Laman

AddThis Smart Layers

9.10. Mengambil Inisiatif

Membuat Hal Terjadi di Tempat Kerja

Membuat sesuatu terjadi!

"Ada tiga jenis orang di dunia ini: mereka yang membuat sesuatu terjadi, mereka yang menonton hal-hal terjadi, dan mereka yang bertanya-tanya apa yang terjadi." - Mary Kay Ash, pengusaha Amerika



"Inisiatif ini melakukan hal yang benar tanpa harus diberitahu."
- Victor Hugo, penulis Prancis

Manajer Helen dijadwalkan bertemu dengan dia dan rekan-rekan kerjanya untuk membahas peran mereka dalam produk berikutnya roll-out. Sayangnya, dia sudah salju in di bandara di sisi lain negara ini, dan sel baterai telepon sudah mati. Tenggang waktu yang ketat, dan tim tidak mampu membuang sehari karena ketidakhadirannya. 

Helen adalah orang terakhir yang berbicara dengan bosnya sebelum ia pergi, dan ia digariskan yang akan melakukan apa pada proyek. Jadi, Helen mengambil perintah, dan, dalam satu jam, setiap orang dalam tim memiliki tugas awal mereka dipetakan.

Ketika bosnya tiba di kantor tiga hari kemudian, dia terkesan dan bersyukur bahwa Helen mengambil tanggung jawab untuk mendapatkan proyek tersebut bergerak. Jika dia tidak, beberapa hari yang berharga akan hilang.

Apakah Anda mengambil inisiatif seperti Helen? Artinya, apakah Anda membuat sesuatu terjadi untuk diri sendiri dan tim Anda? Atau, apakah Anda menunggu orang lain untuk memberitahu Anda apa yang harus dilakukan?

Orang yang memiliki inisiatif dan membuat sesuatu terjadi sangat dihargai di tempat kerja. Tapi, apa itu? Dan bagaimana Anda mengembangkannya? Kami akan mencakup kedua pertanyaan dalam artikel ini. 

Mendefinisikan Inisiatif

Peneliti Michael Frese dan Doris Fay mendefinisikan inisiatif sebagai "perilaku kerja dicirikan oleh self-mulai sifatnya, pendekatan proaktif, dan dengan menjadi gigih dalam mengatasi kesulitan yang muncul dalam mengejar tujuan."

Ketika Anda menunjukkan inisiatif, Anda melakukan hal-hal tanpa diberitahu, Anda mencari tahu apa yang perlu Anda ketahui, Anda tetap tegar ketika hal-hal menjadi sulit, dan Anda melihat dan mengambil keuntungan dari kesempatan yang lain lewat. Anda bertindak, bukannya bereaksi, di tempat kerja.

Sebagian besar dari kita telah melihat inisiatif dalam tindakan. Mungkin Anda pernah melihat seorang manajer muda yang mengisi sepatu bosnya ketika dia sakit dan seluruh tim tidak yakin apa yang harus dilakukan, atau mungkin Anda pernah melihat seorang anggota tim mengusulkan rencana perbaikan proses untuk dewan eksekutif.

Inisiatif telah menjadi semakin penting di tempat kerja saat ini. Organisasi ingin karyawan yang dapat berpikir di kaki mereka dan mengambil tindakan tanpa menunggu seseorang untuk memberitahu mereka apa yang harus dilakukan. Setelah semua, jenis fleksibilitas dan keberanian adalah apa yang mendorong tim dan organisasi untuk berinovasi, dan untuk mengatasi persaingan. 

Bagaimana Mengembangkan Inisiatif

Kabar baiknya adalah bahwa inisiatif adalah keterampilan yang dapat Anda kembangkan. Anda dapat melakukan ini dengan mengikuti langkah-langkah: 

1. Mengembangkan Rencana Karir

* Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang memiliki rencana karir jangka panjang lebih mungkin untuk mengambil inisiatif. Profesional yang tahu apa yang mereka inginkan dan di mana mereka ingin pergi jauh lebih mungkin untuk menunjukkan inisiatif di tempat kerja, terutama ketika tindakan atau keputusan akan membantu mereka lebih lanjut tujuan karir mereka. Mengembangkan rencana ini .

Juga, pastikan bahwa Anda memahami pekerjaan Anda, dan tim Anda dan tujuan organisasi Anda, sehingga Anda tahu apa yang Anda harus mencapai. Lihat artikel kami pada Job Analysis , Charters Tim dan Pernyataan Visi dan Misi untuk lebih lanjut tentang ini.

Setelah Anda tahu apa yang ingin Anda capai, mengintegrasikan tujuan karir Anda dengan tujuan pribadi Anda, sehingga Anda memiliki sesuatu untuk bekerja menuju. (Dalam kehidupan pribadi Anda, kunci untuk mengembangkan inisiatif ini adalah untuk menetapkan tujuan pribadi yang jelas , dan kemudian untuk bekerja terus untuk mencapai mereka.) 

2. Membangun Kepercayaan Diri

Ini dapat mengambil keberanian dan kesadaran diri yang kuat untuk menunjukkan inisiatif, terutama jika Anda takut bahwa orang mungkin tidak setuju dengan tindakan Anda atau saran.

Pertama, mengambil kuis kami, " Bagaimana Diri Anda Apakah Anda Yakin? " Hasilnya akan memberi Anda ide yang baik dari tingkat kepercayaan diri Anda sekarang. Kemudian, jika Anda perlu untuk, mengambil langkah untuk membangun rasa percaya diri Anda .

Misalnya, menetapkan tujuan kecil sehingga Anda dapat mencapai beberapa menang cepat. Dan mendorong diri Anda untuk melakukan (positif) hal-hal yang Anda dinyatakan akan takut untuk melakukan - ini tidak hanya akan membantu Anda membangun rasa percaya diri Anda, tetapi akan membantu Anda membangun keberanian yang lebih besar untuk menyelesaikan, tugas-tugas menakutkan di kemudian hari.

Anda juga mungkin ingin membaca artikel kami tentang Berpikir Positif . Ini, bersama dengan Visualisasi , dapat membantu Anda membangun rasa percaya diri Anda lebih jauh.



Tip:
Beberapa orang memiliki ketakutan nyata dari berbicara, atau mengambil tindakan yang belum disahkan oleh tim kepemimpinan, karena mereka takut gagal atau penolakan. Jika ini terdengar seperti Anda, lihat artikel kami pada
mengatasi rasa takut gagal untuk belajar bagaimana mengelola ketakutan Anda. 


 

 3. Spot Peluang dan Potensi Perbaikan

Orang-orang yang menunjukkan inisiatif sering melakukannya dengan mengenali dan bertindak pada kesempatan bahwa rekan-rekan mereka atau pemimpin tidak menyadarinya. Mereka ingin tahu tentang organisasi mereka dan bagaimana cara kerjanya, dan mereka menjaga pikiran mereka terbuka untuk ide-ide baru dan kemungkinan baru.

Anda harus selalu waspada terhadap daerah dalam organisasi Anda yang bisa menggunakan perbaikan. Untuk melihat peluang dan potensi perbaikan, pertimbangkan hal berikut dari tahap menemukan masalah dari Proses Simplex

  • Apa yang akan pelanggan kami (internal dan eksternal) ingin kita untuk memperbaiki? Apa yang mereka bisa melakukan lebih baik jika kita bisa membantu mereka? Bagaimana kita bisa meningkatkan kualitas?
  • Siapa lagi yang bisa kita membantu kita dengan menggunakan kompetensi inti ?
  • Apa masalah kecil yang kita miliki yang bisa tumbuh menjadi yang lebih besar?
  • Apa yang memperlambat pekerjaan kita atau membuat lebih sulit? Apa yang kita sering gagal untuk mencapai? Mana kita telah kemacetan ? Apa yang membuat frustrasi dan menjengkelkan untuk orang-orang di tim kami?
Masuk ke dalam kebiasaan mencari hal-hal ini - mungkin menetapkan janji berulang dalam buku harian Anda untuk mengingatkan Anda untuk mencari mereka, dan, bila ada yang salah, memikirkan tentang bagaimana Anda dapat memperbaikinya.



Tip:
Untuk lebih lanjut tentang menerapkan ide-ide Anda, lihat artikel kami pada
Proses Simplex dan mengubah ide Anda menjadi kenyataan


4. Rasa-Periksa Ide Anda

Bayangkan bahwa Anda telah datang dengan cara yang kreatif untuk menerobos hambatan dalam proses layanan pelanggan Anda. Sebelum Anda kepala langsung ke atasan Anda dengan ide Anda, berhenti dan melakukan beberapa pekerjaan rumah. Pikirkan tentang biaya dan risiko yang terkait dengan ide. (Alat seperti Biaya / Manfaat Analisis , Analisis Risiko dan Analisis Dampak akan membantu di sini.)

Dimana biaya proyek dan konsekuensi dari sesuatu yang tidak beres yang kecil, pertimbangkan akan maju dengan ide Anda secara langsung, sekaligus menjaga bos Anda "dalam loop" (seberapa jauh Anda harus melakukan ini tergantung pada hubungan Anda dengan atasan Anda). Mana risiko atau biaya yang lebih signifikan, pertimbangkan menyiapkan kasus bisnis , dan meminta otorisasi sebelum Anda pergi ke depan.

Anda sudah menunjukkan inisiatif dengan datang dengan solusi. Pastikan bahwa Anda mengikuti ini melalui dengan melakukan pekerjaan rumah Anda pada ide. Semakin banyak Anda telah meneliti dan dianggap ide-ide Anda, semakin tinggi peluang keberhasilan akan. 

5. Mengembangkan Kegigihan Rasional

Kegigihan adalah seni bergerak maju bahkan ketika Anda mengalami inersia atau kesulitan. Orang-orang yang menunjukkan inisiatif sering menghadapi kesulitan dan kemunduran sepanjang jalan, ketekunan sehingga rasional (mana Anda mendengarkan, mempertimbangkan, dan tepat mengubah arah Anda tergantung pada masukan orang lain) adalah penting jika Anda ingin mencapai apa yang Anda telah ditetapkan untuk dilakukan .

Ketika Anda bertahan dengan ide Anda, Anda akan menemukan hal-hal jauh lebih mudah jika Anda belajar bagaimana untuk mengelola perubahan secara efektif - ini seringkali dapat membuat perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan untuk sebuah proyek. Ini juga membantu untuk belajar bagaimana untuk membuka pikiran tertutup , karena orang sudah mungkin memiliki pendapat tentang masalah sebelum Anda bahkan mulai menyajikan ide Anda. 

6. Temukan Saldo

Meskipun penting untuk mengambil inisiatif, itu hanya sebagai penting untuk menjadi bijaksana dalam cara yang Anda menggunakannya. Dalam beberapa situasi, dapat tepat untuk mengambil inisiatif, dan orang-orang yang menghasilkan terlalu banyak bekerja ekstra untuk orang lain bisa mengganggu orang lain.

Misalnya, Anda mungkin telah bekerja dengan seorang rekan yang adalah "gung-ho" tentang setiap ide. Dia terus mendorong tim, dan atasan Anda, untuk memimpin proyek berikutnya atau untuk menerapkan ide baru. Namun, beberapa ide-idenya naif, kegigihannya dalam mengambil inisiatif sering dilintasi garis menjadi agresivitas, dan mungkin tim merasa bahwa ia "mengguncang kapal" terlalu banyak pada saat anggota tim lainnya kelebihan beban.

Ini adalah mengapa begitu penting untuk belajar baik teknik pengambilan keputusan

Semakin banyak Anda meningkatkan keterampilan ini, semakin baik Anda akan menghakimi ketika sebuah ide yang baik, dan tidak. Dengan cara ini, Anda dapat mengembangkan reputasi baik untuk inisiatif dan penilaian yang baik - sebuah kombinasi yang tak ternilai!

Anda juga akan ingin mengembangkan keterampilan kecerdasan emosional Anda. Sangat membantu untuk mengetahui cara membaca emosi orang lain. Sensitivitas ini dapat membantu Anda lebih lanjut memutuskan kapan untuk mengambil inisiatif, dan ketika itu yang terbaik untuk membiarkan hal itu terjadi. 



Poin Penting :

Inisiatif telah menjadi semakin penting di tempat kerja saat ini. Anda menunjukkan inisiatif ketika Anda bertindak tanpa diberitahu apa yang harus dilakukan, bertahan dalam menghadapi inersia dan kesulitan, dan melihat gagasan Anda melalui dengan sukses.
Ada enam langkah yang dapat Anda ambil untuk mengembangkan inisiatif sendiri. 

  1. Mengembangkan rencana karir.
  2. Membangun kepercayaan diri.
  3. Melihat peluang dan potensi perbaikan.
  4. Rasa-cek ide-ide Anda.
  5. Mengembangkan ketekunan.
  6. Menemukan keseimbangan.




 

Video

Loading...