Laman

AddThis Smart Layers

14.12. Mengembangkan Ketahanan

Mengatasi kemunduran besar dalam karir Anda

Pelajari cara untuk bangkit kembali dari kemunduran.

"Saya belum gagal Saya baru saja menemukan 10.000 cara yang tidak akan bekerja.."
- Penemu Amerika, Thomas Edison


Menurut legenda, Thomas Edison membuat ribuan prototipe dari bola lampu pijar sebelum akhirnya dia jadi benar. Serta,
karena penemu produktif dianugerahi lebih dari 1.000 paten, mudah untuk membayangkan dia gagal setiap hari di laboratorium di Menlo Park.



Meskipun berjuang dengan "kegagalan" sepanjang seluruh hidupnya bekerja, Edison tidak pernah membiarkan hal itu mendapatkan yang terbaik dari dirinya. Semua ini "kegagalan", yang dilaporkan berada di puluhan ribu, cukup menunjukkan padanya bagaimana untuk tidak menciptakan sesuatu. Ketahanan Nya memberikan dunia beberapa penemuan paling menakjubkan dari awal abad 20, seperti fonograf, telegraf, dan gambar gerak.

Sulit membayangkan apa dunia kita akan seperti jika Edison menyerah setelah kegagalan pertama sedikit. Kisah inspiratif Nya memaksa kita untuk melihat hidup kita sendiri - apakah kita memiliki ketahanan yang kita butuhkan untuk mengatasi tantangan kita? Atau apakah kita membiarkan kegagalan kita menggagalkan impian kita? Dan apa yang bisa kita capai jika kita memiliki kekuatan untuk tidak menyerah?

Pada artikel ini, kita akan mempelajari ketahanan: apa itu, mengapa kita membutuhkannya, dan bagaimana mengembangkannya, sehingga kami memiliki kekuatan dan ketabahan untuk mengatasi kesulitan, dan untuk terus bergerak maju menuju impian kita dan tujuan kita. 

Pentingnya Ketahanan

Ketahanan (atau ketahanan) adalah kemampuan kita untuk beradaptasi dan bangkit kembali ketika sesuatu tidak berjalan seperti yang direncanakan. Orang yang ulet tidak tenggelam atau tinggal pada kegagalan, mereka mengakui situasi, belajar dari kesalahan mereka, dan kemudian bergerak maju.

Menurut penelitian psikolog terkemuka, Susan Kobasa, ada tiga unsur yang penting untuk ketahanan:


  1. Tantangan - orang Resilient melihat kesulitan sebagai tantangan, bukan sebagai acara melumpuhkan. Mereka melihat kegagalan mereka dan kesalahan sebagai pelajaran yang harus dipelajari dari, dan sebagai kesempatan untuk pertumbuhan. Mereka tidak melihatnya sebagai refleksi negatif pada kemampuan mereka atau harga diri.
  2. Komitmen - orang Tahan berkomitmen untuk hidup mereka dan tujuan mereka, dan mereka memiliki alasan kuat untuk keluar dari tempat tidur di pagi hari. Komitmen tidak hanya terbatas pada pekerjaan mereka - mereka berkomitmen untuk hubungan mereka, persahabatan mereka, menyebabkan mereka peduli, dan keyakinan agama atau spiritual.
  3. Kontrol Pribadi - Tahan orang menghabiskan waktu mereka dan energi fokus pada situasi dan peristiwa yang mereka memiliki kendali atas. Karena mereka menempatkan usaha mereka di mana mereka dapat memiliki dampak yang paling, mereka merasa diberdayakan dan percaya diri. Mereka yang menghabiskan waktu mengkhawatirkan tentang peristiwa-peristiwa tak terkendali dapat sering merasa tersesat, tak berdaya, dan tak berdaya untuk mengambil tindakan.
Seorang psikolog terkemuka, Martin Seligman, mengatakan bahwa cara yang kita menjelaskan kemunduran kepada diri kita sendiri juga penting. (Dia berbicara dalam hal optimisme dan pesimisme daripada ketahanan, Namun, efeknya adalah dasarnya sama.) Ini "gaya penjelasan" terdiri dari tiga unsur utama: 


  • Permanen - Orang yang optimis (dan karena itu memiliki ketahanan lebih) melihat efek dari peristiwa-peristiwa buruk sebagai sementara dan bukan permanen. Misalnya, mereka mungkin mengatakan "Bos saya tidak menyukai pekerjaan yang saya lakukan pada proyek yang" bukan "Bos saya tidak pernah menyukai pekerjaan saya."
  • Pervasiveness - orang Tahan jangan biarkan kemunduran atau peristiwa buruk mempengaruhi area yang tidak terkait lain dari kehidupan mereka. Misalnya, mereka akan berkata "Saya tidak terlalu pandai dalam hal ini" daripada "saya tidak baik apa pun."
  • Personalisasi - Orang yang memiliki ketahanan tidak menyalahkan diri sendiri ketika peristiwa buruk terjadi. Sebaliknya, mereka melihat orang lain, atau situasi, sebagai penyebabnya. Misalnya, mereka mungkin mengatakan "Saya tidak mendapatkan dukungan yang saya diperlukan untuk menyelesaikan proyek yang berhasil," bukannya "aku mengacaukan proyek yang karena saya tidak bisa melakukan pekerjaan saya."
Ahli Wawancara dengan Dr Cal Gagak , co-pendiri dan Direktur Program Pusat Sambungan Belajar, Dr Gagak mengidentifikasi beberapa atribut yang lebih umum pada orang yang ulet:
  • Orang yang ulet memiliki citra positif masa depan. Artinya, mereka mempertahankan pandangan positif, dan membayangkan hari depan cerah.
  • Orang yang ulet memiliki tujuan yang solid, dan keinginan untuk mencapai tujuan tersebut.
  • Orang yang ulet yang empatik dan penuh kasih, namun, mereka tidak membuang-buang waktu mengkhawatirkan apa yang orang lain menganggap mereka. Mereka mempertahankan hubungan yang sehat, tetapi tidak tunduk pada tekanan.
  • Orang yang ulet tidak pernah menganggap diri mereka sebagai korban - mereka memfokuskan waktu dan energi mereka pada mengubah hal-hal yang mereka memiliki kendali atas.
Bagaimana kita memandang kesulitan dan stres sangat mempengaruhi bagaimana kita berhasil, dan ini adalah salah satu alasan yang paling penting yang memiliki pola pikir tangguh sangat penting.


Faktanya adalah bahwa kita akan gagal dari waktu ke waktu: ini merupakan bagian tak terhindarkan dari hidup yang kita membuat kesalahan dan kadang-kadang jatuh datar di wajah kita. Satu-satunya cara untuk menghindari ini adalah untuk hidup dalam keberadaan yang tertutup dan sedikit, tidak pernah mencoba sesuatu yang baru atau mengambil risiko. Hanya sedikit dari kita menginginkan kehidupan seperti itu!

Sebaliknya, kita harus memiliki keberanian untuk pergi setelah impian kita, meskipun resiko yang sangat nyata bahwa kita akan gagal dalam beberapa cara atau lainnya. Menjadi tangguh berarti bahwa ketika kita gagal, kita bangkit kembali, kita memiliki kekuatan untuk mempelajari pelajaran kita perlu belajar, dan kita bisa beralih ke hal yang lebih besar dan lebih baik.

Secara keseluruhan, ketahanan memberi kita kekuatan untuk mengatasi kemunduran , sehingga kita dapat menjalani kehidupan kita selalu membayangkan. 

Mengembangkan Ketahanan


Kabar baiknya adalah bahwa bahkan jika Anda bukan orang yang secara alami ulet, Anda dapat belajar untuk mengembangkan pola pikir dan sikap ulet. Untuk melakukannya, memasukkan berikut ke kehidupan sehari-hari:
  • Mendapatkan cukup tidur dan olahraga, dan belajar untuk mengelola stres. Ketika Anda mengurus pikiran dan tubuh Anda, Anda akan lebih mampu mengatasi secara efektif tantangan-tantangan dalam hidup Anda.
  • Praktek kesadaran berpikir . Orang yang ulet jangan biarkan pikiran negatif menggagalkan upaya mereka. Sebaliknya, mereka secara konsisten berlatih berpikir positif. Juga, "mendengarkan" untuk bagaimana Anda berbicara pada diri sendiri ketika sesuatu berjalan salah - jika Anda menemukan diri Anda membuat pernyataan yang permanen, menyeluruh atau pribadi , yang benar pikiran ini dalam pikiran Anda.
  • Praktek Kognitif Restrukturisasi untuk mengubah cara Anda berpikir tentang situasi negatif dan kejadian buruk.
  • Belajar dari kesalahan dan kegagalan. Setiap kesalahan memiliki kekuatan untuk mengajarkan Anda sesuatu yang penting, jadi jangan berhenti mencari sampai Anda telah menemukan pelajaran dalam setiap situasi. Juga, pastikan bahwa Anda memahami gagasan " pasca-trauma pertumbuhan "- ada dapat kebenaran nyata dalam mengatakan bahwa" jika tidak membunuh Anda, itu membuat Anda lebih kuat. "
  • Pilih respons Anda. Ingat, kita hari pengalaman semua buruk dan kami semua pergi melalui saham kami krisis. Tapi kita memiliki pilihan dalam cara kita menanggapi, kita dapat memilih untuk bereaksi negatif atau panik, atau kita dapat memilih untuk tetap tenang dan logis untuk menemukan solusi. Reaksi Anda selalu up kepada Anda.
  • Menjaga perspektif. Orang yang ulet memahami bahwa, meskipun situasi atau krisis mungkin tampak luar biasa pada saat itu, mungkin tidak membuat banyak dampak dalam jangka panjang. Cobalah untuk menghindari meniup peristiwa luar proporsi.
  • Jika Anda tidak sudah, belajar untuk mengatur SMART, tujuan pribadi yang efektif - itu sangat penting untuk menetapkan dan mencapai tujuan, dan belajar dari pengalaman Anda.
  • Anda membangun kepercayaan diri . Ingat, orang yang ulet yakin bahwa mereka akan sukses pada akhirnya, meskipun kemunduran atau menekankan bahwa mereka mungkin hadapi. Ini kepercayaan diri juga memungkinkan mereka untuk mengambil risiko: ketika Anda mengembangkan kepercayaan diri dan rasa diri yang kuat, Anda memiliki kekuatan untuk terus bergerak maju, dan untuk mengambil risiko yang Anda butuhkan untuk maju.
  • Mengembangkan hubungan yang kuat dengan rekan-rekan Anda. Orang yang memiliki koneksi yang kuat di tempat kerja lebih tahan terhadap stres, dan mereka bahagia dalam peran mereka. Hal ini juga berlaku untuk kehidupan pribadi Anda: persahabatan yang lebih nyata Anda mengembangkan, semakin tangguh Anda akan menjadi, karena Anda memiliki jaringan dukungan yang kuat untuk jatuh kembali. (Ingat bahwa mengobati orang dengan kasih sayang dan empati sangat penting di sini.)
  • Fokus pada yang fleksibel. Orang yang ulet mengerti bahwa mengubah keadaan, dan bahwa hati-hati membuat rencana dapat, kadang-kadang, perlu diubah atau dihapus.




Poin Penting :

Ketahanan adalah kemampuan untuk bangkit kembali ketika sesuatu tidak berjalan seperti yang direncanakan. Menurut psikolog, Susan Kobasa, ada tiga unsur utama yang dimiliki orang yang ulet. Ini adalah tantangan, komitmen, dan kontrol.

Anda dapat mengembangkan ketahanan dalam beberapa cara. Pertama, berhati-hati untuk berolahraga secara teratur dan mendapatkan tidur yang cukup, sehingga Anda dapat mengendalikan stres lebih mudah. Semakin kuat Anda merasa secara fisik dan emosional, semakin mudah bagi Anda untuk mengatasi tantangan.

Fokus pada berpikir positif, dan mencoba untuk belajar dari kesalahan yang Anda buat. Membangun hubungan yang kuat dengan rekan-rekan dan teman-teman, sehingga Anda memiliki jaringan dukungan untuk jatuh kembali. Juga, menetapkan tujuan pribadi tertentu dan dapat dicapai, dan bekerja untuk membangun rasa percaya diri Anda. 






 

Video

Loading...