Laman

AddThis Smart Layers

14. Berurusan dengan Tantangan

Mendapatkan Bantuan Tanpa Mencari Lemah


Mintalah bantuan dengan cara yang benar.

Jika Anda berjuang dengan beban kerja Anda atau dengan tugas tertentu, mungkin sulit untuk meminta atasan Anda atau rekan Anda untuk bantuan.
 
Jika Anda mengakui bahwa Anda tidak bisa menangani semuanya, akan mereka berpikir bahwa Anda tidak mampu?
Setelah semua, Anda harus dapat melakukan pekerjaan Anda sendiri, kan?


Anda juga mungkin khawatir tentang "pesaing" pekerjaan Anda - orang lain yang mungkin ingin promosi yang sama atau proyek yang Anda lakukan. Jika mereka mengetahui bahwa Anda sedang berjuang, mereka akan mengambil keuntungan dari kelemahan Anda? Anda tentu tidak ingin terlihat rentan di depan mereka.

Meminta bantuan membuat banyak dari kita tidak nyaman - terutama jika kita berada dalam peran manajemen. Tapi itu penting untuk belajar bagaimana untuk meminta bantuan bila Anda membutuhkannya, terutama ketika risiko terlibat. Setelah semua, Anda lebih suka mendapatkan bantuan yang Anda butuhkan, atau membahayakan prospek Anda dengan tenggang waktu kehilangan kunci, atau menghasilkan pekerjaan yang berkualitas buruk?

Terlebih lagi, banyak bos mengoperasikan "ada kejutan" aturan - mereka lebih suka waspada terhadap masalah awal dari akan terkejut dengan (dan mungkin malu) batas waktu terjawab. Hal ini.

Pada artikel ini, kita akan melihat bagaimana dan kapan harus meminta bantuan di tempat kerja, dan bagaimana melakukannya dengan benar.


Cara Berhenti Berpikir bahwa Menerima Bantuan adalah Tanda Kelemahan


Ini mungkin tampak aneh, tapi membantu orang lain membuat sebagian orang bahagia, sementara obyek bantuan dapat membuat beberapa orang merasa sebaliknya. 

Walaupun mungkin terdengar cukup sederhana, menerima bantuan adalah sesuatu yang sangat menantang bagi kita semua pada satu waktu atau yang lain. Ini bisa sangat sulit bagi kita yang percaya bahwa mencari bantuan merongrong kemerdekaan kita dan kemampuan kita untuk mengatasinya. 

Namun kenyataannya adalah bahwa dengan menolak untuk menerima bantuan kita mengabaikan fakta bahwa kita adalah makhluk sosial yang harus bekerja sama dengan satu sama lain dalam rangka untuk memastikan bahwa kami berkembang. 

Melihat mengambil bantuan dari orang lain sebagai kelemahan sering pola yang sangat mendarah daging berpikir dan mungkin sulit untuk diatasi. Namun ada cara untuk mengubah bagaimana Anda berpikir. Saran-saran berikut dapat membantu Anda mengatasi melihat bantuan menerima sebagai tanda kelemahan dan memungkinkan Anda untuk mengembangkan rasa saling ketergantungan sehat dengan orang di sekitar Anda.

Langkah 1:

Takut ditertawakan atas biaya Anda mungkin menjadi salah satu alasan penolakan bantuan. 

Pertimbangkan persis mengapa Anda berpikir bahwa meminta bantuan adalah tanda kelemahan

Ada banyak kemungkinan alasan yang mungkin mempengaruhi keengganan Anda untuk mencari bantuan dari orang lain, dan penting untuk mencoba dan mempersempit apa alasan berlaku untuk Anda. Tanpa mengembangkan wawasan dan memahami mengapa Anda percaya seperti yang Anda lakukan akan mustahil untuk membuat perubahan. 

Beberapa alasan berikut ini mungkin berlaku bagi Anda, sendiri atau dalam kombinasi tetapi memiliki pikiran yang terbuka dan mempertimbangkan alasan lain yang mungkin:
·  Anda mungkin merasa bahwa Anda benar-benar independen dan tidak perlu bantuan, atau bahwa setiap orang yang menawarkan bantuan mungkin meragukan kemampuan Anda untuk tetap independen. Anda mungkin telah dibangkitkan menjadi sangat independen atau merasa independen dari usia dini sebagai akibat dari keadaan, seperti orang tua yang tidak bertanggung jawab sehingga kebutuhan untuk "meningkatkan diri".
·  Anda mungkin takut penolakan atau Anda mungkin memiliki kecenderungan untuk kesempurnaan , baik motivasi dapat menyebabkan Anda untuk menghindari menerima bantuan karena takut gagal atau yang dianggap gagal.
·  Anda mungkin memiliki kehidupan yang jauh lebih sulit daripada yang lain dan harus bekerja lebih keras daripada yang lain yang Anda lihat di sekitar Anda sekarang, atau Anda mungkin merasa diri Anda jauh lebih mandiri. Akibatnya, Anda mungkin merasa bahwa orang tidak menangani urusan mereka sendiri adalah tanda inferioritas atau ketidakmampuan.
·  Anda mungkin merasa rentan. Mungkin seseorang mengecewakan Anda di masa lalu dan Anda bersumpah tidak akan membiarkan hal itu terjadi lagi, dan berputar kemandirian kepompong sebagai kepala pertahanan Anda. Tidak ingin menunjukkan kerentanan Anda dianggap dapat menyebabkan Anda menahan diri dari meminta bantuan.
·  Anda mungkin merasa bahwa pengalaman Anda tentang ketidak amanan yang mengalir melalui hidup (seperti melalui mengalami penyakit sulit atau masalah yang menantang lainnya) adalah sesuatu yang Anda telah berupaya dengan sendiri meskipun berharap Anda akan mendapat bantuan, dan, pada gilirannya, Anda mungkin ingin orang lain mendapatkan lebih dari ketidakamanan mereka sendiri dengan cara yang sama bahwa Anda diwajibkan untuk dilakukan.
·  Jika Anda seorang pemilik bisnis atau profesional dari deskripsi apapun, Anda mungkin khawatir bahwa membutuhkan bantuan dapat berfungsi sebagai tanda kurangnya profesionalisme. Ini juga merupakan masalah dalam peran publik di mana tanda-tanda kerentanan dapat menempatkan posisi Anda dalam cara merugikan.
·  Anda dapat memegang keyakinan bahwa itu adalah tanda kelemahan untuk mengungkapkan masalah sama sekali kepada orang lain.
·  Anda mungkin memiliki masalah yang belum terselesaikan Anda sendiri bahwa Anda pada dasarnya menolak atau mengabaikan. Akibatnya, Anda mungkin memiliki masalah dengan orang-orang mencari bantuan untuk kesulitan, karena berfungsi sebagai pengingat dari masalah Anda sendiri bahwa Anda tidak ingin hadapi.
·  Anda juga mungkin memiliki banyak kesulitan mencari orang untuk membantu Anda dalam berbagai saat dibutuhkan, dan akibatnya berpikir bahwa orang hanya tidak membantu orang lain.
·  Contoh-contoh ini kadang-kadang dapat bermitra dengan perasaan bahwa itu salah secara sosial untuk meminta (atau menjadi beban) kepada teman dan keluarga untuk bantuan. Atau terhalang oleh ketakutan pribadi dihakimi atau digambarkan sebagai lemah atau inferior. Ketakutan serupa sedang dilihat sebagai memiliki teman atau keluarga yang lemah atau rendah, atau dikaitkan dengan orang-orang yang memiliki masalah.

Langkah 2:


Apakah Anda cenderung untuk melihat diri Anda sebagai pahlawan super, tidak membutuhkan bantuan? Atau jauh di lubuk Anda ingin menjadi salah satu? 

Bekerja melalui cara tidak ingin pernah mencari bantuan diperkuat oleh cita-cita yang tidak realistis dan angan-angan.

Kadang-kadang ada yang bertentangan atau memperkuat cita-cita sosial yang dapat membuatnya tampak kelemahan untuk mencari bantuan. Jika Anda memahami bahwa "cita-cita" hanyalah satu di antara banyak pendekatan untuk hidup, Anda mungkin lebih baik ditempatkan untuk meringankan dari obsesi dengan melihat membutuhkan bantuan sebagai kelemahan. 

Sebagai contoh:

·  Ada tema umum berjalan melalui film, buku dan bahkan permainan, bahwa pahlawan akan mendapatkan kemuliaan tertinggi jika ia menghadapi "mungkin" masalah dan ajaib mengatasi mereka pada nya sendiri. Bahkan peristiwa sejarah telah ditulis ulang untuk mengakomodasi ini realistis melihat kecakapan menakjubkan pemimpin seluruh waktu. 

Masalah dengan pandangan ini adalah bahwa sebagian besar pahlawan dan pemimpin memiliki banyak pembantu dan pendukung tidak diakui di sayap. Cukup sering juga ada banyak hanya keberuntungan - semua begitu mudah bisa hal telah berakhir berbeda. Ini "pembantu" mungkin tidak jelas tetapi mereka ada, dan pahlawan yang baik atau pemimpin akan mendapatkan manfaat besar dari bantuan, saran dan masukan dari orang lain. Dengan demikian, membandingkan diri dengan penggambaran realistis seperti pahlawan atau pemimpin hanya akan membawa Anda banyak ketidakbahagiaan. Bahkan besar ilmuwan Isaac Newton menulis, "Jika saya telah melihat lebih jauh itu adalah dengan berdiri di bahu raksasa." 

·  Ada kecenderungan umum untuk berpikir bahwa Anda "harus" bisa mengatasi sendiri, untuk mengelola tanpa bantuan, atau bahwa "hidup tidak harus dengan cara ini". Ini adalah kecenderungan untuk melihat dunia seperti itu "harus" sesuai dengan standar yang sangat realistis, sebagai lawan melihat dunia seperti itu benar-benar "adalah" - menginginkan sesuatu yang harus, atau sesuatu yang tidak menjadi. Hal ini tidak berpikir sehat dalam jangka panjang dan penting untuk mengidentifikasi apa yang Anda inginkan dari hidup ketika Anda merasa bahwa Anda harus menjalaninya tanpa bantuan orang lain. Sering kali ini dapat ditegakkan dengan tekanan teman sebaya, atau keluarga.

Langkah 3: 

Tidak semua jawaban dapat ditemukan dalam sebuah buku, website, atau di kepala Anda.
 
Pertimbangkan apakah Anda Bias untuk tidak meminta atau minta bantuan memiliki manfaat apapun untuk diri sendiri dan orang lain.

Dengan menjaga diri sendiri atau membuat diri jauh dari manusia lain, Anda sedang membangun sebuah penghalang tak terlihat di sekitar diri Anda bahwa bangsal dari potensi hubungan baru dan persahabatan. Anda mungkin merasa rasa aman tetapi Anda akan kehilangan belajar tentang timbal balik memberi dan menerima, di mana Anda tidak hanya mengambil bantuan tetapi juga memberikan bantuan dalam kembali, semua dalam kasih siklus cinta, perawatan, dan kemurahan hati untuk semua. 
  • Ini bisa menjadi agak sombong penipuan diri sendiri untuk berpikir bahwa Anda dapat memberikan bantuan dan nasihat tetapi tidak perlu menerimanya sebagai imbalan. Hal ini pada akhirnya hanya mengarah ke kesepian dan putus asa karena hanya berfungsi untuk mengisolasi diri dari orang lain.
  • Pertimbangkan timbal balik, pikirkan kali Anda telah membantu orang lain dengan spesialisasi Anda sendiri yang dapat memberikan Anda keyakinan dalam meminta orang lain untuk bantuan atau nasihat.
  • Berhati-hatilah untuk tidak diperdaya oleh aura Anda sendiri keahlian . Dilatih dalam satu bidang keahlian tidak memberikan kekebalan dari terus mencari bantuan dari orang lain dalam bidang yang sama itu atau dari orang lain di bidang lain. Penelitian, saran dan keterampilan praktis Anda akan menjadi semua yang lebih baik untuk meminta bantuan dari orang lain, serta mendapatkan akses ke metode baru dan ide-ide yang dapat membuat manfaat yang besar bagi semua. 


Langkah 4:

Menyisihkan angan-angan… 

Lihatlah realitas bukan mengandalkan angan-angan. 

Jika Anda dapat mengatasi alasan negatif yang mendasari untuk mengapa Anda tidak akan mencari bantuan, ditambah dengan memiliki pemahaman yang lebih baik pola pikir realistis Anda, adalah mungkin untuk mulai mencari jalan untuk membiarkan orang lain membantu Anda. 

Beberapa hal yang Anda mungkin mempertimbangkan melakukan meliputi:

·  Belajarlah untuk menerima tawaran bantuan. Mengakui bahwa orang bertindak dalam itikad baik secara umum. Jika orang lain bersikap baik dalam menawarkan bantuan, menerimanya pada nilai nominal adalah langkah pertama.
·  Lain kali pikiran itu melintasi pikiran Anda bahwa Anda bisa melakukannya dengan bantuan memilah masalah, membawa kotak yang berat, membuat makan malam, bekerja dilema kerja, dll, bertindak di atasnya. Tentukan siapa Anda akan bertanya, frase permintaan di kepala Anda, dan pergi dan meminta bantuan.
·  Jangan berusaha untuk meminta bantuan dari siapa saja. Pilih dengan bijak dan hati-hati - menghindari orang-orang yang membuat Anda merasa tidak manusiawi dengan cara apapun, dan bahkan dengan mereka yang Anda lakukan kepercayaan, mengambil perlahan-lahan. Menemukan orang-orang yang benar-benar Anda percaya untuk mencoba meminta bantuan pertama. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuka sedikit demi sedikit, dan tidak akan terkena seseorang yang mungkin tidak melakukan hal yang benar dengan Anda, atau yang mungkin membuat Anda merasa "lemah" untuk bertanya.


Langkah 5:


Anda mungkin akan menemukan setidaknya satu paradoks dalam perjalanan Anda unlearning kepercayaan diri total.

Mengharapkan beberapa paradoks .

Dalam membuka diri untuk orang lain dengan meminta bantuan, beberapa paradoks kunci akan menghadapi Anda. Daripada melihat ini sebagai tantangan, mencari solusi untuk kekhawatiran Anda tentang dipandang sebagai terlalu lemah:
·  Mereda Anda takut ditolak : Dalam takut penolakan, Anda membuka diri untuk memungkinkan orang lain untuk menjadi hakim nilai Anda. Ini adalah needier jauh daripada meminta bantuan nyata! Jangan biarkan Anda-view diri diwarnai bagaimana Anda berpikir orang lain mungkin atau mungkin tidak memilih untuk menerima Anda.
·  Kekuatan: Dalam rangka untuk mencari bantuan, Anda harus cukup kuat untuk menerima bahwa Anda memiliki kelemahan (ingat, tidak ada yang sempurna!), Dan Anda harus lebih kuat masih menerima bantuan. Sementara mengubur masalah mungkin tampak kuat, itu adalah sama seperti lari dan bersembunyi.
·  Memberi: Dalam rangka untuk mendapatkan, Anda perlu memberikan. Jika Anda terus memotong diri dari membuka diri terhadap orang lain, Anda berisiko tidak berbagi keterampilan Anda, bakat, dan kemampuan dengan orang lain yang membutuhkan bantuan. Dalam pemberian diri (waktu Anda, telinga Anda mendengarkan, Anda cinta , perawatan Anda, dll), Anda membantu yang lain untuk mempelajari lebih lanjut tentang Anda, untuk dapat merawat Anda, dan merasa bahwa Anda membalas perhatian mereka menganugerahkan Anda. Dalam membantu orang lain, Anda berhenti fokus pada diri sendiri. Dan ketika Anda berhenti fokus pada diri sendiri, itu jauh lebih mudah untuk menerima dukungan kembali dari yang lain.
·  Kepercayaan : Dalam rangka untuk menerima bantuan, Anda perlu mempercayai orang lain dan percaya bahwa Anda layak bantuan (self-respect). Ini mungkin menjadi bagian tersulit tapi itu benar-benar penting. Sehat, menerima, kepercayaan percaya diri mampu menyerap penolakan, menarik bantuan tulus, dan akan dengan mudah mendeteksi orang eksploitatif sesekali. (Dalam hal bertemu orang eksploitatif, ingat bahwa itu adalah tentang karma mereka, tidak layak Anda).

Langkah 6:

Kebutuhan Anda untuk bantuan nyata, jangan downgrade atau diri Anda sendiri. Hal ini sangat halus, tapi begitu sering karena tidak ada rasa hormat atau perawatan untuk diri sendiri bahwa Anda merasa marah atau jatuh dalam keputusasaan. Berusaha untuk membuat hidup Anda lebih baik karena memberikan arti, tapi tidak ada yang harus melakukannya sendiri.

Hati-hati ilusi bahwa semua masalah yang mudah atau bahwa masalah membutuhkan pemecahan hanya berlaku untuk beberapa orang. Hal ini dapat semua terlalu mudah untuk mengabaikan nilai atau kedalaman masalah Anda sendiri, dan dengan demikian berusaha untuk meminta maaf untuk kebutuhan Anda untuk bantuan. Tidak ada hirarki masalah, atau skala nyeri. Masalah adalah masalah, apa pun kemudahan atau kesulitan - uji lakmus adalah berapa banyak itu berdampak negatif Anda, mencegah Anda dari bergerak maju. 

Meremehkan masalah Anda tidak layak untuk dipecahkan hanya berfungsi untuk membuatnya lebih menantang untuk mengatasi.
 

Langkah 7: 


Jika itu adalah masalah Anda merasa Anda dapat memperbaiki dan benar-benar melakukannya secara efektif pada Anda sendiri, maka lakukanlah. Jika salah satu di mana Anda tidak dapat melihat cara Anda dapat menangani sendiri, kemudian berbicara dengan seseorang, baik itu teman atau terpercaya kepercayaan tentang bagaimana untuk memperbaikinya sendiri, atau tentang siapa untuk meminta bantuan.
  • Lepaskan satu masalah yang tidak bisa memperbaikinya. Disinilah letak kekuatan terbesar dari semua karena ada perbedaan besar antara "mengubur" masalah dibandingkan dengan menerima, memaafkan dan membiarkan mereka pergi. Jika Anda memerlukan bantuan untuk melakukan itu, benar-benar tidak takut untuk meminta untuk itu.
Video
·  Semakin banyak kita hidup dalam sebuah masyarakat di mana orang gagal untuk membantu satu sama lain, dengan tidak menerima bantuan atau menyangkal bahwa kita butuh bantuan kita menyangkal kesempatan orang lain untuk memberi dan jenis yang melanggengkan degradasi masyarakat kita.
·  Jika Anda memiliki cacat, menerima bahwa realitas tidak memiliki kemampuan yang sama dilakukan orang lain bukanlah sebuah cacat karakter. Anda tidak layak penghinaan atau sikap menggurui.
·  Mencoba menukar keterampilan bukan hanya meminta bantuan, menawarkan sesuatu yang dapat Anda lakukan dengan mudah dalam pertukaran untuk hal-hal yang memerlukan bantuan dengan.
·  Hindari membiarkan masalah sendiri sisa undealt Anda dengan, karena mereka adalah bangunan dasar perasaan ini.
·  "Sederhana" solusi, benar-benar tidak selalu berarti "mudah" implementasi. Hanya meminta nasihat dan kemudian akan kembali menjadi kepompong hanya akan memperkuat masalah - jika pernah Anda membutuhkan lebih banyak bantuan atau nasihat ada berbagai macam layanan dan orang yang Anda dapat beralih.
·  Meminta atau membutuhkan bantuan pelajaran indah dalam kerendahan hati dan penting untuk mengembangkan keterampilan belas kasih, tetapi juga ingat bahwa bahkan ketika Anda meminta bantuan ilahi, melalui tangan manusia dan hati yang membantu datang.
·  Memahami bahwa dengan menolak bantuan bahkan ketika Anda membutuhkannya, Anda mengabadikan gagasan bahwa setiap masalah atau kelemahan berarti bahwa seseorang kurang layak atau layak bantuan. Anda dapat dilihat sebagai merendahkan orang lain ketika Anda berjuang dengan sesuatu yang akan lebih mudah dengan bantuan.
·  Hal ini, mungkin, kebiasaan untuk menilai diri kita sendiri dan orang lain sesuai dengan perasaan dan ide-ide kami dan kemudian membentuk kesimpulan tentang posisi mereka. Pada akhirnya Anda harus bertanya apakah dan bagaimana menilai ini membantu diri sendiri atau orang lain, terutama pada saat dibutuhkan. Jika Anda dapat hidup tanpa menghakimi diri sendiri (dan lain-lain), pertimbangkan apakah ini dapat membantu Anda mengatasi tantangan Anda sendiri dan meningkatkan umum kesejahteraan Anda.

 

 

Video

Loading...