertanya pada diri sendiri, "Bagaimana orang lain ingin diperlakukan dalam situasi ini?" Mungkin bahkan menempatkan kata-kata dan frasa di daerah yang menonjol dari kantor sebagai pengingat untuk bersikap sopan dan santun.


Poin Penting :


Menggunakan perilaku yang baik adalah dasar tempat kerja yang sehat. Hal ini tidak pernah benar untuk bertindak dengan cara yang Anda tidak akan pernah berpikir untuk melakukan dalam pengaturan sosial. Bila Anda atau orang lain melewati batas kesopanan, saatnya untuk meninjau kembali dasar-dasar perilaku dan pertimbangan dalam organisasi Anda. Bila perusahaan Anda memiliki dasar perilaku yang baik, hal itu akan mendorong rekan-pekerja untuk bertindak dengan tepat - dan itu akan mendorong mereka untuk menerima tidak kurang dari orang-orang di sekitar mereka.


Terapkan ini untuk Hidup Anda

  • Tanyakan pada diri Anda jika Anda menerapkan standar ganda untuk perilaku di tempat kerja dibandingkan dengan perilaku sosial. Apa alasan yang telah Anda gunakan untuk membenarkan penyimpangan dalam perilaku Anda? Apakah ini alasan berdiri untuk pemeriksaan rasional?
  • Buatlah daftar hal-hal yang telah Anda lakukan di tempat kerja yang telah kurang dari sopan. Merefleksikan tindakan ini dan menetapkan tujuan untuk diri sendiri untuk menggunakan sikap terbaik Anda di tempat kerja dan di rumah.
  • Jika ada insiden baru-baru di mana Anda merasa Anda diperlakukan dengan buruk, atau Anda diperlakukan buruk orang lain, mengembangkan rencana untuk mengatasi masalah tersebut. Berkomunikasi secara terbuka dan jujur ​​dengan orang dan berbagi pengalaman dan perasaan Anda.



 

Video

Loading...