Laman

AddThis Smart Layers

16.2. Keterampilan Wawancara


Mempersiapkan Peran Ideal Anda



Cari tahu bagaimana untuk unggul dalam wawancara berikutnya

Posisi bahwa José selalu bermimpi baru saja dibuka di perusahaannya.


Sementara dia yakin pada kemampuannya untuk melakukan pekerjaan itu, dia sudah berada dengan organisasinya untuk waktu yang lama, yang berarti ia harus menghabiskan waktu untuk belajar kembali keterampilan wawancara jika ia ingin terkesan sebagai tim manajemen.


Seperti José, kita semua perlu untuk "memoles" pada kami mewawancarai keterampilan dari waktu ke waktu, dan ada banyak alasan mengapa Anda harus mampu menjawab pertanyaan sulit dan tetap tenang di bawah tekanan. Mungkin Anda sedang mencari promosi. Mungkin perusahaan Anda akan melalui proses restrukturisasi, dan Anda sekarang perlu untuk kembali-wawancara untuk pekerjaan Anda sendiri. Atau, Anda mungkin perlu keterampilan wawancara padat ketika melempar jasa perusahaan Anda ke klien baru.

Dalam artikel ini kita akan meninjau keterampilan yang Anda butuhkan untuk mempersiapkan - dan As - wawancara berikutnya.


Mempersiapkan wawancara kerja


Wawancara kerja merupakan bagian penting dari pencarian kerja Anda karena ini merupakan kesempatan bagi majikan untuk mengetahui jika Anda tepat untuk pekerjaan itu. Halaman ini akan memberikan informasi untuk mempersiapkan wawancara kerja Anda sehingga Anda dapat membuat kesan positif dan abadi.



Sebelum wawancara


Pastikan untuk melakukan penelitian latar belakang untuk menjadi akrab dengan organisasi. Ini mungkin termasuk meneliti setiap peristiwa saat ini yang mungkin berhubungan dengan organisasi atau industri, tujuan dan sasaran organisasi, dan sejarah perusahaan. Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk membantu Anda dengan penelitian Anda:
  • Apa yang dilakukan organisasi?
  • Apa yang terlibat dalam posisi yang Anda lamar?
  • Apa kualifikasi yang Anda butuhkan untuk posisi tersebut?
  • Apa jenis keterampilan yang majikan cari?
  • Siapa pelanggan atau klien?
  • Reputasi macam apa yang majikan miliki?

Anda akan lebih nyaman dalam wawancara jika Anda tahu sedikit tentang perusahaan dan posisi yang Anda lamar.


Mencetak salinan tambahan dari resume Anda sehingga majikan dapat merujuk ke sana selama wawancara. Anda juga harus membawa salinan daftar referensi Anda.



Mempersiapkan pertanyaan wawancara


Salah satu cara terbaik untuk mempersiapkan wawancara adalah untuk mengantisipasi pertanyaan pewawancara mungkin bertanya. Ini akan memungkinkan Anda untuk memberikan jawaban yang bijaksana dan terorganisir selama wawancara Anda.

Berikut adalah beberapa pertanyaan Anda harus menjawab nyaman:

  • Mengapa Anda menginginkan pekerjaan ini?
  • Bagaimana Anda bisa menjadi tertarik pada bidang pekerjaan?
  • Apa yang Anda tawarkan organisasi ini?
  • Apa adalah beberapa kekuatan dan kelemahan Anda?
  • Apa yang Anda lihat sendiri lakukan dalam lima tahun?

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda memperkuat jawaban Anda untuk pertanyaan wawancara potensial:

  • Tinjau pengalaman Anda di tempat kerja, di sekolah, dan dalam kegiatan sukarela.
  • Pikirkan contoh dan situasi yang menunjukkan kemampuan atau kekuatan (misalnya, waktu Anda menunjukkan penilaian yang baik, inisiatif, tanggung jawab, atau keterampilan komunikasi).
  • Buatlah daftar prestasi atau prestasi untuk referensi selama wawancara.
  • Pikirkan tentang tantangan yang Anda hadapi di masa lalu, dan bersiaplah untuk menjelaskan bagaimana Anda berurusan dengan mereka dan apa yang Anda pelajari.



Mempersiapkan pertanyaan bagi majikan


Di akhir wawancara, Anda biasanya diminta jika Anda memiliki pertanyaan tentang organisasi atau pekerjaan yang Anda lamar.

Wawancara kerja bukan hanya kesempatan bagi majikan untuk mewawancarai Anda-itu juga merupakan kesempatan bagi Anda untuk mewawancarai majikan Anda. Dengan mengajukan pertanyaan bijaksana dan tepat, Anda menunjukkan majikan bahwa Anda tertarik menjadi bagian dari organisasi mereka.

Hal-hal yang bisa meminta majikan meliputi:


  • Bagaimana organisasi terstruktur, dan bagaimana peran saya berkontribusi pada pekerjaan organisasi?
  • Apa yang dimaksud dengan hari-hari biasa dalam kehidupan seseorang yang bekerja di posisi ini?
  • Bagaimana posisi ini akan memungkinkan saya untuk belajar dan berkembang?
  • Kapan Anda mengantisipasi membuat keputusan tentang mempekerjakan untuk posisi ini?



Top-10 tips untuk wawancara pekerjaan yang sukses


  1. Dress untuk sukses. Pakaian bisnis profesional yang selalu tepat, terlepas dari jenis pekerjaan yang Anda wawancara untuk. Kebersihan yang layak dan penampilan rapi adalah penting. Besi pakaian Anda jika Anda bisa, dan menghindari parfum kuat atau cologne.
  2. Berada di sana tepat waktu. Cobalah untuk datang 5 atau 10 menit lebih awal untuk menjadi aman. Cari tahu di depan waktu di mana Anda akan pergi dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke sana. Mengemudi atau bepergian rute satu atau dua hari ke depan, pada waktu yang sama hari karena anda akan pada hari wawancara. Konfirmasi seberapa sering bus berjalan. Memiliki rencana cadangan.
  3. Biarkan kepribadian Anda bersinar. Jika Anda bersemangat tentang pekerjaan, jangan takut untuk menunjukkannya. Pengusaha ingin karyawan bergairah, jadi diri sendiri. Tapi ingatlah untuk selalu tetap profesional.
  4. Jadilah percaya diri Merasa gugup dalam sebuah wawancara adalah hal yang normal,. Hanya jangan biarkan saraf Anda mengalahkan wawancara Anda. Kontak mata dan, suara yang berbicara jelas tenang adalah cara yang sangat baik untuk menunjukkan rasa percaya diri Anda.
  5. Perhatikan bahasa tubuh Anda. Selama wawancara Anda, bersantai dan duduk secara alami, tetapi tidak bungkuk di kursi atau bersandar pada meja pewawancara. Hindari permen karet, atau gelisah dengan perhiasan atau rambut Anda.
  6. Bersikaplah profesional. Ini dimulai dengan senyum dan jabat tangan erat. Ingat, ini adalah pengenalan pertama Anda bagi organisasi, sehingga bersikap sopan kepada semua orang yang Anda temui dan matikan ponsel Anda.
  7. Mendengarkan dan meminta penjelasan, jika Anda membutuhkannya. Ingatlah untuk mendengarkan dengan cermat pertanyaan wawancara sehingga Anda benar-benar menjawab pertanyaan, dan tidak pernah mengganggu. Jika Anda tidak memahami sesuatu, jangan takut untuk meminta penjelasan.
  8. Biarkan mereka tahu apa yang Anda tawarkan. Ketika menjawab pertanyaan, biarkan majikan melihat apa yang Anda tawarkan organisasi mereka. Bicara tentang pengalaman masa lalu Anda dan prestasi tanpa menyombongkan diri, dan dasi pengalaman-pengalaman bagaimana mereka dapat membantu Anda berkontribusi untuk organisasi mereka.
  9. Berpikirlah sebelum Anda berbicara. Meskipun Anda ingin bersikap terbuka dan jujur ​​dalam wawancara Anda, menghindari berbicara tentang masalah pribadi atau keuangan Anda.
  10. Jangan berlama-lama. Tinggalkan secepat wawancara selesai, pastikan Anda tidak berlama-lama. Berjabat tangan pewawancara lagi, menyatakan kembali minat Anda dalam bekerja untuk organisasi, dan berterima kasih kepada mereka untuk wawancara.



Setelah wawancara


Meskipun wawancara yang sebenarnya berakhir,   Proses ini tidak benar-benar berakhir. Ini adalah ide yang bijaksana untuk merefleksikan pengalaman dan meninjau langkah selanjutnya.


Segera setelah wawancara, Anda mungkin ingin melakukan evaluasi pribadi tentang bagaimana ia pergi. Menuliskan beberapa jawaban Anda atas pertanyaan yang diajukan, dan menilai mereka untuk melihat apakah mereka adalah kemungkinan jawaban terbaik. Ini akan membantu Anda belajar dari kesalahan Anda dan mempersiapkan diri untuk wawancara masa depan.

Biasanya, suatu organisasi akan menyediakan Anda dengan tanggal ketika mereka mengharapkan untuk membuat keputusan mereka tentang mempekerjakan. Jika Anda belum pernah mendengar dari mereka dengan tanggal ini, mempertimbangkan untuk menghubungi organisasi untuk menindaklanjuti.

Jika Anda tidak menerima tawaran pekerjaan, pertimbangkan untuk meminta umpan balik tentang bagaimana wawancara Anda pergi dan bagaimana hal itu bisa lebih baik. Ini akan memberi Anda informasi tentang bagaimana untuk memiliki sebuah wawancara lebih sukses waktu berikutnya.

Bahkan jika Anda tidak mendapatkan pekerjaan, cobalah untuk tidak berkecil hati. Seperti keterampilan baru, Anda perlu berlatih untuk mendapatkan yang lebih baik. Wawancara adalah sama. Semakin Anda melakukannya, semakin mudah akan menjadi.

Ace Wawancara

Anda telah dipanggil untuk wawancara. Kemungkinan, majikan akan mewawancarai beberapa pelamar yang berkualitas. Wawancara bervariasi dari yang sederhana pertemuan yang agak tidak terstruktur untuk proses wawancara terstruktur dengan pertanyaan yang telah ditentukan dan jawaban.

Ingat, wawancara adalah pertukaran dua arah informasi. Pewawancara tertarik pada tiga hal:
  • Anda dapat melakukan pekerjaan?
  • Anda akan melakukan pekerjaan?
  • Apakah Anda cocok itu?
Anda ingin tahu apakah organisasi yang tepat bagi Anda dan tujuan karir Anda.
Efektif menunjukkan potensi Anda:
  • Siapkan untuk Wawancara
  • Lakukan dengan baik
  • Setelah Wawancara
  • Informasi Wawancara
  • Tips untuk Tetap Termotivasi


Siapkan untuk Wawancara

Cari tahu apa saja tentang posisi tertentu

Semakin baik Anda memahami posisi dan majikan membutuhkan lebih efektif Anda dapat menunjukkan bagaimana Anda akan mendapatkan keuntungan organisasi mereka. Baca iklan pekerjaan secara menyeluruh - sering akan memberitahu Anda beberapa pengusaha keprihatinan utama.

Perkenalan Praktek

Keputusan untuk menyewa sering dibuat dalam tiga puluh detik pertama. Buatlah kesan pertama yang baik: Praktek membuka pintu, masuk ke sebuah ruangan, menawarkan tangan Anda percaya diri, tersenyum dan memperkenalkan diri. Gunakan tangan kiri Anda untuk membawa, meninggalkan tangan kanan Anda bebas untuk jabat tangan.

Wawancara

Praktek tanggapan terhadap pertanyaan wawancara - tapi jangan mencoba untuk menghafal mereka. Menjadi diri sendiri adalah penting untuk kesuksesan wawancara. Tanggapan perlu merasa dan terdengar alami.

Ketika Anda sudah memikirkan bagaimana Anda dapat menambahkan nilai ke majikan tertentu, Anda akan dapat dengan mudah menambahkan contoh bagaimana dalam jawaban yang Anda berikan.

Untuk memberikan wawancara top-notch, Anda perlu mengetahui jawaban atas tiga pertanyaan penting:

  • Mengapa saya menginginkan pekerjaan ini?
  • Wha t yang harus saya tawarkan?
  • Apa lagi yang harus saya ketahui?

Anda harus mempersiapkan hati-hati untuk pertanyaan ini. Sebuah ide yang baik adalah untuk menulis jawaban dan praktek mereka dengan anggota keluarga dan teman-teman.

Mengapa saya menginginkan pekerjaan ini?

Pengusaha tidak hanya mencari tubuh untuk mengisi posisi yang kosong. Mereka ingin orang-orang yang bisa membawa sesuatu yang baru dan berharga untuk bisnis mereka.

Satu-satunya cara Anda bisa membuktikan kepada pewawancara bahwa Anda punya apa yang diperlukan adalah untuk menunjukkan bahwa Anda tahu persis apa / nya organisasinya tidak. Cari tahu sebanyak yang Anda bisa.


Ketika Anda benar-benar tahu jawaban untuk "Mengapa saya menginginkan pekerjaan ini?" Anda akan dapat menjawab beberapa pertanyaan wawancara penting seperti:

  • Bagaimana Anda bisa menjadi tertarik di bidang ini?
  • Mengapa Anda mengirimkan aplikasi Anda ke perusahaan / organisasi kita?
  • Apa kepentingan karir umum Anda?
  • Apa yang Anda lihat sendiri lakukan dalam lima tahun?


Apa yang harus saya tawarkan?


Pengusaha ingin tahu mengapa mereka harus mempekerjakan Anda. Untuk mengetahui, mereka mengajukan berbagai pertanyaan untuk membantu mereka mencari tahu siapa Anda dan apa yang dapat Anda lakukan. Untuk menjadi siap, meninjau pengalaman Anda di tempat kerja, di sekolah dan dalam kegiatan sukarela.
  • Menyimpan daftar mental prestasi Anda.
  • Pikirkan tentang tantangan yang Anda hadapi dan bagaimana Anda berurusan dengan mereka.
  • Ingat waktu yang Anda sudah menjadi pemecah masalah.
  • Pertimbangkan kesalahan yang Anda buat sebagai pengalaman belajar.

Apa lagi yang harus saya ketahui?

Salah satu pertanyaan terakhir Anda akan diminta dalam sebuah wawancara adalah: "Apakah ada sesuatu yang ingin tahu tentang organisasi atau pekerjaan?"

Menjawab "Tidak" mengirimkan sinyal yang salah - bahwa Anda tidak benar-benar tertarik dalam organisasi, tidak tahu apa yang penting bagi Anda dalam karyawan / majikan hubungan, atau kurang percaya diri dan ketegasan. Berikut adalah beberapa pertanyaan Anda harus siap untuk bertanya.
  • Tentang pekerjaan
    • Apa ukuran dari departemen / cabang / bagian?
    • Apakah Anda memiliki program pelatihan? Bisa tolong jelaskan?
    • Apa peluang saya untuk kemajuan?
    • Berapa kisaran gaji untuk posisi ini?
  • Tentang orang yang Anda akan bekerja untuk
    • Siapa yang akan saya melaporkan langsung?
    • Berapa lama dia / dia telah dengan perusahaan?
    • Apa latar belakang mereka?


Lakukan dengan baik

Mendengarkan, kepercayaan diri, dan kualitas presentasi adalah kunci sukses wawancara.
Pengusaha ingin melihat antusiasme, sedikit pengetahuan tentang perusahaan, kepercayaan diri, dan kemampuan untuk bekerja dengan baik di lingkungan mereka.

Wawancara ini juga kesempatan Anda untuk menilai perusahaan. Apakah Anda ingin bekerja di sana? Anda dapat berkontribusi, memperoleh keterampilan baru, memiliki kesempatan untuk maju, atau akan posisi ini membuka pintu bagi Anda?

Anda telah tiba beberapa menit lebih awal, memeriksa penampilan Anda, unfailingly sopan dan menyenangkan dengan penerimaan. Tampilkan waktu!

Membuat masuk Anda

  • Sebelum Anda mengucapkan sepatah kata, pewawancara akan membuat penilaian tentang Anda-mungkin yang memutuskan.
  • Senyum, jabat tangan erat, sikap percaya diri, kontak mata yang baik, dan secara antusias ramah akan pergi cara panjang untuk membuat yang penting kesan pertama.

Mencatat - Dengarkan dengan seksama

  • Take-waktu jawaban Anda singkat logis yang mencakup faktor yang relevan lebih efektif dari satu yang melantur.
  • Pastikan Anda telah mendengar dan mengerti pertanyaan. Meminta klarifikasi diterima.
  • Menjawab pertanyaan yang telah diminta-Anda tidak harus memberikan semua jawaban Anda berlatih.
Tetap fokus pada bagaimana Anda bisa menambah nilai bagi organisasi.

Untuk menunjukkan bagaimana Anda dapat memberikan kontribusi menjelaskan bagaimana:
  • Bekerja pada masalah yang sama di lingkungan yang berbeda memberikan Anda pengalaman untuk membuat perbedaan.
  • Anda memiliki pengetahuan tentang teknologi tertentu yang dapat meningkatkan efisiensi.
  • Anda memahami situasi kompetitif mereka. Anda memahami kekhawatiran mereka.
  • Anda memahami pasar tertentu.
  • Anda naik ke sebuah tantangan dan tidak akan menyerah sampai bertemu nya.
Menyajikan gambaran spesifik dan positif tentang apa yang dapat Anda lakukan. Gunakan contoh.

Dalam resume Anda, Anda mungkin mengatakan: Aku meningkatkan penjualan sebesar 15%.

Dalam wawancara: Saya mengerti kebutuhan Anda untuk meningkatkan penjualan di pasar pariwisata nasional. Dalam posisi terakhir saya, saya berhasil melakukan hal itu dengan mengembangkan pendekatan inovatif untuk layanan pelanggan yang menghasilkan peningkatan 15% pada penjualan berulang.

Mengakhiri wawancara

Ajukan pertanyaan
  • Ajukan pertanyaan yang menunjukkan pengetahuan Anda tentang organisasi atau pasar.
  • Ajukan pertanyaan tentang perusahaan: arah, bagaimana berbagai departemen berfungsi bersama-sama, kesempatan pelatihan, tantangan organisasi menghadapi dll
  • Pertanyaan terakhir bisa menjadi ketika mereka mengantisipasi keputusan akan dibuat dan bagaimana mereka akan menginformasikan para kandidat.
Jangan berlama-lama.
Ucapkan terima kasih, menyatakan kembali minat Anda dalam bekerja dengan mereka, dan meninggalkan. Akui penerimaan di jalan keluar.


Setelah Wawancara

Anda sudah melakukan wawancara. Tuliskan beberapa catatan hasil wawancara seperti nama pewawancara, judul, dan alamat serta pertanyaan kunci ditanyakan atau informasi yang diberikan dalam wawancara.

Menindak lanjuti setelah wawancara
·         Menindaklanjuti dengan cepat secara tertulis. Tulis positif, antusias catatan berterima kasih kepada pewawancara Anda dan menyatakan minat Anda pada posisi.
·         Jika ada lebih dari satu pewawancara, catatan menyesuaikan dengan prioritas masing-masing pewawancara.
·         Pastikan Anda memiliki nama dan alamat dan ejaan yang benar.
·         Jika Anda telah diberitahu Anda akan mendengar pada hari tertentu, dengan segala cara memberi mereka sebut beberapa hari kemudian.
Belajar dari pengalaman: Tinjau kinerja wawancara Anda.
Jika Anda belum pernah mendengar setelah dua atau tiga minggu, menempatkan panggilan telepon tindak lanjut kepada pewawancara. Jika posisi belum diisi, re-state minat yang kuat Anda dalam disewa.

Jika Anda tidak memenuhi syarat, menjelaskan kepada pewawancara bahwa Anda ingin mengajukan beberapa pertanyaan yang dapat membantu Anda berbuat lebih baik di masa depan. Beberapa pertanyaan yang dapat diajukan:
  • Apakah Anda merasa saya cukup siap?
  • Apakah ada sesuatu yang saya bisa dikatakan atau dilakukan secara berbeda?
  • Apakah ada keterampilan atau kemampuan yang saya tidak menunjukkan spesifik?
  • Dapatkah Anda menyarankan daerah-daerah yang akan membantu saya meningkatkan?


Informasi Wawancara

Tertarik dengan jalur karir tertentu atau pekerjaan tertentu? Wawancara informasi merupakan alat penelitian untuk mencari tahu lebih lanjut dengan berbicara kepada orang-orang dalam pekerjaan atau bidang karir.

Informasi wawancara sering dilakukan melalui telepon, tetapi beberapa orang mungkin lebih memilih untuk bertemu muka dengan muka.

Wawancara informasi tidak boleh digunakan untuk menjual diri untuk mendapatkan pekerjaan. Semua yang Anda inginkan adalah informasi, sehingga Anda dapat bersantai dan menikmati percakapan.
  • Mengapa saya harus melakukan wawancara informasi?
  • Siapa yang harus saya wawancara?
  • Apa yang harus kukatakan? Bagaimana saya memulai?
  • Pertanyaan apa yang harus saya bertanya?

Mengapa saya harus melakukan wawancara informasi?

Wawancara informasi memungkinkan Anda untuk mengumpulkan informasi yang dibuat khusus untuk kebutuhan spesifik Anda.
  • Anda mendapatkan tangan pertama, informasi nyata tentang karir / pekerjaan / industri.
  • Anda dapat mengetahui fakta tentang pendapatan, kondisi kerja dan peluang.
  • Anda dapat melihat apakah karier / pekerjaan sesuai dengan kebutuhan Anda, minat dan keterampilan.
  • Anda membangun jaringan , membuat kontak dengan orang-orang yang mungkin dapat membantu Anda di masa depan.
  • Anda bisa melatih kemampuan komunikasi Anda dan mendapatkan kepercayaan untuk wawancara kerja.
Orang-orang yang melakukan wawancara informasi mengatakan bahwa mereka sering dapat mengakibatkan informasi lowongan kerja dan peluang yang tak terduga di jalan.

Siapa yang harus saya wawancara?

Anda mungkin punya ide apa karir atau pekerjaan Anda ingin penelitian. Jika Anda tidak tahu siapa saja yang bekerja di daerah-daerah:
  • Mintalah anggota keluarga dan teman-teman jika mereka tahu seseorang yang Anda dapat wawancara.
  • Periksa Yellow Pages buku telepon untuk perusahaan yang bekerja di bidang yang Anda minati.
  • Setelah Anda mendapatkan wawancara dengan satu orang, meminta nama-nama orang lain Anda bisa menelepon.
Cobalah untuk mendapatkan informasi latar belakang lebih banyak pada karier / pekerjaan sebelum Anda mulai mewawancarai. Periksa perpustakaan setempat Anda atau melakukan pencarian Web.

Apa yang harus kukatakan? Bagaimana saya memulai?

  • Memulai percakapan untuk mendapatkan wawancara informasi dengan orang asing adalah sebuah tantangan. Anda mungkin merasa malu, atau takut untuk memaksakan, atau khawatir bahwa orang mungkin tidak ingin berbicara dengan Anda.
    • Menulis sebuah "script" bahwa Anda akan pepatah nyaman.
    • Praktek "script" dari waktu ke depan. Anggap saja sebagai latihan dan mengatakan "script" sampai terasa alami. Cobalah keluar pada anggota keluarga atau teman.
    • Pastikan Anda mengidentifikasi diri Anda dan mengapa Anda menelepon.
    • Biarkan orang tahu bahwa Anda hanya perlu 10 atau 15 menit dari / nya waktu.
    • Pastikan itu nyaman untuk wawancara Anda. Jika tidak, tanyakan apakah Anda dapat menjadwalkan waktu lain.
  • Mulai saran-off:
Pendekatan A: "Halo, nama saya adalah____________, dan aku mengerti bahwa Anda adalah seorang (atau bekerja sebagai) __________________ Aku sedang menjajaki karir ini / pekerjaan sebagai kemungkinan untuk masa depan Aku ingin tahu apakah aku bisa mengambil sekitar 10 menit.. dari waktu Anda untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa yang Anda lakukan (bidang karir Anda). "

Pendekatan B:... "Halo, nama saya adalah____________ Sebuah saling kenalan, __________________, menyarankan aku meneleponmu Dia / dia bilang kau akan menjadi orang yang tepat untuk berbicara tentang bekerja di bidang karir Anda (pekerjaan) Apakah Anda dapat untuk berbicara dengan saya sekarang? saya hanya membutuhkan sekitar 15 menit dari waktu Anda. "

Pendekatan C: "Halo, nama saya adalah____________ dan aku mengerti bahwa Anda adalah seorang (atau bekerja sebagai) ______________ Saya sedang mencari nasihat tentang memasuki bidang karir Anda (pekerjaan) Bisakah saya mengambil beberapa menit dari waktu Anda untuk menemukan.. apa yang akan Anda katakan pada seseorang yang ingin masuk ke lini pekerjaan Anda? "
  • Jika Anda mendapatkan tanggapan negatif:
Kemungkinan, tidak semua orang akan bersedia untuk membantu Anda, tetapi itu tidak berarti saatnya untuk berhenti. Cobalah tanggapan ini:
Pekerja: "Saya terlalu sibuk sekarang untuk berbicara dengan Anda."
Anda: "Terima kasih untuk waktu Anda Bisakah Anda menganjurkan orang lain untuk berbicara.?"
Pekerja: ". Aku ingin membantu Anda, tapi aku punya terlalu banyak pekerjaan yang harus dilakukan sekarang"
Anda: "Saya sangat menghargai minat Anda dan saya mengerti Anda sedang sibuk Apakah ada waktu yang lebih nyaman bahwa kita bisa bicara.?"
Ingat - kebanyakan orang senang berbicara tentang pekerjaan mereka kepada seseorang yang benar-benar tertarik pada apa yang mereka lakukan.

Pertanyaan apa yang harus saya bertanya?

·         Tuliskan pertanyaan Anda sebelum Anda mulai.
·         Ketika wawancara dimulai, memberitahu orang singkat tentang minat Anda dan keterampilan sehingga ia / dia bisa memberikan informasi yang relevan.
·         Mencatat jika Anda bisa.
Pilih salah satu pertanyaan-pertanyaan berikut yang paling sesuai dengan tujuan Anda.
  • Pekerjaan-spesifik pertanyaan:
    • Pada hari-hari biasa dalam posisi ini, apa yang Anda lakukan?
    • Pelatihan atau pendidikan apa yang diperlukan untuk jenis pekerjaan?
    • Kualitas pribadi apa atau kemampuan yang penting untuk menjadi sukses dalam pekerjaan ini?
    • Apa saja kualifikasi ideal untuk seseorang dalam pekerjaan ini?
    • Apa jenis pendidikan / pelatihan diperlukan untuk posisi ini?
    • Apa bagian dari pekerjaan ini yang menurut Anda paling memuaskan? Paling menantang?
    • Bagaimana Anda mendapatkan pekerjaan Anda?
    • Bagaimana Anda melihat pekerjaan di bidang ini berubah di masa depan?
    • Apakah ada permintaan untuk orang-orang dalam pekerjaan ini?
    • Dengan informasi yang Anda miliki tentang pendidikan saya, keterampilan, dan pengalaman, apa bidang lain atau pekerjaan Anda menyarankan saya penelitian lebih lanjut sebelum saya membuat keputusan akhir?
  • Pertanyaan Karir:
    • Kesempatan untuk kemajuan apa yang ada di bidang ini?
    • Apa rentang gaji untuk berbagai tingkatan di bidang ini?
    • Apa pendidikan / pelatihan / pengalaman prasyarat dasar untuk pekerjaan di bidang ini?
    • Apa nasihat khusus yang akan Anda berikan seseorang memasuki bidang ini?
    • Apa jenis pelatihan yang perusahaan menawarkan orang yang memasuki bidang ini?
    • Yang jurnal profesional dan organisasi akan membantu saya belajar lebih banyak tentang bidang ini?
    • Apa pendapat Anda tentang pengalaman aku sudah begitu jauh dalam hal memasuki bidang ini?
    • Dari perspektif Anda, apa masalah yang Anda lihat bekerja di bidang ini?
    • Jika Anda bisa melakukan hal-hal seluruh lagi, Anda akan memilih jalan yang sama untuk diri sendiri? Kenapa?

Tips untuk Tetap Termotivasi

Kebanyakan orang menemukan bahwa motivasi mereka dapat memiliki "bawah" mantra. Berikut adalah beberapa tips untuk terus dan tetap positif.

Penetapan tujuan:

  • menetapkan tujuan realistis - jangan terlalu ambisius;
  • menetapkan tujuan Anda dapat mengukur - jangan samar-samar tentang apa yang ingin Anda capai;
  • membuat kecil serta tujuan besar - cara ini Anda bisa merayakan prestasi kecil;
  • mengatur harian, mingguan atau bulanan tujuan, tergantung pada program studi-diri Anda.

Memiliki jadwal:

  • menyisihkan waktu khusus dan ruang untuk belajar mandiri Anda;
  • melacak kemajuan Anda - mempertimbangkan menulis jurnal tentang pembelajaran Anda;
  • berharap dataran tinggi - kemampuan belajar tidak ada seseorang atau motivasi tetap pada satu tingkat sepanjang waktu;
  • menjadi fleksibel - jika Anda harus mengubah rencana, mengatur kembali diri Anda.

Menjaga keseimbangan dalam hidup Anda:

  • memastikan bahwa hidup Anda memiliki berbagai kegiatan, bukan hanya belajar mandiri;
  • jangan menyesali waktu yang dihabiskan untuk keluarga dan kewajiban kerja;
  • memberikan diri Anda waktu untuk bersantai dan beristirahat.

Tetap sehat:

  • makan tepat - belajar membutuhkan "bahan bakar";
  • tidur nyenyak - otak Anda perlu nya "down" waktu;
  • mendapatkan latihan-banyak orang mengatakan mereka berkonsentrasi lebih baik jika mereka punya aktivitas fisik.

Cari dukungan:

  • berbagi tujuan Anda / ambisi dengan keluarga dan teman-teman;
  • berbicara tentang keberhasilan Anda;
  • jangan takut untuk membahas kemunduran atau meminta berbasa-basi.



 

Video

Loading...