Laman

AddThis Smart Layers

9. Stres & Persepsi - Menjauh Berfikir Stres

Mengelola Stres Dengan Berpikir Rasional

Dalam banyak kasus, situasi tidak menyebabkan semua stres yang kita alami. Kadang-kadang, reaksi kita terhadap situasi (dan apa yang kita katakan kepada diri kita sendiri tentang mereka) memberikan kontribusi terhadap stres yang kita alami. 


Kadang-kadang kita benar dalam apa yang kita katakan kepada diri kita sendiri. Namun, sering kali kita terlalu keras dan tidak adil dengan cara yang kita tidak pernah akan dengan teman atau rekan kerja. Ini, bersama dengan pikiran negatif lainnya, dapat menyebabkan stres intens dan ketidakbahagiaan dan dapat sangat merusak rasa percaya diri Anda.


Bagian ini menyediakan beberapa Perangkat yang berguna yang membantu Anda mengatasi pikiran negatif yang terletak di belakang begitu banyak stres.



Berpikir negatif kerusakan kinerja Anda dengan merusak rasa percaya diri Anda. Hal ini juga menempati " kapasitas attentional "pada saat Anda perlu fokus seluruh pikiran Anda pada apa yang Anda lakukan. Bagian ini menunjukkan Anda bagaimana untuk melawan pikiran negatif secara efektif sehingga Anda dapat melakukan yang terbaik Anda.
 
Cari tahu apa yang perlu Anda ketahui tentang hal ini dalam artikel di bawah ini, atau klik di sini untuk membaca artikel pengantar.

Bagian ini Memberikan Anda
Pemikiran Kesadaran, Berpikir Rasional & Berpikir Positif (2)
Analisis Emosional - Memahami Informasi Dalam Emosi Anda
Restrukturisasi kognitif - Dari ketidakbahagiaan ke Outlook Positif ...



9.1. Bagian ini Memberikan Anda

Dalam artikel kami pada definisi stres , kita melihat bahwa definisi yang paling umum diterima dari stres adalah bahwa hal itu terjadi ketika seseorang merasakan bahwa tuntutan melebihi sumber daya pribadi dan sosial individu mampu memobilisasi.

Dalam menjadi stres, orang harus membuat dua keputusan utama: Pertama, mereka harus merasa terancam oleh situasi, dan kedua, mereka harus meragukan bahwa mereka dapat memenuhi ancaman. Bagaimana stres mereka merasa tergantung pada kerusakan yang mereka pikir situasi bisa melakukannya, dan seberapa dekat sumber daya mereka memenuhi tuntutan situasi.

Persepsi adalah kunci untuk ini. Menjadi tepat, situasi yang tidak stres di kanan mereka sendiri - melainkan penafsiran kita terhadap situasi yang mendorong tingkat stres yang kita rasakan.

Cukup jelas, kadang-kadang kita benar dalam apa yang kita katakan kepada diri kita sendiri. Beberapa situasi sebenarnya bisa berbahaya, dan dapat mengancam kita secara fisik, sosial maupun dalam karir kami. Di sini, stres dan emosi merupakan bagian dari sistem peringatan dini yang mengingatkan kita terhadap ancaman dari situasi ini.

Namun, sering kali kita salah. Sangat mudah untuk menjadi terlalu keras dan tidak adil untuk diri kita sendiri dengan cara yang kita tidak pernah akan dengan teman atau rekan kerja. Ini, bersama dengan pikiran negatif lainnya, dapat menyebabkan stres intens dan ketidakbahagiaan dan sangat dapat merusak kepercayaan diri.


Bagaimana Berpikir Negatif melemahkan Kinerja

Tidak hanya pikiran-pikiran negatif yang tidak pantas menyebabkan banyak ketidakbahagiaan, mereka juga mengurangi kinerja kami.

Salah satu bagian yang jelas dari ini berasal dari usaha mental terbuang dalam mengkhawatirkan. Hal ini sangat penting ketika kita fokus pada tugas di mana kita perlu melakukan dengan baik. Di sini, pikiran negatif dan cemas bersaing dengan pikiran-tugas terkait untuk kapasitas attentional pikiran sadar kita, mengganggu keadaan aliran di mana kita melakukan yang terbaik kami.

Hal ini ditunjukkan andal dalam penelitian demi penelitian, sektor setelah sektor. Sebuah contoh yang sangat baik dari hal ini adalah dengan kinerja akademik mahasiswa:

"Kecemasan juga menyabot prestasi akademik dari semua jenis: 126 studi yang berbeda dari lebih dari 36.000 orang menemukan bahwa lebih rentan terhadap khawatir seseorang, semakin buruk kinerja akademis mereka, tidak peduli seberapa diukur .... Dalam tes, non-worriers diminta untuk khawatir selama 15 menit - kemampuan mereka untuk melakukan tugas berkurang terukur. Ketika worriers yang santai selama 15 menit, kemampuan mereka untuk melakukan tugas meningkat secara radikal. "
 
Kecemasan dan Meta-Kinerja, Bertha Seipp, "Kegelisahan dan Kinerja Akademik, A Meta-analisis", Kegelisahan Penelitian 4,1 (1991) (dikutip dalam EmotionalIntelligence , Daniel Goleman, 1996, Bloomsbury Publishing, London). 

Tip: Khawatir dan kecemasan sering mengandung informasi penting tentang ancaman yang kita hadapi. Menghilangkan mereka sama sekali dapat berarti bahwa kita kehilangan isyarat penting dari lingkungan kita, dan gagal untuk membuat rencana darurat yang tepat.

Namun, seperti yang kita katakan di atas, khawatir mengganggu kinerja kami.
Sebuah cara yang berguna untuk menangani khawatir adalah untuk menjadwal ulang itu: Mengakui kepada diri sendiri bahwa Anda harus berpikir masalah melalui, dan mengalokasikan waktu untuk melakukannya. Jauhkan notebook dengan Anda dan mencatat kekhawatiran "berdengung di sekitar" dalam pikiran Anda. Pikirkan masalah melalui pada waktu yang ditentukan, tetapi sementara itu, menempatkan itu dari pikiran Anda. 

Berpikir negatif dan Kesehatan

Tidak hanya berpikir negatif mempengaruhi kinerja Anda, juga mempengaruhi kesehatan Anda. Orang-orang yang mendekati tekanan hidup dengan depresi, kecemasan dan permusuhan pengalaman kesehatan jauh lebih buruk.

Hal ini langsung kontras dengan orang-orang yang menunjukkan stres "tahan banting". Orang-orang ini mengatur untuk bertahan stres intens dengan sedikit penyakit. Tahan banting ditandai dengan sikap positif untuk tantangan, berpikir positif dan komitmen terhadap tujuan, antara lain.

Kita dapat melihat hal ini dalam kutipan berikut dan studi yang diikuti:

Pasien juga diajarkan untuk memeriksa respons mental dan emosional mereka dan untuk merestrukturisasi mereka dengan cara yang non-stres .... Mereka pada kelompok modifikasi perilaku belajar bagaimana mengenali reaksi fisiologis, mental dan perilaku berlebihan mereka terhadap situasi stres. Mereka diajarkan bagaimana untuk bersantai fisik dan mental, sebagai respon alternatif. Kuliah, demonstrasi, bermain peran dan latihan perilaku membantu mereka mengembangkan baru, non-Type A keterampilan. "
"Stres, Perilaku, dan Penyakit Jantung", Matthew M. Burg Ph.D., Bab 8, YaleSchool of Medicine Book Heart .

Dalam penelitian ini dilakukan selama periode empat tahun, kelompok pasien yang telah mengubah tingkah laku mereka mengalami setengah jumlah serangan jantung dari kelompok yang tidak mengubah tingkah laku mereka.

Bagian ini menyediakan Perangkat yang kuat yang membantu Anda untuk secara rasional memahami pemikiran negatif yang menyebabkan begitu banyak stres. Ini akan membantu Anda untuk mengidentifikasi baik di mana Anda perlu mengambil tindakan, atau di mana Anda sedang terlalu negatif.


Memperkenalkan Perangkat

Hal pertama yang kita lakukan dalam bagian ini adalah untuk melihat lagi pada "Pemikiran Kesadaran, Berpikir Positif Berpikir Rasional dan" Perangkat yang kita melihat di dalam bagian kami pada Kinerja Stres. Pada bagian ini, kami memperluas ke pengaturan yang lebih umum.

Kami kemudian melihat " Analisis Emotional ", yang membantu Anda memahami emosi yang Anda dan orang lain merasa, dan mengidentifikasi asumsi yang terletak di bawah mereka. Setelah Anda memahami asumsi ini, Anda dapat memutuskan sendiri apakah mereka benar, dan baik mengubah penafsiran anda situasi atau mengambil tindakan yang tepat.

Perangkat terakhir dalam bagian ini, " Cognitive Restrukturisasi "mirip dengan yang pertama, tetapi membutuhkan lebih formal, pendekatan intensif untuk memahami apa yang ada di balik suasana hati negatif. "Restrukturisasi Kognitif" adalah Perangkat yang berguna untuk melihat secara obyektif pada pikiran negatif, membantu Anda untuk memotong adil dan tidak adil berpikir negatif yang merusak kepercayaan diri dan mengambil yang jelas, terlihat seimbang pada realitas di balik peristiwa menjengkelkan.

Artikel berikutnya memberi Anda teknik sederhana untuk memutar pikiran negatif ...


 

 

Video

Loading...