Laman

AddThis Smart Layers

6.12. Toleransi di Tempat Kerja


Menghormati Perbedaan Lainnya
 

Toleransi perbedaan adalah penting dalam kerja abad ke-21.
 
"Apa toleransi Ini adalah konsekuensi dari kemanusiaan Kita semua terbentuk dari kelemahan dan kesalahan, marilah kita mengampuni timbal balik kebodohan masing-masing - yang merupakan hukum pertama alam?.." - Voltaire (François-Marie Arouet), Penulis Perancis.

Bob telah bekerja untuk organisasinya selama bertahun-tahun. Dia memiliki banyak susah payah, pengalaman praktis, dan ia memiliki, cara yang lebih disukai spesifik melakukan tugasnya. Manajer barunya, Janisha, lurus keluar dari sekolah bisnis. Dia memiliki gelar yang lebih tinggi dan gaya cepat, dan tertarik untuk memperbaiki cara bahwa hal-hal yang dilakukan.


Meskipun Bob dan Janisha mencoba untuk bergaul, mereka semakin tidak toleran satu sama lain. Bob membenci keinginan Janisha untuk mengubah cara dia bekerja. Ini frustrasi Janisha bahwa Bob tidak akan mengadopsi teknologi baru tertentu, seperti program pesan instan organisasi, untuk mempercepat pekerjaannya. Karena itu, mereka menghindari satu sama lain sebanyak mungkin.

Jika Bob dan Janisha mencoba untuk menemukan kesamaan, bukannya toleran terhadap gaya satu sama lain bekerja, mereka bisa membangun hubungan kepercayaan dan saling menghormati, bukan arus, satu tegang mereka.

Tempat kerja abad ke-21 sering diisi dengan orang-orang dari berbagai latar belakang, usia, ras, orientasi seksual, sudut pandang, dan agama. Untuk bekerja sama dengan baik, sangat penting bahwa anggota tim merangkul perbedaan-perbedaan ini dengan hormat dan kasih sayang. Namun, Anda juga perlu tahu di mana untuk menarik garis dengan beberapa perilaku.

Pada artikel ini, kita akan melihat toleransi di tempat kerja: apa artinya, bagaimana menangani intoleransi, dan bagaimana untuk mengetahui apa yang tidak boleh ditoleransi.

Apa Toleransi?


Robert Green Ingersoll, seorang politisi Amerika abad ke-19, pernah berkata, "Toleransi adalah memberikan kepada setiap manusia lain setiap hak yang Anda klaim untuk diri sendiri." Random House Dictionary mendefinisikan Unabridged toleransi sebagai "adil, obyektif, dan sikap permisif terhadap mereka yang pendapatnya, praktek, ras, agama, kebangsaan, dll, berbeda dari sendiri, kebebasan dari kefanatikan."

Sederhananya, toleransi berarti menjaga pikiran yang terbuka saat berinteraksi dengan orang lain yang berbeda dari Anda, dan memperlakukan setiap orang dengan hormat dan kasih sayang, bahkan ketika Anda tidak berbagi pendapat atau nilai-nilai mereka. Ini berarti merangkul perbedaan dan mengakui bahwa perbedaan-perbedaan ini membantu untuk membuat dunia kita menjadi tempat yang begitu kaya, beragam, dan menarik.

Perbedaan ini dapat meliputi ras, etnis, agama, jenis kelamin, orientasi seksual, filsafat, nilai-nilai, kemampuan fisik, dan usia. Mungkin juga ada perbedaan dalam sudut pandang, kewajiban keluarga, latar belakang, gaun, praktek kerja, keyakinan politik, sikap, pendidikan, dan kelas.

Mengapa Toleransi Penting


Manusia tidak dilahirkan toleran. Jika Anda menonton anak-anak bermain di halaman sekolah, mereka peduli apa-apa untuk warna kulit seseorang, jenis kelamin mereka, atau cara mereka berpakaian. Mereka melihat apa-apa selain teman bermain.

Seringkali, seiring bertambahnya usia, kita diajarkan untuk merangkul perbedaan di sekitar kita. Bagi beberapa orang, namun, perbedaan-perbedaan ini mungkin mulai untuk menantang rasa "aman." Orang sering berhubungan dengan mudah kepada mereka yang mirip dengan diri mereka sendiri, tetapi mereka mungkin berjuang dengan mereka yang berbeda.

Tidak peduli betapa berbedanya orang lain mungkin tampak, kenyataannya adalah bahwa kita semua berbagi ikatan umum kemanusiaan. Emosi kita dan pengalaman hidup mengikat kita bersama-sama, dan kita sering memiliki jauh lebih banyak kesamaan dengan satu sama lain daripada yang kita bayangkan.

Inilah sebabnya mengapa toleransi sangat penting. Ketika kita memiliki sikap inklusi, sebuah dunia kemungkinan dapat membuka.

Toleransi mendorong komunikasi terbuka dan jujur, meningkatkan kreativitas dan inovasi, mendorong rasa hormat dan kepercayaan, meningkatkan kerja tim dan kerjasama, dan mendorong hubungan kerja yang baik. Ini juga meningkatkan kerjasama, loyalitas, dan produktivitas - yang semuanya sangat penting di tempat kerja!

Terlihat seperti Apa Toleransi itu


Toleransi di tempat kerja bisa eksis dalam berbagai cara, baik besar maupun kecil.
  • Janet adalah seorang Kristen. Dia menghormati hak dan kewajiban bahwa laporan langsungnya, Aamir, harus salat lima kali sehari sesuai dengan iman Muslimnya. Dia menghindari penjadwalan pertemuan selama ini, dan memastikan bahwa setiap orang dalam tim memahami bahwa ketika ia menutup pintu, Aamir tidak boleh terganggu.
  • Sam dari sebuah kota kecil di Amerika Serikat bagian selatan, wilayah yang dikenal untuk memperlambat, gaya bisnis tidak tergesa-gesa nya. Bos barunya, Mark, adalah dari New York City, yang dikenal untuk melakukan bisnis dengan kecepatan cahaya. Meskipun keduanya memiliki gaya bekerja yang berbeda secara dramatis dan harapan, mereka berusaha keras untuk mengakomodasi satu sama lain. Mark menerima bahwa sementara Sam akan selalu memenuhi tenggat waktu, dia tidak akan menjawab email di malam hari, saat makan siang, atau pada akhir pekan. Sam mengerti bahwa hal-hal seperti Mark dilakukan secepat mungkin, jadi dia melakukan yang terbaik untuk mendapatkan pekerjaan nya dilakukan sebelum jatuh tempo.
Sederhananya, setiap kali Anda menunjukkan pemahaman, empati, dan rasa hormat kepada seseorang yang berbeda dari Anda, Anda sedang berlatih toleransi. 

Bagaimana Mendorong Toleransi dalam Tim Anda

Anda dapat melakukan banyak hal untuk mendorong toleransi di tempat kerja Anda.

Berusaha Memahami

Anggota tim Anda mungkin tidak percaya pada hal-hal yang sama atau bertindak dalam cara yang sama seperti satu sama lain, dan hal ini dapat menyebabkan gesekan. Jadi, apa yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki hubungan?

Mulailah dengan mendorong orang untuk mengambil minat sopan dalam keyakinan dan perilaku satu sama lain, dan melatih mereka dalam keterampilan mendengarkan aktif , sehingga mereka terbaik dapat mendengar apa yang dikatakan orang lain.

Anda kemudian dapat melatih mereka untuk menghargai pentingnya bisnis toleransi, dan berlatih menggunakan Posisi perseptual teknik selama sesi ini untuk mengeksplorasi sudut pandang yang berbeda. Tujuan Anda adalah untuk membantu orang-orang Anda akan lebih empatik . Dengan demikian, mereka harus mampu menempatkan diri dalam sepatu orang lain dan melihat hal-hal dari sudut pandang mereka.

Perhatikan Apa yang Anda Katakan

Ralph Ellison pernah berkata, "Jika kata itu memiliki potensi untuk menghidupkan kembali dan membuat kita bebas, itu juga kekuatan untuk mengikat, memenjarakan, dan menghancurkan."

Menjadi toleran terhadap orang lain juga meluas ke apa yang Anda katakan: kata-kata memiliki konsekuensi, baik dan buruk. Inilah sebabnya mengapa sangat penting bahwa orang berpikir hati-hati sebelum mereka berbicara tentang hal-hal sensitif. Pelatih anggota tim Anda untuk berpikir tentang orang-orang di sekitar mereka, dan orang-orang yang akan membaca apa yang mereka tulis. Yang mereka katakan, atau menyiratkan, sesuatu yang mungkin menyakiti orang lain? Apakah pesan mereka salah toleransi, rasa hormat, dan kasih sayang? Jika tidak, maka mungkin terbaik untuk mereka tetap tenang, atau merevisi pesan mereka.

Set Teladan


Terkadang, lebih mudah untuk mengajarkan toleransi daripada berlatih. Jadi, memimpin dengan contoh . Jangan lupa bahwa kata-kata dan tindakan Anda dapat mempengaruhi orang lain, sehingga memberikan contoh yang baik dengan menunjukkan kebaikan, kasih sayang, dan toleransi dengan orang lain.

Seperti Mahatma Gandhi pernah berkata, "Anda harus menjadi perubahan yang ingin Anda lihat di dunia."

Jika Anda orang yang berjuang dengan toleransi, penting bahwa Anda membiarkan mereka tahu bahwa intoleransi, atau diskriminasi , tidak dapat diterima. Anda perlu untuk mengatasi perilaku buruk di tempat kerja dengan cepat.

Memahami Perbedaan Budaya


Kemungkinannya adalah, anggota tim Anda bekerja dengan orang-orang dari budaya yang berbeda. Setiap budaya memiliki nilai yang berbeda dan pandangan dunia, yang dapat membuatnya menantang di kali untuk menemukan kesamaan dan bekerja sama.

Ada beberapa teknik yang dapat membantu orang mengatasi hambatan budaya.

Mendorong orang untuk menggunakan Trompenaars dan Hampden-Turner Tujuh Dimensi Kebudayaan untuk memahami preferensi dan nilai-nilai budaya orang yang berbeda. Juga, mengetahui tentang Hofstede Dimensi Budaya akan memberikan wawasan tentang posisi dan pandangan orang dari negara lain. Anda juga dapat mengajarkan Komunikasi Lintas Budaya untuk membantu mereka berkomunikasi dan berkolaborasi secara lebih efektif.

Memahami Berbeda Kerja Styles


Toleransi juga meluas ke sikap masyarakat dan cara kerja. Lain tidak mungkin melakukan hal-hal dengan cara yang sama, tapi ini tidak berarti bahwa mereka berada di salah!

Sangat mudah bagi orang untuk menjadi frustrasi ketika orang lain memiliki gaya kerja yang berbeda. Gunakan tes psikometri seperti Myers-Briggs ® Pengujian Kepribadian , yang DISC ® Model , dan Big Five Personality Traits Model untuk membantu anggota tim menghargai karakteristik orang lain dan gaya kerja. Ini akan membantu mereka bergaul lebih baik dengan orang yang bekerja secara berbeda.

Model seperti Profil Tim Manajemen Margerison-McCann dan Tim Peran Belbin ini berguna untuk membantu orang-orang Anda memahami berbagai peran tim alami satu sama lain. 

Kapan Draw the Line


Meskipun menjadi toleran berarti menerima perilaku atau sudut pandang orang lain, itu tidak sama dengan ketidakpedulian, kesenangan, apatis, atau merendahkan. Ini tidak berarti menerima atau membenarkan perilaku yang secara moral atau etis salah, atau yang berbahaya bagi orang lain.

Ketika berlatih toleransi, Anda harus tahu di mana untuk menarik garis dengan beberapa perilaku. Namun, dapat menjadi tantangan untuk tahu di mana untuk menarik garis antara "diterima" dan "tidak bisa diterima."

Untuk menentukan apakah perilaku dapat diterima atau tidak, meminta orang untuk berpikir tentang apakah itu melakukan hal-hal berikut:
  • Merugikan orang lain tidak perlu.
  • Merusak misi tim Anda, atau merusak organisasi.
  • Merusak kohesi tim.
  • Melanggar aturan organisasi atau tidak jujur.
  • Negatif mempengaruhi pekerjaan atau hubungan orang tersebut.
Jika mereka merasa bahwa orang lain berperilaku buruk, atau melakukan sesuatu yang etis atau salah secara moral, maka mereka harus tahu bahwa itu OK untuk menantang perilaku.

Sebagai contoh, bayangkan bahwa Anda bekerja di kantor yang terbuka. Kolega Anda, Lee, duduk di dekat beberapa anggota tim baru. Orang-orang baru yang keras, sering berbicara satu sama lain tentang topik terkait dengan pekerjaan, dan bahasa dan cerita mereka membuatnya sangat tidak nyaman. Lee suka bekerja dengan tenang, dan memiliki kesulitan berkonsentrasi ketika orang-orang berbicara.

Dalam hal ini, tidak apa-apa baginya untuk meminta mereka untuk menenangkan turun, karena perilaku mereka yang membuat sulit baginya untuk bekerja. Dan tepat bahwa Anda mendukung dia ketika ia berbicara.

Bagaimana orang harus berbicara dalam situasi ini adalah keputusan yang sangat pribadi, sehingga mendorong mereka untuk menggunakan penilaian terbaik mereka. Secara naluriah, kebanyakan dari kita tahu perbedaan antara benar dan salah, sehingga orang tidak harus diskon apa yang mereka rasakan.

Doronglah anggota tim Anda untuk bertanya pada diri sendiri, "Apakah saya menyesal tidak berbicara di kemudian hari?" Sering kali, orang menghindari berbicara melawan intoleransi karena mereka merasa bahwa mereka tidak memiliki hak, atau mereka berpikir bahwa mereka menginjak kebebasan orang lain berbicara. Namun, dengan refleksi kemudian, mereka menyesal tidak mengambil sikap.

Jika orang tidak yakin tentang apa yang harus dilakukan, biarkan mereka tahu bahwa mereka bisa mendekati Anda dengan kekhawatiran mereka, terutama jika orang tersebut adalah anggota tim. Minta mereka untuk membiarkan Anda tahu secara pasti apa yang terjadi, dan untuk mengkomunikasikan keprihatinan mereka.

Jika mereka memutuskan untuk berbicara langsung, pastikan bahwa mereka tahu untuk menjaga emosi mereka di bawah kontrol . Marah atau frustrasi hanya akan membuat orang lain defensif: mereka mungkin tidak akan mendengarkan, dan mereka pasti tidak akan kembali tindakan mereka dengan pikiran terbuka. Emosi hanya akan mengekalkan perilaku miskin.

Sebaliknya, mereka harus tegas dan tegas . Dorong mereka untuk diam-diam menunjukkan masalah dan lembut menjelaskan mengapa ini adalah masalah. Mereka harus menahan diri untuk menegur atau mempermalukan rekan mereka, ini keturunan kebencian dan kemungkinan akan menghilangkan kesempatan bagi perubahan jangka panjang. 

Poin Penting :


Toleransi didefinisikan sebagai "adil, obyektif, dan sikap permisif terhadap mereka yang pendapatnya, praktek, ras, agama, kebangsaan, dll, berbeda dari sendiri,. Kebebasan dari kefanatikan"

Untuk mendorong toleransi di tempat kerja, orang pertama-tama harus berusaha untuk memahami orang lain, menyadari apa yang mereka katakan, teladan, dan membuat upaya untuk memahami perbedaan budaya.

Sangat penting untuk belajar di mana untuk menarik garis dengan toleransi. Jika seseorang sedang terluka, atau kata-kata atau tindakan seseorang yang merugikan misi Anda, anggota tim atau organisasi Anda, orang-orang Anda harus tahu bahwa itu OK untuk melangkah masuk.






 

Video

Loading...